Terkini...




0

Harga Sebuah Perjuangan

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Cuba kita renungkan apakah yang kita rasakan pada hari-hari yang mendatang ini pada diri kita dan juga dakwah yang kita bangunkan.

Jangan kita rasakan bahwa ini perkara biasa kerana dakwah adalah suatu pekerjaan yang luar biasa dan para pendakwah juga merupakan golongan manusia yang luar biasa justeru, goncangan terhadap dakwah dan pendakwah juga bukan suatu yang biasa-biasa sahaja kerana musuh tidak akan berdiam diri sehingga mereka akan menggempur dakwah dan pendakwah samada melalui serangan dari luar atau dari dalam sehingga dakwah ini akan kepupusan pendokong dan akhirnya seruan dakwah yang mulia ini tidak mahu dipikul oleh sesiapapun lagi.

Abul Hasan Ali An Nadawi mengingatkan kita tentang fenomena ini dengan berkata :

"Kita mesti mengeluarkan rijal yang boleh :

a.      Menegakkan dakwah.
b.      Menguruskan pentadbirannya.
c.       Mentarbiah rijal lain.
d.      Memenuhi segala lompang.

Mana-mana gerakan, dakwah atau institusi meskipun mempunyai kekuatan dan bilangan pendokong yang ramai, namun ia tetap terdedah kepada mara bahaya.

Bahkan dalam masa yang singkat, ia akan kehilangan pendokong-pendokongnya seorang demi seorang hingga tiba suatu hari nanti ia akan kehilangan kesemua pendokongnya.

Kita perlu membentuk dan membina pewaris dakwah serta mengisi setiap peluang kerana sesungguhnya ancaman pengurangan aktivis dakwah akan berlaku dan akan mengancam dakwah."

Jadi, untuk apakah perjuangan ini perlu dipikul?

Syurga! Ya, kerana syurga itu mahal dan sangat indah!

Maka, medan yang mesti kita tempuhi, halangan dan rintangan yang menghadang serta musuh yang mesti dikalahkan juga bukan calang-calang di mana jumlah mereka begitu banyak dan kuat manakala sikap mereka begitu ganas, buas dan tidak pernah merasa keletihan.

Namun, setelah itu justeru pertolongan Allah Azza wa Jalla begitu dekat kerana semua tipu daya dan kekuatan mereka begitu lemah berbanding kekuatan Allah yang Maha Gagah dan Maha Perkasa (Qawwiyun 'Aziz).

Sungguh, kita bukanlah orang yang pertama yang merasakannya, maka tersenyumlah dan berbahagialah kerana kumpulan orang-orang mulia dan besar telah menanti kita untuk bersatu dalam barisan mereka. Bukankah ini sebuah kemuliaan bagi kita?

Mari kita perhatikan ketika Rabb kita telah menceritakan fenomena ini.

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta diguncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat." (QS Al-Baqarah : 214)

Sungguh, hari yang dijanjikan-Nya telah datang iaitu hari di mana kita sendiri dan sedikit dari kalangan manusia yang mahu mengerti akan keadaan kita dan menjadi pembela kita.

Sungguh, Islam yang kita bawa menjadikan kita sebagai 'ghurabaa' (orang asing yang tersisih), bahkan di hadapan umat sendiri.

Di setiap arah dan penjuru, berbagai entiti dan kekuatan sedang menghalang kelajuan kita dan cuba melumpuhkan gerakan kita. Setiap bentuk fitnah, dusta, kebencian, dendam dan amarah bersekutu menjadi satu, dengan tujuan yang sama iaitu bagi melenyapkan kita.

Namun percayalah, kita tidak akan lenyap dengan izin Allah swt, justeru peristiwa itu akan menambah iman dan ketundukan kita kepada Allah Azza wa Jalla.

Bacalah firman Allah swt ini :

"Dan tatkala orang-orang mukmin melihat golongan-golongan yang bersekutu itu, mereka berkata: "Inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kita". dan benarlah Allah dan Rasul-Nya. Dan yang demikian itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali iman dan ketundukan." (QS Al-Ahzab : 22)

Inilah zaman itu dan inilah masanya iaitu zaman dan masa di mana :

1.      Yang dusta dipercayai.
2.      Yang benar didustakan.
3.      Pengkhianat diberi amanah.
4.      Yang amanah malah dikhianati.

