Terkini...




0

PLYCARD DEMO SYRIA

0

Peranan Aktif Aktivis Dakwah


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Dakwah tidak terikat pada waktu, ruang dan tempat. Bilapun, di manapun dan dalam keadaan apapun, tugas dakwah akan sentiasa menyertai kita. Maka, waktu 24 jam yang tersisa untuk aktiviti harian perlulah kita gunakan untuk dakwah, walauapapun bentuknya.
"Nahnu Du'at Qabla Kulli Syai'in" (Kita adalah aktivis dakwah sebelum menjadi apapun)

Perkataan Imam Hasan Al-Banna di atas perlu menjadi cerminan kita bahwa pada hakikatnya, seorang muslim adalah pendakwah.
Ketika seseorang menuntut ilmu dan memiliki pengetahuan, ketika itu pula ia memiliki kewajiban untuk menyebarluaskan ilmu yang dimilikinya tersebut.
Ketika seseorang sedar bahwa ia telah memiliki bekalan untuk mengamalkan sunnah, maka ketika itu pula ia berkewajiban menyeru orang lain kepada Islam.
PENERUSAN DAKWAH
Perjuangan Islam telah berlangsung sejak 14 abad yang lalu dan sejak itu pula perjuangan dakwah dimulai.
Kita mesti ingat bahwa wahyu kedua yang diturunkan oleh Allah swt kepada Rasulullah saw adalah Surah Al-Muddatsir, ayat 1-5 yang memerintahkan kepada Rasulullah saw untuk keluar dari selimutnya, menyeru para penduduk Makkah yang ketika itu tengah berada pada titik puncak kerosakan aqidah.
Sejak itulah seruan dakwah Islam ditiupkan yang menuntut semua elemen yang bergabung dalam barisan perjuangan dakwah untuk memberikan sumbangan.
Sampai ke saat ini, perjuangan dakwah masih terus berlangsung di mana sejarah telah membuktikan  bahwa ;
  1. Semangat dakwah telah berhasil meruntuhkan istana-istana Parsi yang megah di Khurasan.
  2. Ghairah dakwah telah membuka pintu gerbang Konstantinopel dari orang-orang Romawi.
  3. Dakwah telah membuka berbagai kunci yang membantu Islam untuk menyebar ke segenap penjuru dunia.
Perjuangan dakwah, samada disedari atau tidak, telah meneguhkan kewujudan keislaman kita sehingga identiti muslim mampu melekat pada diri kita.
Suatu perkara yang sepatutnya kita maklumi adalah bahwa ruang gerakan dakwah dari masa ke semasa kini semakin lebar membentang di hadapan kita . Umpama sebuah bendera di mana kibarannya semakin kencang di mana semakin luas perkembangan dakwah, maka semakin kuat pula fitnah dan halangan.

Kita sebenarnya boleh menetapkan salah satu dari dua peranan berikut dalam diri kita iaitu :

1.      Menjadi penganalisa situasi yang suka berkomentar.
2.      Menjadi pelaku yang produktif memberikan sumbangan.

Bagi seorang aktivis dakwah, pertanyaan yang paling tepat terhadap keadaan yang dihadapi pada masa ini adalah :

"Siapakah yang bertanggung jawab ke atas perkembangan dakwah ketika ini dan di masa hadapan?"

BUKANNYA

"Siapakah yang telah melakukan prestasi yang tinggi sehingga gerakan dakwah berkembang hari ini?"

Dua pertanyaan tersebut menggambarkan persepsi kita dalam memandang diri sendiri.

Ketika gerakan dakwah ini kita pandang sebagai keperluan, maka sepesat manapun perkembangan yang dicapai tidak akan membuatkan kita menuntut 'penghargaan' kerana apa yang mesti kita fokuskan adalah bagaimana kita beramal bagi menjawab segala tuntutan di atas perkembangan tersebut.

Bagaimanakah persepsi yang seharusnya kita letakkan diri kita kerana inilah masanya kita diuji dalam menentukan kefahaman terhadap 'amal jamai'e'.

Kenyataan di medan menunjukkan bahwa agenda gerakan dakwah dari masa ke semasa berkembang dengan begitu pantas namun faktor manusia seringkali menjadi jalan masuk kepada syaitan untuk melemahkan kita ter­utama ketika kita melihat aktivis dakwah berubah gaya dan penampilan kerana amanah barunya dan kemudiannya mereka mula :

a.       Mem­bangun kemasyhuran diri.
b.      Menghitung prestasi yang telah dicapai.

