Terkini...




0

Roh Baru Di Jasad Ummah

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Aspek tarbiyah di dalam dakwah adalah salah satu keutamaan yang patut diperjuangkan walaupun ia dilakukan dengan :
 
1.      Mengorbankan kehidupan.
2.      Menghabiskan waktu.
3.      Memanjatkan doa.
 
Ini adalah kerana di situlah :
 
a.       Ghairah dakwah akan terus menyala.
b.      Bunganya akan merekah.
c.       Buahnya yang akan terasa enak.
 
Dengan tarbiyah :
 
1.      Aqidah menjadi benar.
2.      Konsep-konsep yang benar menjadi lebih mendalam.
3.      Akhlak-akhlak yang mulia tertegak kuat.
4.      Generasi muda akan tumbuh mengikuti jalur yang dilalui oleh generasi tua.
 
Seorang ulama' salaf pernah mengatakan :
 
"Manusia akan tetap baik sepanjang generasi pertama masih ada sehingga generasi yang kemudian dapat belajar".
 
Bukankah negara Islam dapat berdiri dan agama Allah swt mampu menjulang tinggi kerana para sahabat yang mulia dididik secara langsung oleh pendidik pertama iaitu Rasulullah saw kerana umat manusia mendapat kehormatan dengan melihat peribadi baginda dan alam raya menjadi terang benderang berkat doa baginda.
 
Ketika itu, perhatian utama Nabi saw adalah mendidik para sahabat yang mulia di Makkah di rumah Al Arqam bin Abi Al Arqam melalui :
 
a.       Bangun malam.
b.      Puasa.
c.       Membaca Al Qur'an.
 
Bukankah aneh dan ajaib apabila solat malam diwajibkan sebelum adanya kewajiban solat lima waktu dan sebelum turunnya ketentuan tentang hudud. Perkara ini berlaku semata-mata untuk mentarbiyah umat ini dan meningkatkan tingkatan keimanannya.
 
Salah satu ciri khas ayat-ayat Al Qur'an yang turun di Makkah ialah menekankan dan mengulang-ulang urusan akhirat kepada hati dan telinga sehingga seolah-olah setiap muslim melihat akhirat itu secara nyata di depan mata mereka.
Begitu pula dengan banyaknya kisah-kisah yang boleh menghiburkan hati orang-orang mu'min dan menambah keyakinan mereka akan datangnya pertolongan Allah swt. Maka tatkala ketentuan-ketentuan tentang masalah hudud dan hukum, para sahabatpun bergegas melaksanakan perintah-perintah Allah swt.
 
Jika Imam Bukhari mengatakan bahwa ilmu mesti dimiliki sebelum berbicara dan beramal, maka para sahabat justeru mengatakan sesuatu yang lebih dalam dari itu, iaitu bahwa iman mesti dimiliki sebelum ilmu.
 
Ibnu Umar ra pernah berkata :
 
"Sungguh kami benar-benar menjalani sesaat dari waktu kami ketika salah seorang dari kami diberikan iman sebelum Al Qur'an."
 
Ali bin Abi Talib ra berkata :
 
"Aku pernah melihat sahabat-sahabat Rasulullah saw, tetapi kini aku tidak melihat sesuatu yang menyerupai mereka. Dahulu mereka memasuki waktu pagi dengan muka pucat, rambut kusut masai dan kulit berdebu. Mata mereka nampak seperti orang-orang yang sedang berkabung. Mereka menghabiskan malam dengan sujud dan berdiri. Apabila pagi tiba mereka terus bergerak laksana pohon-pohon yang bergoyang-goyang diterpa angin. Mereka beurai air mata. Demi Allah, aku benar-benar merasa berhadapan dengan orang-orang yang lalai sepanjang malam."
 
Tidak pelik, Nabi saw benar-benar menumpukan kepada pentarbiyahan para sahabat. Baginda mengisi jiwa mereka dengan Al Qur'an dan mengangkat rohani mereka dengan solat malam dan puasa sehingga menjelma menjadi matahari-matahari yang terang benderang dan rembulan-rembulan yang memberi petunjuk.
 
Melalui merekalah, Allah swt membuka banyak negeri dan mengetuk banyak hati hingga terbentuklah Daulah Islamiyah di Madinah Al Munawwarah dalam jangka waktu yang tidak lebih dari bebrapa saat dari umur dunia iaitu 13 tahun setelah fasa kenabian yang penuh berkat dimulakan.
 
Ketika Nabi saw meninggalkan dunia ini, Islam telah menguasai seluruh Jazirah Arab. Setelah itu, sinar Islam menyebar ke Timur dan Barat. Bahkan umat Islam berhasil mengetuk pintu gerbang Vienna di Eropah dan sampai ke perbatasan Cina di Asia. Ini semua berlaku berkat pentarbiyahan Islam yang diberikan oleh Nabi saw kepada para sahabat di samping pengorbanan mereka yang tulus untuk menjunjung tinggi kejayaan Islam.
 