Rasulullah saw bersabda :

"Akan datang kepada manusia tahun-tahun penuh kedustaan, saat itu pendusta dipercayai, sedangkan orang benar justeru didustakan, pengkhianat diberikan amanah, orang yang amanah justeru dikhianati, dan saat itu Ruwaibidhah berbicara." Ada yang bertanya: "Apakah Ruwaibidhah itu?" Baginda bersabda: "Seorang laki-laki yang bodoh namun dia membicarakan urusan orang banyak." (HR Ibnu Majah, Ahmad, Al-Bazzar, Ath-Thabarani dan Al-Hakim)

Inilah zaman itu iaitu zaman di mana manusia sentiasa membicarakan dan menyampaikan apa yang didengarnya, tidak peduli samada benar atau salah, fakta atau dusta dan perilaku itu cukuplah disebut sebagai pendusta.

Dengarlah nasihat dari lisan manusia yang paling mulia :

"Cukuplah seseorang disebut pendusta jika selalu menceritakan apa-apa yang didengarkannya." (HR Muslim)

Wahai pengamal media dan wartawan, pernahkah kamu membaca hadith di atas?

Apa yang perlu kita sedihkan?

Apa sebenarnya keluhan kita terhadap mereka?

Jika kita tidak memiliki media, TV, suratkhabar, majalah dan berita 'online' untuk melawan gelombang kekejian 'ahlul fitnah' (tukang buat fitnah), namun kita

a.       Masih memiliki iman untuk dapat membezakan mana kebohongan dan mana kejujuran serta mana kebenaran dan mana kebatilan.
b.      Masih memiliki ukhuwah yang menjadi benteng kukuh untuk menghalang gempuran mereka.
c.       Masih memiliki banyak ladang amal soleh untuk mencapai "khairun naas anfa'uhum lin naas." (sebaik-baik manusia, yang paling bermanfaat kepada sesama manusia)

Walaupun mereka menghasilkan semua media yang mereka rancangkan dan memanggil pelabur-pelabur mereka serta melontarkan semua dana yang mereka miliki untuk tujuan tersebut, namun semua itu kecil dan tiada kesan yang besar terhadap kita kerana kita telah biasa berjuang dalam keadaan susah dan serba kekurangan, walaupun untuk menghadapi lawan dan pendengki yang lebih besar dari kita kerana kita sentiasa bersandar kepada Allah Yang Maha Besar!

Di saat kita makan, tidur, solat, tilawah, menghadiri halaqah-halaqah tarbawiyah dan ta'limiyah dan sebagainya, justeru musuh-musuh kita sentiasa sibuk mencari-cari kesalahan kita di mana mereka akan merasa geram, sakit hati dan sempit dada lalu menghabiskan waktu dengan tujuan untuk menjatuhkan kita.

Usaha mereka yang begitu besar untuk melukai perasaan kita adalah bukti betapa besarnya perhatian mereka terhadap kita.

Bukankah ini juga sebuah kemuliaan?

Kita dianggap begitu berharga bagi mereka sehingga mereka tidak mahu kehilangan saat berharga untuk menjatuhkan kita, dari dekat atau jauh.

Jika kita sakit atau letih, mereka juga sebenarnya merasakannya! Maka, jangan merasa lemah ketika menghadapi mereka, kerana kita masih mempunyai kekuatan disebabkan masih ada pelindung kita iaitu Allah Azza wa Jalla yang menjadi tumpuan dan harapan kita.