Bagi sesiapa yang terjebak dalam persepsi fitnah inimaka :

"Berhenti­lah dari kungkungan itu, inilah masanya untuk kita membuk­tikan semua komitmen dan kefahaman kita. Ingatlah, semakin tinggi ke­dudukan, semakin kencang angin menerpa. Sedarlah kita bahwa dalam perkembangan dakwah ketika ini, semua peringkat mengalami tekanan 'angin' yang sama kualitinya, dalam bentuknya masing-masing".

AMANAH KEPIMPINAN YANG BERAT

Kita perlu menyegarkan kefahaman kita tentang tanggungjawab amal. Sepatutnya, tidak ada amanah yang kita rasa enak atau tidak enak.

Amanah yang datang adalah untuk kita tunaikan. Kedudukan apapun kita dalam gerakan dakwah ini, di setiap bahagian ruangannya terdapat fitnah dan ujiannya masing-masing.

Kita tentu masih ingat akan satu kenyataan yang dibuat oleh Khalifah Islam yang pertama iaitu Abu Bakar ra, ketika upacara perlantik­annya :

"Ketahuilah, aku bu­kanlah orang yang terbaik di antara kamu, akan tetapi aku hanyalah seorang laki-laki seperti kamu, namun Allah menjadikan aku sebagai orang yang  paling berat bebanannya di antara kamu."

Perasaan ini adalah pera­saan yang hanya dimiliki oleh 'jiwa-jiwa yang bersatu'.

Ketika keistimewaan-keistimewaan amanah yang ketara itu sudah tidak ada lagi, lalu digantikan oleh sifat tawadhu' dan per­saudaraan (ukhuwah), maka :

"Tidak ada yang tersisa dari erti kepimpinan kecuali tinggal bebanannya yang berat."

Lalu apa bezanya jenis amanah tersebut di hadapan Allah dengan apa yang ketika ini menjadi tanggungjawab kita?

Ini adalah gambaran yang seharusnya membuatkan kita banyak merenung dan tidak menambah senarai pertanggung­jawaban kita di hadapan Allah swt kerana :

"Semakin tinggi tingkatan amanah yang kita pikulianya hanya akan meninggalkan beban yang juga semakin berat."

Jika kita mampu memberi komitmen dengan lapang dada dan melihat saudara-saudara kita dengan perasaan cinta kerana beratnya bebanan tersebut, maka ge­rakan dakwah ini tidak akan dibatasi oleh apa-apa jenis penghalang.

Tuntutan untuk mengambil peranan nyata dalam gerakan dakwah adalah sebuah kemestian.

Putaran gerakan dakwah dengan segenap perkembangannya meninggalkan tanggungjawab yang tidak ringan.
Jika kita pernah mendengar suatu kenyataan :

"Berpindah dari medan kata-kata kepada medan amal".

Maka sekaranglah ketikanya dan inilah masanya aqad perniagaan dengan Allah kita ikrarkan.

Siapakah di antara kita yang akan menjawab seruan Allah?

"…..Mahukah engkau Aku tunjukkan kepada perniagaan yang akan menyelamatkan kamu dari azab yang pedih(QS As-Shaf :10)

Siapakah di antara kita yang bersungguh-­sungguh menggolongkan dirinya ke dalam jaminan Allah?

"Se­sungguhnya Allah membeli diri dan harta sebahagian dari golongan orang-orang yang beriman dengan bayaran syurga……." (QS At-Taubah : 111)

MASA UNTUK BERAMAL

Kita sudah lama membincangkan berbagai tema dan agenda dalam gerakan dakwah ini.

Kini :

1.      Tiba saatnya untuk kita meng­amalkan semua kefahaman tersebut.
2.      Setiap detik yang kita miliki adalah masa untuk menerapkan semua konsep gerakan yang telah lama kita letakkan dalam suatu sistem.
3.      Di hadapan kita ada hamparan ruangan amal yang sangat luas.

Hamparan amal tersebut memerlukan :

a.       Peranan aktif kita semua.
b.      Corakan wama yang menyejukkan pandangan.
c.       Sentuhan rasa yang kental.
d.      Semangat penghambaan yang membara kepada Allah swt.

Inilah ketikanya kita masuk ke dalam paksi seterusnya tanpa melupakan agenda paksi sebelumnya.