Apabila generasi salaf yang hidup dalam suasana keimanan di mana mereka berhukum kepada syariat Allah swt dan mendakwahkannya itu begitu peduli terhadap aspek tarbiyah, maka bagaimana pula dengan umat Islam sekarang yang :
 
1.      Didominasi oleh musuh mereka.
2.      Jauh dari syariat Tuhan mereka.
3.      Negeri mereka ditimpa bencana bertubi-tubi dan dilanda malapetaka.
4.      Mereka ditembak oleh kekuatan-kekuatan jahat dan syirik dengan senjata yang sama.
5.      Mereka dikepung oleh kegelapan yang berlapis-lapis.
6.      Negara mereka bertaburan dengan pola pemikiran sekular.
7.      Lingkungan mereka menjadi sarang penganjur atheisma.
 
Para pendakwah yang mendakwahkan agama Allah swt tidak berdaya menghadapi gelombang-gelombang yang saling menghentam dan arus-arus yang sangat deras. Mereka tertekan dan terdesak di sebahagian besar tempat yang ada di muka bumi. Mereka menghadapi berbagai tuduhan yang dilemparkan dari kandang penjara. Ruang gerak mereka dipersempit apabila mereka bergerak dengan membawa agama Allah swt.
 
Dalam realiti kehidupan yang menyakitkan ini umat Islam benar-benar perlu menelusuri jejak langkah Rasulullah saw dalam hal tarbiyah, mengkaji akhlak-akhlak dan kecekapan-kecekapan yang dimiliki oleh generasi pertama yang dididik secara langsung oelh Rasulullah saw dan menyiapkan sebuah kurikulum pendidikan yang berdasarkan ilmu dan kajian yang cernat dan mengikuti petunjuk yang diberikan oleh Al Qur'an dan sunnah Nabi saw dan Sirah Nabawiyyah.
 
Kemudian kurikulum dan kajian itu diletakkan dalam bidang perlaksanaan. Dengan yang demikian, ia akan keluar dari kertas dan masuk ke dalam hati. Setelah itu ia keluar dari dalam hati ke atas bumi sehingga menjadi sesuatu yang nyata.
 
Tujuannya ialah mentarbiyah generasi muda dengan pola pendidikan generasi pertama iaitu para sahabat Nabi saw.
 
Imam Malik rahimahullah berkata :
 
"Urusan generasi penerus umat ini tidak akan baik kecuali apabila diatur dengan institusi yang digunakan oleh generasi pertamanya."
 
MENINGKATKAN KUALITI DIRI
 
Dalam suatu kesatuan amal jama'ie, ada orang yang mendapatkan nilaian yang tinggi kerana ia betul-betul sesuai dengan tuntutan dan adab amal jama'ie.
 
Kejujuran, kesuburan, kejernihan dan kehangatan ukhuwahnya betul-betul terasa dan keberadaannya meninggikan semangat dan mententeramkan.
 
Namun perlu diingat, walaupun telah bekerja dalam jaringan amal jama'ie, pertanggungjawaban amal kita akan dilakukan di hadapan Allah swt secara sendiri-sendiri.
 
Oleh kerana itu, jangan ada pendakwah yang mengharapkan kumpulan-kumpulan besar tanpa berusaha meningkatkan kualiti dirinya.
 
Ingatlah satu pesanan Rasulullah saw :
 
"Siapa yang lembab beramal tidak akan dipercepat oleh nasabnya."
 
Makna tarbiah itu sendiri adalah memerlukan seseorang lebih meningkatkan kemampuan dirinya, bukan terus menerus menempel dan bergantung kepada orang lain.
 
Meskipun kebersamaan itu merupakan sesuatu yang baik tapi ada ketikanya kita tidak dapat bersama, demikian sunnahnya.
 
Oleh itu kalau kita lihat para sahabat Rasulullah saw, mereka boleh sahaja menetap dan
wafat di Madinah atau terus menerus tinggal dan melazimi diri mereka di Masjidil
Haram yang nilainya seratus ribu atau di Masjid Nabawi yang pahalanya seribu kali.
 
Tapi mengapa makam para sahabat tidak banyak berada di Baqi' atau di
Maa'la malah makam mereka banyak bertebaran jauh beribu-ribu batu dari negeri
mereka.
 
Sesungguhnya mereka mengutamakan usaha memberi makna kepada diri mereka sebagai memenuhi seruan Allah swt dalam firmannya :
 
"Kamu adalah sebaik-baik ummat yang dikeluarkan untuk manusia." (QS Ali Imran : 110)
 
Umat yang terbaik bukan untuk disembunyikan tetapi untuk ditampilkan kepada seluruh umat manusia.
 
Inilah sesuatu yang sangat perlu kita jaga dan perhatikan. Kita semua beramal tetapi tidak larut dalam kesendirian.
 
Hendaklah ketika bersendirian, kita sentiasa mendapat cahaya dan menjadi cahaya yang menyinari lingkungan sekitarnya.
 
Jangan ada pendakwah yang mengatakan, saya jadi begini kerana lingkungan.
 