Allah swt menasihatkan kita semua :

"Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, Maka Sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap kepada Allah apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana." (QS An-Nisa : 104)

Maka,
1.      Tetaplah beriman bukan bermain.
2.      Teruslah belajar bukan bersifat kurang ajar.
3.      Teruslah bekerja untuk manusia walaupun kita dikerjakan oleh orang lain.
Jadilah seperti pohon, walaupun manusia melemparnya dengan batu tapi pohon tersebut membalas mereka dengan buah-buahan segar.
'Mihnah' atau tribulasi yang dihadapi oleh para pendakwah  dalam perjalanan dakwahnya adalah semakin bertambah dan meningkat.

Kebohongan dan kezaliman yang berupa tuduhan-tuduhan palsu yang dilontarkan kepada dakwah dan para pendakwah ini akan :

a.       Membusukkan nama baik kita.
b.      Menghina kita.
c.       Mengelabui mata masyarakat.

supaya mereka lari dari dakwah dan seruan Allah.

Ini bukanlah satu persoalan yang baru atau asing dalam perjalanan dakwah yang benar. Sejak zaman dahulu, barisan 'thaghut' dan angkatan jahiliyah sudah melontarkan tuduhan palsu ini kepada Rasulullah saw.

Mereka menuduh Nabi sebagai tukang sihir, orang gila, pembohong, pemecah belah masyarakat, memisahkan antara bapa dan anak serta berbagai tuduhan keji lainnya.
Memang kejadian seperti itu membuatkan dada kita terasa sesak dan kegeraman serta kemarahan pun kadang-kadang secara naluri insaniyahnya akan muncul.

Namun, yang penting bagi kita sebagai aktivis dakwah adalah untuk tetap mempertahankan sikap :

1.      'Istiqrar nafsi' (ketenangan / kestabilan jiwa).
2.      'Istiqrar tanzhimi' (ketenangan struktur organisasi).

Jangan sampai kesibukan yang banyak, tentangan, ujian dan fitnah yang semakin berat justeru membuatkan jiwa dan peribadi aktivis dakwah menjadi kacau dan tergoncang, kerana kalau sudah seperti itu, kita akan menjadi jiwa yang kalah sebelum terjun ke medan pertempuran.

Jangan sampai goncangan ini membuatkan aktivis dakwah terguling serta jangan sampai jerat-jerat yang terpasang ini membuatkan kita terperosok.

Dalam keadaan seperti inipun, kita wajib bersyukur kerana kita menjadi orang yang dizalimi dan bukan orang yang berlaku zalim kerana ini membuktikan bahwa diri kita sedang menempuh jalan yang benar sebagaimana jalan para Rasul yang mendapat gangguan dan siksaan.

Oleh yang demikian, kita semakin perlu untuk perkuatkan keikhlasan kita dan sentiasa bersihkan niat dari kotoran riya' dan duniawi tidak sepertimana yang dicari oleh orang-orang yang haus kekuasaan dari kalangan tokoh-tokoh masyarakat biasa.

Dalam keadaan ini kita mesti tetap bersabar, walaupun sabar bukan bererti ridha dengan kezaliman kerana kesabaran adalah faktor kemenangan dalam menghadapi ujian dan cobaan, maka kita iringi pengaduan dan perlindungan kita hanya kepada Allah swt semata-mata.

Sekali lagi Tarbiyah Islamiyah mengajarkan kepada kita iaitu jangan sampai kerana sesak dada dan geramnya kita terhadap kezaliman membuatkan kita beremosi lalu mencaci dan melaknat.

Biarlah Allah sendiri yang menghukumnya, namun kita sebagai aktivis dakwah hanya menyebutnya 'secara umum' dalam doa dan seruan kita :

a.       "Perhatikanlah, laknat Allah untuk orang-orang yang zalim."
b.      "Ya Allah, Hancurkanlah orang-orang yang zalim."
c.       "Ya Allah, gilirkanlah kebinasaan pada orang-orang yang zalim".

"Dan (bagi) orang-orang yang apabila mereka diperlakukan dengan zalim mereka membela diri. Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barangsiapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Dan sesungguhya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak suatu dosa pun atas mereka. Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih." (QS Asy Syura : 39-42).