Ini semua kita lakukan bukan semata-mata kita menjadi sebahagian dari gerakan dakwah Islam ini, tapi ianya sebagai suatu rasa syukur kita kepada Allah swt kerana ternyata ia masih mem­beri kita kesempatan untuk berada dalam zaman yang penuh dengan berbagai kemudahan ini.

Untuk itu, kita mesti menebus kesyukuran tersebut dengan meningkatkan kuantiti amal gerakan dakwah secara sempurna.

KEPENTINGAN AMANAH TARBIYAH

Persepsi yang salah terhadap amanah biasanya lahir dari peralihan orientasi hidup (ittijah) kepada material atau urusan-urusan duniawi.

Ini memberi kesan terhadap kelemahan keyakinan akan rezeki Allah swt dan akibatnya keterikatan terhadap agenda gerakan menjadi lemah kerana sebahagian aktivis dakwah disibukkan dengan urusan mata pencarian (ma'isyah).

Pergerakan yang hebat menuntut penggunaan tenaga yang tidak sedikit. Aktivis dakwah terkesan berada di mana-mana, namun satu fenomena umum yang menyer­tainya adalah lemahnya amal-amal ibadah harian.

Kita dapati ramai aktivis dakwah yang kemudiannya menyelesaikan amal ibadah hariannya pada tingkatan biasa-biasa sahaja.

Agenda-agenda peningkatan 'ruhiyah' yang disediakan sebagai 'backup' atau 'charger' mula menjadi tidak  popular di mata para aktivis dakwah di samping tenaga yang ada memang sudah terserap habis.

Akhirnya semangat pencapaian sasaran kualiti diri (muwashafat) seperti yang pernah bergema kuat sebelum ini mula mengalami penurunan.

Lalu, apalagi yang membuatkan kita dapat bertahan menghadapi fitnah dan 'mihnah' ini jika ibadah kita menjadi perkara yang perlu diperbetulkan?

Satu lagi gambaran yang juga sebelumnya terpendam adalah cara pandang kita terhadap pembentukan diri.

Dalam beberapa situasi, akti­vityang menuntut waktu dan perhatian seringkali mengalah­kan agenda-agenda pembentukan diri.

1.      Ada yang minta izin untuk tidak menghadiri 'liqa'' mingguan kerana amanah di tempat tertentu.
2.      Ada yang terbiar kerana 'murabbi' dan pengelolanya sibuk dengan agendanya masing-masing.

Semua ini menyebabkan banyak aktiviti yang terkorban.

Profil dan gaya aktivis dakwah yang sudah sedemikian rapuhnya itu ditambah lagi dengan kelemahan dalam penguasaan 'manhaj' gerakan.

Inilah kelemahan yang cukup besar bagi aktivis dakwah di mana kesannya benar-benar mengancam kelangsungan proses membentuk atau membina (takwin).

Kelemahan-kelemahan tersebut bahkan membuatkan sebahagian aktivis dakwah tidak berani menjadi 'murabbi' atau pembina generasi penerusnya.

Bahkan ianya boleh menimbulkan perasaan rendah diri yang membuatkan aktivis dakwah tidak dapat berkembang dalam mengikuti agenda pentarbiyahan.

Kita berharap agar fenomena terakhir ini hanya bersifat sementara kerana akibat besarnya mungkin akan ada aktivis dakwah yang meminta untuk 'pencen' atau 'berehat terus' dari aktiviti dakwah dan tarbiyah.

RENUNGAN UNTUK KITA

Marilah kita bangkit!

Inilah tanggungjawab yang menuntut banyak :

a.       Kreativiti.
b.      Kecerdasan.

Inilah ruang gerakerja yang tidak pernah mengenal perkataan selesai.

1.      Lakukanlah apa yang boleh kita sumbangkan untuk mengisi ruang besar gerakan dakwah ini.
2.      Jangan sekali-kali kita menganggap kecil, walau sekecil apapun sumbang­an kita dalam dakwah ini.
3.      Sesunggunnya Allah swt tidak mengukur pada besar kecilnya amal, melainkan sejauh mana keikhlasan dan kesempurnaan dalam kita menyele­saikannya.

Medan perjuangan adalah :

a.       Wilayah panjang tanpa akhir, kecuali berakhir pada titik kemenangan atau kematian.
b.      Jalan penuh rintangan di samping berhiaskan onak, duri dan ujian.

Arena panjang yang penuh ujian bukanlah tempat bagi para pencari pengalaman atau bahkan sekadar mengisi waktu terluang.