Mengapa kita tidak berkata sebaliknya, Oh! oleh kerana lingkungan seperti itulah, saya mesti mempengaruhi lingkungan itu dengan pengaruh yang ada pada diri saya.
 
Seharusnya di manapun kita berada, kita mesti berusaha untuk membina :

a.     Wilayah-wilayah kebaikan.
b.     Wilayah-wilayah cahaya.
c.     Wilayah-wilayah ilmu.
d.     Wilayah-wilayah akhlak.
e.     Wilayah-wilayah taqwa.
f.      Wilayah-wilayah kebenaran.

setelah sebelumnya wilayah-wilayah tersebut menjadi sempit dan gelap oleh wilayah-wilayah jahiliyah, kezaliman, kebodohan dan hawa nafsu.
 
Demikianlah ciri pendakwah sebenar iaitu walau di manapun dia berada, dia terus menerus memberi makna kepada kehidupan sepertimana sejarah dakwah ini apabila ia tumbuh dari seorang, dua orang kemudian menjadi ramai sehingga beribu-ribu atau malah berjuta-juta orang.
 
Sangat indah ungkapan Imam Hasan Al Banna :
 
"Kamu adalah ruh baru, kamu adalah jiwa baru yang mengalir di tubuh ummat yang menghidupkan tubuh yang mati itu dengan Al-Qur'an."
 
Seorang pendakwah tidak seharusnya hanya mengharapkan perkumpulan yang besar untuk merasakan kewujudan dirinya tetapi walau di manapun dia berada, ia tetap :

1.     Merasakan diri sebagai hamba Allah swt.
2.     Memiliki kesedaran untuk menjaga dirinya dan taqwanya kepada Allah swt samada dalam keadaan sendirian mahupun dalam keadaan dilihat orang.

Ke manapun ia pergi, ia tidak merasa kesunyian atau keterasingan kerana Allah sentiasa bersamanya bahkan ia dapatkan kebersamaan umat dan alam semesta keseluruhannya.
 
Kehebatan Namrud tidak ada ertinya bagi Nabi Ibrahim as kerana beliau tidaklah bersendirian, malah Allah swt dan alam semesta sentiasa bersamanya .
 
Api yang berkobar-kobar yang dinyalakan oleh Namrud untuk membinasakan Nabi Ibrahim as ternyata satu barisan dengannya dalam menunaikan tugas pengabdian kepada Allah swt di mana seharusnya api itu menghanguskannya, namun ia malah bertukar menjadi penyejuk dan penyelamat.
 
Oleh kerana itu, pendakwah sebenar yakin bahwa Allah swt akan sentiasa membuka jalan bagi pejuang dakwah sesuai dengan janji-Nya,
 
"Jika kamu menolong Allah, Ia pasti akan menolongmu dan mengukuhkan langkah kamu."
 
Semoga para pendakwah sentiasa mendapatkan perlindungan dan bimbingan dari Allah swt di tengah-tengah derasnya arus dan badai kerosakan umat.
 
Kita mesti yakin sepenuhnya akan pertolongan Allah swt dan bukan yakin dan percaya pada diri sendiri.
 
Masukkan diri kita ke dalam benteng-benteng kekuatan usrah atau halaqah tempat tentera dakwah melingkari dalam suatu benteng perlindungan, menghimpun bekalan dan kekuatan untuk terjun ke arena pertarungan di antara yang haq dan bathil yang berat dan menuntut pengorbanan.
 
Di sanalah kita mentarbiah diri sendiri dan generasi akan datang.
 
Inilah sebahagian penenang kesedihan umat yang berpanjangan dengan munculnya generasi baru.
 
Generasi yang bersedia memikul beban dakwah dan menegakkan Islam.
 
Sesungguhnya, tidak ada alternatif lain selain mengajak mansuia kembali kepada petunjuk dan jalan hidup para Nabi dalam :
 
a.       Menjadikan umat manusia sebagai hamba Allah swt.
b.      Mengangkat martabat mereka.
c.       Memperbaiki keadaan dan akhlak mereka.
 
Ianya agar Allah swt melihat mereka layak untuk diberi kekuasaan sehingga mereka menjadi pemimpin bagi dunia dan umat manusia.
 
Inilah harapan baru bagi masa depan yang lebih gemilang, di bawah naungan Al Qur'an dan cahaya Islam yang menjadi rahmat kepada seluruh alam semesta.
 
Ya Allah, Engkaulah yang memudahkan segala yang sukar, yang menyambung segala yang patah, yang menemani semua yang bersendirian, yang mengamankan segala yang takut, yang menjadi penguat kepada segala yang lemah. Berilah kami kekuatan  untuk kami bawa cahaya petunjuk Al Qur'an dan hidayahMu ke relung-relung hati manusia sehingga ruh mereka kembali segar dan bangun untuk melaksanakan tanggungjawab dakwah buat generasi penerus.
 
Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS  
 http://tinta-perjalananku.blogspot.com

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top