Wahai para penegak kebenaran!, biarlah mereka (orang-orang yang zalim itu) menuduh kita orang yang mabuk kekuasaan dengan bertopengkan agama dan berbagai tuduhan dan propaganda liar dan palsu untuk memburuk-burukkan dakwah dan para pejuangnya, agar  masyarakat lari dan menjauhkan diri serta tidak memilih kita.
Tapi sungguh, tidak ada yang dikehendaki Allah kecuali kebaikan untuk dakwah dan para aktivisnya. Yakinlah bahwa Allah yang Maha Kuasa dan Maha Mengetahui akan menampakkan hakikat yang sebenarnya di mana rancangan mereka akan terbuka dan sejarah akan mencatat segala tuduhan palsu dan propaganda liar mereka.
Wahai pejuang keadilan, peganglah dada kita semua dan rasakan bahwa aroma kemenangan itu semakin mendekat.
Dalam sejarah dakwah, halangan dan rintangan sudah menjadi sunnatullah di mana Nabi saw pernah berdoa :

"Ya Allah, tetapkanlah tanah tempatku berpijak"

Situasi yang kita hadapi sekarang adalah mata rantai dari ujian-ujian dakwah sebelumnya di mana menjadi sunatullah bahwa akan terus ada usaha-usaha terancang untuk menyekat dan menghalang perkembangan dakwah, namun yang penting adalah bagaimana kemampuan kita untuk mengembangkannya melalui kerja yang nyata.

Kita sebagai pendakwah diperintahkan oleh Allah swt bahwa apabila menghadapi sesuatu yang sukar serta suasana yang menghimpit, maka kita kena cepat-cepat kembali kepada Allah (fafirruu ilallah..).

Dengan tadabbur melalui ayat-ayat Allah ini, dalam menghadapi berbagai masalah, ancaman dan perancangan jahat musuh, maka kita mesti memiliki bekalan-bekalan iaitu :

PERTAMA : 'ATSBATU MAUQIFAN' (MENJADI ORANG YANG PALING TEGUH PENDIRIAN / PALING KUKUH SIKAPNYA)

'At-Tsabat' (keteguhan) adalah buah dari kesabaran.

'Tsabat' adalah nafas rijalul haq sepanjang zaman. Ia adalah nafas Al Khalil Ibrahim as yang sentiasa sihat bertenaga bahkan ketika menghadapi api membakar yang akan melahapnya. Begitu juga ia menjadi nafas Bilal yang tegar ditindih oleh batu besar serta ia juga menjadi nafas Sumayyah yang menjadi syahidah pertama di kalangan para muslimah.

"…mereka tidak menjadi lemah kerana bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah. Allah menyukai orang-orang yang sabar…" (QS Ali Imran : 146)

'Tsabat' ertinya memiliki kekukuhan sikap dan keteguhan prinsip, amanah dan profesional dalam segala perkara. Ia tidak menggadaikan prinsip dengan kebendaan dan tidak menukar keyakinan dengan jawatan. Bekerjalah dan berkaryalah dengan keyakinan, sikap dan prinsip untuk membuktikan janji serta meneguhkan komitmen untuk meraih taqwa.

Orang-orang yang 'tsabat' tetap bersabar sehingga manusia beranggapan bahwa perjuangan mereka dibayar, cita-cita mereka dikemudi dan tujuan mereka hanya dunia. Namun, 'tsabat' diperlukan untuk sampai pada tahap di mana masyarakat akan memahami perjuangan pendakwah yang sesungguhnya, jauh dari prasangka mereka yang selama ini dibangunkan oleh kerosakan perilaku dakwah oleh sebahagian kalangan manusia.

Keteguhan itu membuatkan kita tenang, mempunyai akal yang rasional, bersikap objektif dan mendatangkan kepercayaan Allah untuk memberikan kemenangan kepada kita.

Yakinlah dengan jaminan Allah bahwa :

"Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu." (QS Fushshilat : 30) 

Keteguhan sikap kadang-kadang boleh menimbulkan kekerasan dan oleh yang demikian, ia perlu diimbangi dengan sifat yang berikut.