Di sini diperlukan para pejuang yang memberikan seluruh hidupnya demi agenda perjuangan kerana pada kenyataannya, kadang-kadang medan perjuangan dijadikan sebagai tempat mencari :

1.      Keuntungan.
2.      Kemasyhuran.
3.      Wang demi kelangsungan kehidupan.

Semakin hari semakin kemenangan perjuangan mulai menampakkan kesannya ke permukaan dan segala keperitan perjuangan akan segera terbayar, maka di saat itulah banyak ujian kesenangan yang akan melalaikan para pejuang seperti dalam peristiwa Perang Uhud yang pada mulanya memperolehi kemenangan.

Ketika ini, tunas kemenangan mulai menggeliat dan mengembang manakala gerakanpun mulai menampakkan pengaruhnya.

Namun, sesuatu yang kadang-kadang membuatkan hati kita tidak tenang adalah ketika ada yang terlena dengan riak-riak kemenangan.

Kalaulah yang dilupakan adalah masalah-masalah keduniaan, itu sudah menjadi sebuah kemestian.

Tapi pada realitinya, kadang-kadang kuantiti dan kualiti ibadahpun sudah menjadi agenda yang dilupakan.

Ketika ini, walaupun riak-riak kemenangan sudah menampakkan wajahnya di permukaan, namun, jangan terlalu sering mengucapkan kemenangan selagi mana masih banyak manusia yang jauh dengan pemilik dan yang memberikan kemenangan iaitu Allah swt.

Ini adalah kerana cita-cita kita :

BUKANLAH

"Bagaimana menikmati kemenangan."

TETAPI YANG LEBIH PENTING ADALAH :

"Bagaimana nilai-nilai kalimah syahadah mampu menjadi aqidah semua manusia sehingga ketundukan sepenuhnya kepada Allah swt di setiap lapangan dapat direalisasikan."

Namun, suatu perkara yang perlu difahami bahwa dakwah ini masih belum selesai. Masih banyak yang perlu diperbaiki pada lingkungan kita, ketika kita berbicara dalam konteks dakwah.
Tugas dakwah masih lebih banyak dari waktu yang tersedia. Oleh kerana itu, dakwah mesti dilakukan secara terus menerus oleh setiap individu muslim lebih-lebih lagi para aktivis dakwah dengan segala kemungkinan yang mungkin ditimbulkan olehnya.
Maka :
Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kelemahan itu lemah menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.

Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Tahu bahwa di setiap ruang waktu, terlalu banyak seruan dan ajakan untuk meninggalkan jalan hidup RasulMu dan di sela-sela ruangan waktu itulah kami berharap akan tetap istiqamah di jalanMuKami juga memohon agar Engkau memelihara harapan itu di hati kami sehingga ke akhir hayat kami dan menguatkan barisan kami, umat NabiMu saw.

Ameen Ya Rabbal Alameen

0

Jamaah Perkukuhkan Dakwah


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,
Jalan dakwah adalah suatu jalan yang :
  1. Panjang.
  2. Berliku.
  3. Curam.
  4. Penuh dengan onak dan duri.
Namun ketika kita ikhlas melalui dan menjalaninya, dakwah itu akan menjadi sungguh indah sebagaimana yang disebut oleh Ustaz Rahmat Abdullah :
"Seperti itulah dakwah. Dakwah adalah cinta dan cinta akan menarik seluruh potensi yang ada pada dirimu mulai dari tidurmu, sedarmu, mimpimu, gerakanmu, perjalananmu, bahkan diammu untuknya."

Meniti langkah di jalan dakwah tidaklah mudah sebagaimana yang kita sangka.
Tidak mudah kerana jalan dakwah ini hanya sedikit orang yang memilihnya sehingga kita mestilah benar-benar ikhlas mengharapkan pertolongan serta ridha Allah dalam meniti jalan dakwah ini.

Sampaikanlah walaupun satu ayat. Perintah dakwah ini tentu sudah biasa kita dengar. Tentu sahaja dakwah adalah perkara yang sangat penting dalam membangunkan generasi muslim kita ini.
Cuba kita bayangkan jika para sahabat enggan berdakwah setelah Rasulullah saw wafat, entah bagaimana keadaan kita ketika ini. Nikmat Islam belum tentu boleh kita rasakan seperti hembusan yang kita dapatkan sekarang ini.
Umat Islam ini bagaikan daun-daun yang berguguran dengan mudah apabila sekali diterpa angin. Tiada kekuatan yang mampu menghimpun dan menguruskannya kembali sepertimana ia masih bergayut pada pohonnya.
Begitulah kenyataannya!
Ramai orang yang soleh dan hebat, tapi semuanya seperti daun-daun yang bertaburan. Oleh kerana itu, jalan dakwah yang panjang untuk menuju kebangkitan umat ini mestilah dimulai dari:
  1. Menghimpun daun-daun tersebut dalam wadah yang bernama jamaah.
  2. Mengikat kembali jalinan cinta di antara mereka.
  3. Menyatukan potensi dan kekuatan mereka.
  4. Meledakkannya dalam momentum sejarah.
sehingga akhirnya ia akan menjadi pohon peradaban yang teduh yang akan menaungi kemanusiaan.
Harapan ini adalah sebagaimana beberapa bait syair yang diungkapkan oleh Muhammad Iqbal melalui sajak doanya.

"Walaupun satu keluarga kami tak saling mengenal
Himpunlah daun-daun yang bertaburan ini
Hidupkan lagi ajaran saling mencinta
Ajari lagi kami berkhidmat seperti dulu"

Mungkin batinnya menjerit pada setiap kesaksiannya atas zamannya :
Umat ini seperti daun-daun yang bertaburan gugur diterpa angin, tidak ada lagi kekuatan yang dapat menghimpunkannya kembali, mengurusnya seperti ketika ia masih menggayut pada pohonnya.

Begitulah kenyataan umat ini :
  1. Mungkin ramai orang yang soleh di antara mereka, tapi semuanya seperti daun-daun yang berhamburan dan tidak terhimpun dalam sebuah wadah yang bernama jamaah.
  2. Mungkin ramai orang hebat di antara mereka, tapi kehebatan mereka hilang diterpa angin zaman.
  3. Mungkin banyak potensi yang tersimpan pada individu-individu di antara mereka, tapi semuanya berserakan di sana sini, tidak terhimpun di dalam satu wadah.
Maka jamaah adalah alat yang disediakan oleh Islam bagi umatnya untuk menghimpun daun-daun yang bertaburan itu supaya kekuatan setiap orang soleh atau orang hebat atau satu potensi, bertemu secara bersepadu dengan kekuatan saudaranya yang lain yang sama solehnya, yang sama hebatnya serta yang sama potensinya.

Jamaah juga merupakan cara yang paling tepat untuk menyederhanakan perbezaan-perbezaan pada individu.
Di dalam satu jamaah, individu-individu yang memiliki kemiripan dari segi potensi disatukan dalam sebuah simpulan.
Meskipun ada banyak jamaah yang wujud, itu tetap jauh lebih baik daripada tidak ada jamaah sama sekali kerana jauh lebih mudah untuk memetakan orang ramai melalui pengelompokan atau simpulan-simpulannya berbanding perlu memetakan mereka sebagai individu.

Tapi ternyata, ianya bukan suatu pekerjaan yang mudah. Ternyata :
  1. Cinta tidak mudah untuk ditumbuhkan di antara mereka.
  2. Orang soleh tidak mudah untuk disatukan.
  3. Orang hebat tidak selalu bersedia untuk dikumpulkan dengan orang hebat yang lain.
Mungkin itu sebabnya, ada ungkapan di kalangan kumpulan "gangster mafia" bahwa :
"Seorang perajurit yang bodoh, kadang-kadang lebih berguna daripada dua orang jeneral yang hebat."
Namun, tidak ada jalan yang lain.
Nabi bagi umat ini tidak akan pernah memaafkan setiap orang di antara kita untuk meninggalkan jamaah semata-mata kerana ia tidak menemui kesesuaian bersama orang lain dalam jamaahnya.
Oleh sebab itu, benarlah sebagaimana kata-kata Sayyidina Ali bin Abi Talib :
"Kekeruhan jamaah, jauh lebih baik daripada kejernihan individu."
DARI INDIVIDU MENUJU JAMAAH

Orang-orang yang soleh di antara kita perlu menyedari, bahwa tidak banyak yang dapat ia berikan atau sumbangkan untuk Islam kecuali kalau ia bekerja di dalam atau melalui jamaah.
Mereka tidak dapat menolak fakta bahwa :
  1. Tidak ada orang yang dapat mempertahankan hidupnya tanpa bantuan orang lain.
  2. Tidak pernah ada orang yang dapat melakukan segalanya atau menjadi segalanya.
  3. Kecerdasan individu tidak pernah dapat mengalahkan kecerdasan kolektif.
Bekerja di dalam jamaah tidak hanya berkait dengan fitrah sosial kita sahaja tapi juga berkait terutamanya dengan keperluan kita untuk menjadi lebih :
  1. Mantap.
  2. Berkesan.
  3. Produktif.
Lebih-lebih lagi, oleh kerana kita hidup dalam sebuah zaman yang bercirikan sebuah masyarakat jaringan atau masyarakat berorganisasi, maka semua aktiviti manusia dilakukan melalui organisasi dalam semua bidang kehidupan seperti pemerintahan, politik, ketenteraan, perniagaan, kegiatan sosial kemanusiaan, rumah tangga dan lainnya.
Inilah yang menjadi kata kunci yang menjelaskan mengapa masyarakat moden menjadi sangat mantap, berkesan dan produktif.