KEDUA : 'ARHABU SHADRAN' (MENJADI ORANG YANG PALING BERLAPANG DADA)

Sikap yang paling menonjol dari Nabi saw adalah lapang dada, selalu ridha, optimis, berfikir secara positif, tidak mempersulitkan diri sendiri dan orang lain, memudahkan, menggembirakan, menebar kebaikan dan senyuman.

Teladanilah Rasulullah saw untuk mendidik diri agar lebih menyerlahkan sifat memberi kebahagiaan, penuh kelembutan dan berlimpah kasih sayang terhadap siapa sahaja. Itulah kesolehan sosial yang kekuatannya sungguh luar biasa. 

"Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Kerana itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka.." (QS Al Imran : 159) 

KETIGA : 'A'MAQU FIKRAN' (MENJADI ORANG YANG PALING DALAM PEMIKIRANNYA)

Pendakwah sentiasa mendalami apa sahaja peristiwa yang berlaku dan ia tidak terlena pada  sesuatu fenomena malah ia berusaha untuk melihat apa yang tersirat di sebalik fenomena tersebut.

Ketika dia merespon kepada fenomena tersebut, ia akan bersikap objektif, terukur dan seimbang melihat dari berbagai sudut agar tepat sasaran dan matlamat yang hendak dicapai.

Pemikiran yang mendalam kadang-kadang membuatkan kita terjebak pada cara berfikir dalam kotak yang sempit, maka perlu segera diimbangi pula dengan bekalan yang seterusnya.

KEEMPAT : 'AUSA'U NAZHARAN' (MENJADI ORANG YANG PALING LUAS PANDANGANNYA)

Jika kita melihat dari atas, maka pandangan kita lebih tajam daripada hanya melihat dari bawah atau mendatar sahaja. Dengan itu, pandangannya akan lebih luas dan mendalam sehingga meliputi segala aspek samada politik, sosial, ekonomi, pendidikan mahupun budaya.

Dengan memiliki wawasan global, pendakwah diharapkan tidak akan berfikiran sempit pada bidang tertentu sahaja sehingga melupakan kesepaduan kefahaman terhadap ilmu dan pengembangan dunia kontemporari.

Belajarlah menggabungkan antara pengetahuan yang komprehensif, bersifat rentas pelbagai disiplin dengan penguasaan yang tuntas terhadap satu bidang ilmu sebagai pengkhususannya.

Dengan itu, sebagai seorang pendakwah, kita sentiasa berbicara dengan isi yang luas dan dalam, bersepadu dan tajam, bernilai tinggi dan terasa penuh dengan ilmu. 

KELIMA : 'ANSYATHU AMALAN' (MENJADI ORANG PALING GIAT DALAM BEKERJA)

"Sesungguhnya amal yang dicintai Allah adalah yang berterusan, meskipun sedikit." 

Bukan suatu perkara yang mudah untuk istiqamah dalam amal ibadah tapi ia boleh dicapai  asalkan kita membiasakan pada diri kita. Pada permulannya, kita melakukan kebiasaan itu dan kemudiannya kebiasaan itu yang akan menjadi darah daging kita.

Keseriusan, ketekunan dan kerja kuat, itulah yang menghantarkan seseorang pada darjat yang mulia sepertimana ketekunan Bilal bin Rabah yang menjaga dengan istiqamah keadaan suci pada dirinya dengan wudhu' dan solat 2 rakaat selepasnya yang akhirnya membawanya ke syurga.

Kita mesti menjadi orang yang paling giat bekerja dan paling aktif dalam memenuhi tuntutan Allah kepada kita dengan aktiviti yang mempunyai daya pacu dan daya saing.

KEENAM : 'ASHLABU TANZHIMAN' (MENJADI ORANG YANG PALING KUKUH STRUKTUR DAN PENGURUSANNYA)

"Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh." (QS Ash Shaff : 4) 

Kita hidup dalam sebuah zaman yang mana ahli-ahlinya bercirikan masyarakat jaringan dan organisasi. Semua aktiviti manusia dilakukan di dalam dan melalui organisasi samada dalam bentuk pemerintahan, politik, ketenteraan, perniagaan, kegiatan sosial kemanusiaan, rumah tangga dan lain-lain.