Masyarakat moden bekerja dengan kesedaran bahwa keterbatasan-keterbatasan yang ada pada setiap individu sesungguhnya dapat dihilangkan dengan mengisi keterbatasan mereka itu dengan kekuatan-kekuatan yang ada pada individu-individu yang lain.
Jadi keperluan setiap individu Muslim untuk bekerja di dalam jamaah bukan sahaja lahir dari keperluan untuk meningkatkan kemantapan, keberkesanan dan produktivitinya, tapi juga lahir dari keperluan untuk bekerja pada tingkatan yang setara dengan keperluan zaman kita.

Musuh-musuh kita mengelola dan menguruskan kerja-kerja mereka dengan rapi, jadi adalah tidak sepatutnya jika kita bekerja sendiri-sendiri, tanpa organisasi dan tanpa sistem pengurusan yang baik.

Pilihan untuk bekerja di dalam jamaah hanya lahir dari kesedaran yang mendalam seperti ini, namun kesedaran ini sahaja tidak mencukupi.
Bahkan ia memerlukan syarat-syarat psikologi lain yang perlu kita miliki untuk dapat bekerja dengan lebih mantap, berkesan dan produktif dalam kehidupan berjamaah seperti berikut :

PERTAMA :  KESEDARAN BAHWA KITA HANYALAH SEBAHAGIAN DARI FUNGSI PENCAPAIAN TUJUAN

Jamaah didirikan untuk mencapai tujuan-tujuan yang besar di mana ia bekerja dengan sebuah perancangan dan strategi yang komprehensif dan bersepadu.
Di dalam strategi yang besar itu, individu mestilah ditempatkan sebagai sebahagian dari keseluruhan elemen yang diperlukan untuk mencapainya.
Jadi sehebat manapun seorang individu, bahkan sebesar apa pun sumbangannya, dia tidak boleh merasa lebih besar daripada strategi di mana ia merupakan sebahagian darinya.
Jika ada individu yang merasa lebih besar dari strategi jamaah, maka strategi itu akan tidak akan mencapai matlamatnya. Untuk itu, setiap indvidu mestilah memiliki kerendahan hati yang tulus.

KEDUA : SEMANGAT MEMBERI YANG MENGALAHKAN SEMANGAT MENERIMA

Dalam kehidupan berjamaah berlaku proses memberi dan menerima. Namun, jika pada sebahagian besar proses, kita sentiasa berada pada posisi menerima, maka secara perlahan-lahan kita 'memakan' kebaikan-kebaikan orang lain hingga habis. Itu tidak akan pernah mampu mengekalkan hubungan individu dalam sebuah jamaah.

KETIGA : PERSIAPAN UNTUK MENJADI ANGGOTA YANG KREATIF

Pusat kestabilan dalam jamaah adalah kepimpinan yang kuat, namun, seorang pemimpin hanya akan menjadi berkesan apabila ia memiliki perajurit-perajurit yang taat dan setia.
Ketaatan dan kesetiaan adalah inti keperajuritan.
Begitu juga apabila kita bergabung dalam sebuah jamaah, kita mestilah bersedia untuk menjadi taat dan setia, namun, ruang lingkup amal Islami yang sangat luas memerlukan manusia-manusia yang kreatif dan kreativiti tidak bertentangan dengan ketaatan dan kesetiaan.
Jadi kita perlu menggabungkan antara ketaatan dan kreativiti di mana :
  1. Ketaatan lahir dari kedisiplinan dan komitmen.
  2. Kreativiti lahir dari kecerdasan dan kelincahan.
Maka, itu merupakan perpaduan yang indah.

KEEMPAT : BERORIENTASI PADA KARYA, BUKAN PADA KEDUDUKAN

Perangkap terbesar yang boleh menjerumuskan kita dalam kehidupan berjamaah adalah kedudukan di dalam sesuatu struktur.
Jamaah hanyalah wadah bagi kita untuk beramal. Maka kita perlu sentiasa berorientasi pada amal dan karya yang menjadi tujuan utama kita berjamaah dan memandang kedudukan dalam struktur organisasi hanya sebagai perkara sampingan semata-mata.
Dengan pandangan yang sedemikian, kita akan sentiasa bekerja dan berkarya samada mempunyai kedudukan atau tanpa apa-apa kedudukan dalam struktur organisasi.

KELIMA : BEKERJASAMA WALAUPUN BERBEZA

Perbezaan adalah tabiat kehidupan yang tidak dapat dimatikan oleh jamaah. Maka adalah salah jika berharap untuk hidup dalam sebuah jamaah yang bebas dari perbezaan.
Yang perlu kita tumbuhkan adalah kemampuan jiwa dan kelapangan dada untuk tetap bekerjasama di tengah-tengah berbagai perbezaan yang wujud.
Perbezaan tidaklah sama dengan perpecahan dan oleh kerana itu kita akan tetap bersatu walaupun kita berbeza.
JAMAAH YANG BERKESAN
Mungkin, jauh lebih realistik untuk kita mencari jamaah yang berkesan berbanding mencari jamaah yang ideal.
Sebagai perumpamaan, katakana kita adalah umat yang sakit dan setiap kita mewarisi kadar tertentu dari penyakit tersebut. Jika orang-orang sakit itu saling bertemu dalam sebuah jamaah, maka, pada dasarnya, jamaah itu juga merupakan jamaah yang sakit.
Itulah faktanya! Namun tugas kita adalah menyalakan lilin, bukan mencela kegelapan.

Jamaah yang berkesan adalah :
"Jamaah yang dapat melaksanakan atau merealisasikan rancangan-rancangannya".
Kemampuan perlaksanaan itu lahir dari integrasi antara berbagai elemen iaitu :
  1. Ada sasaran dan matlamat yang jelas.
  2. Ada strategi yang tepat.
  3. Ada wasilah yang pelbagai.
  4. Ada jumlah pendukung yang memadai.
  5. Ada pelaksana yang bekerja dengan penuh semangat.
  6. Ada lingkungan strategi yang kondusif.
Jamaah yang didirikan untuk kepentingan menegakkan syariat Allah swt di muka bumi akan menjadi berkesan apabila ia memiliki syarat-syarat berikut :

PERTAMA : IKATANNYA ADALAH AQIDAH, BUKAN KEPENTINGAN

Orang-orang yang bergabung dalam jamaah itu mestilah :
  1. Disatukan oleh ikatan aqidah.
  2. Dipersaudarakan oleh iman.
  3. Bekerja untuk kepentingan Islam.
Mereka tidak disatukan oleh kepentingan duniawi yang biasanya lahir dari dua kekuatan syahwat iaitu :
  1. Keserakahan (hubbud dunya).
  2. Ketakutan (karahiatul maut).
KEDUA : JAMAAH ITU WASILAH, BUKAN TUJUAN

Jamaah itu tetap diletakkan sebagai wasilah, bukan tujuan sehingga tidak ada alasan untuk memupuk dan memelihara sikap fanatik sekadar untuk menunjukkan kesetiaan kepada kumpulan tersebut.
Hilangnya sikap fanatik juga memungkinkan jamaah-jamaah itu :
  1. Saling bekerjasama di antara mereka.
  2. Membangun jaringan yang kuat.
  3. Tidak terjebak dalam pertarungan yang saling mematikan.
KETIGA : SISTEM, BUKAN TOKOH

Jamaah itu akan menjadi berkesan jika orang-orang yang ada di dalamnya bekerja dengan sebuah sistem yang jelas dan bukan bekerja dengan seseorang yang berfungsi sebagai sistem.
Pemimpin dan anggota jamaah hanyalah sebahagian dari strategi manakala sistem adalah sesuatu yang terpisah.
Dengan cara ini, kita mampu mencegah munculnya sikap diktator di mana selera seseorang pemimpin itu akan menjelma menjadi suatu sistem.

KEEMPAT : PENUMBUHAN, BUKAN PEMANFAATAN

Sebuah jamaah akan menjadi berkesan jika ia memandang dan menempatkan orang-orang yang bergabung di dalamnya sebagai pelaksana-pelaksana yang kerananya perlu ditumbuhkan dan dikembangkan secara terus menerus untuk fungsi pencapaian tujuan jamaah itu sendiri.
Jamaah itu akan menempatkan dirinya sebagai pemudahcara (fasilitator) bagi perkembangan kreativiti individunya dan tidak memandang mereka sebagai pembantu-pembantu yang mesti dipaksa bekerja keras umpama lembu-lembu susu yang perlu diperah setiap saat.