Itu merupakan kata kunci yang menjelaskan mengapa masyarakat moden menjadi sangat berkesan, efisyen dan produktif. 

Masyarakat moden bekerja dengan kesedaran bahwa keterbatasan-keterbatasan yang ada pada setiap individu sesungguhnya dapat dihilangkan dengan mengisi keterbatasan mereka itu dengan kekuatan-kekuatan yang ada pada individu-individu yang lain. 

Bagaimanapun, Ali bin Abi Talib ra pernah berkata :

"Kebenaran yang tidak tersusun akan dikalahkan oleh kebatilan yang tersusun dan teratur".

Musuh-musuh kita mengelola dan mengurus pekerjaan-pekerjaan mereka dengan rapi sementara kita bekerja bersendirian tanpa organisasi dan kalau pun ada, biasanya tanpa sebarang pengurusan yang teliti.

Kita adalah jamaah manusia di mana kita ada kekurangan dan kesalahan. Kita mesti rajin membersihkannya.

Seorang muslim ibarat orang yang tinggal di pinggir sungai dan mandi lima kali sehari. Jika sudah begitu, pertanyaannya adalah : "Masih adakah lagi daki-daki kita?

Hidup berjamaah adalah untuk memobilisasi potensi-potensi kebaikan.

KETUJUH : 'AKTSARU NAF'AN' (MENJADI ORANG YANG PALING BANYAK MANFAATNYA)

Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lain samada manfaat yang bersifat kebendaan, akhlak, penyuluhan dan pelayanan.

Apabila umat ini mengakui bahwa kita yang paling banyak memberikan manfaat, pelayanan dan perhatiannya, maka tentu sahaja manusia akan memberikan kesetiaan kepada yang paling banyak melayaninya, paling banyak memberi manfaat dan yang paling banyak memberikan pembelaan-pembelaannya di dalam segala sektor.

Raihlah kebahagiaan dengan berjuang, ringan membantu sesama manusia dan senang membahagiakan orang lain.

Jadilah peribadi yang boleh diharapkan umpama biji benih yang baik.

Imam Hasan Al Banna berkata tentang biji benih ini dalam "Mudzakkirat Da'wah wa Ad Da'iyah", bahwa walau di manapun ia ditanam, ia akan menumbuhkan pohon yang baik pula. Itulah sebaik-baik manusia, soleh untuk dirinya hingga bermanfaat pula kepada orang lain. 

"Perumpamaan mukmin itu seperti lebah. Ia hinggap di tempat yang baik dan memakan yang baik, tetapi tidak merosakkan." (HR Thabrani) 

"Perumpamaan seorang mukmin adalah seperti sebatang pohon kurma. Apapun yang kamu ambil darinya akan memberikan manfaat kepadamu." (HR Ath-Thabrani)

1.      Milikilah Allah dengan sentiasa dekat dengan-Nya.
2.      Milikilah Rasulullah dengan mentaati dan meneladaninya.
3.      Milikilah syafaat Al Qur'an dengan membacanya (tilawah), merenungkan(tadabbur), menghafalkan (tahfidz), mengamalkan dan mendakwahkannya.

Kita perlu buktikan bahwa jamaah ini banyak manfaatnya sehingga berhak mendatangkan pertolongan Allah dan pertolongan kaum Mukminin.

Jika ketujuh-tujuh perkara di atas itu dilakukan untuk menghadapi tentangan dan perancangan musuh, insyaAllah dakwah ini akan semakin kukuh dan semakin diterima untuk menghadirkan kebajikan-kebajikan yang diharapkan oleh seluruh bangsa.

Ya Allah, berilah kekuatan kepada kami sehingga kami mampu memikul amanah dakwah ini serta berjuang untuk menegakkan kalimahMu walaupun dalam usaha tersebut, kami menghadapi ujian dan tribulasi kerana itulah sebenarnya harga yang perlu dibayar untuk kami mendapat kenikmatan yang kekal abadi iaitu syurgaMu.

Ameen Ya Rabbal Alameen

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top