KELIMA : MENGELOLA PERBEZAAN, BUKAN MEMATIKANNYA

Jamaah yang berkesan sentiasa mampu mengubah kepelbagaian menjadi sumber kreativiti kolektifnya.
Ini dapat dilakukan melalui mekanisma 'syura' yang dapat memudahcarakan setiap perbezaan untuk diubah menjadi suatu persepakatan (consensus).
GABUNGAN YANG MEMBAWA KEJAYAAN
Gabungan antara syarat-syarat keanggotaan yang mantap dan keberkesanan sistem jamaah itulah yang akan menjadikan dakwah :
  1. Terasa nikmat dilakukan.
  2. Nyaman dilaksanakan.
  3. Tulus dan ikhlas dalam menyertainya.
Maka diperlukan kesedaran diri yang penuh akan kewajiban dakwah ini dan tentunya dukungan dari jamaah.

Dari kesedaran akan kewajiban berdakwah inilah akan memunculkan peranan aktif anggota jamaah untuk turut serta dalam barisan dakwah.
Apabila kesedaran diri ini belum muncul ataupun belum menggerakkan hatinya maka akan menjadi sukar untuk mendukung gerakan dakwah apalagi untuk berperanan aktif dalam amal jamai'e.

Maka amat sesuailah apabila sesuatu gerakan dakwah mementingkan usaha memberi kefahaman sebagai keutamaan.

Dari kefahamanlah maka akan muncul :

  1. Kesedaran diri dalam mendukung dakwah.
  2. Berperanan aktif dalam dakwah.
Bergerak dan berjuang di jalan Allah ini merupakan kewajiban seluruh kaum muslimin tanpa kecuali walau di manapun mereka berada.

Ianya akan lebih berkesan apabila gerakan dakwah ini berjalan secara teratur, kukuh dan terurus secara rapi serta tidak tercerai-berai ataupun berjalan sendiri-sendiri, kerana itulah pentingnya suatu Jamaah untuk bergerak secara bersama-sama melalui amal jamai'e kerana Islam bukanlah agama perseorangan bahkan Islam adalah agama satu umat iaitu kaum muslimin sepertimana firman Allah swt :

"Dan berpeganglah kamu sekalian dengan tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai". (QS Ali Imran : 103)

Peranan aktif anggota jamaah dalam gerakan dakwah sangatlah besar ertinya begitu pula dengan kepimpinan kerana jamaah tidaklah mungkin dapat bergerak tanpa kepimpinan yang :

  1. Mengatur seluruh gerakannya.
  2. Menentukan tujuan.
  3. Mengawasi dan mengawal pelaksanaan program-program dakwahnya.
Di sinilah pentingnya kerjasama amal jamai'e di mana :

  1. Kepimpinan mesti memahami watak dan sifat karakteristik jamaahnya.
  2. Anggota jamaahnya mesti mengikuti dan mematuhi terhadap arahan yang diberikan oleh para pimpinan.
sehingga akan tercipta nada harmoni dalam pergerakan dakwah.

Peranan aktif anggota jamaah jelas sangat membantu dalam kelangsungan gerakan dakwah, namun ketika bergerak untuk berdakwah, maka diperlukan tips-tips dan strategi dakwah agar dapat merangkul sasaran dakwah serta tepat sasarannya.

Perlu pula dipelajari bagaimana jamaah boleh bergerak bersama-sama dengan masyarakat tanpa masyarakat merasa terbeban serta mampu menyampaikan bahan dakwah sehingga dapat mengubah paradigma masyarakat ke arah kebaikan tanpa paksaan.

Di sinilah Imam Hasan Al-Banna berkata dengan perkataan yang sangat indah untuk direnungkan :

"Umat yang berada dalam situasi seperti sekarang ini, yang sedang memikul tugas sangat penting seperti kita ini, yang tengah menghadapi berbagai tanggungjawab dan kewajiban, tidak perlu menghibur diri dengan diam atau berdalih dengan berbagai alasan, angan-angan dan harapan.

Sebaliknya, umat ini mesti mempersiapkan diri mengharungi lautan perjuangan yang panjang, penuh dengan berbagai tentangan yang dahsyat serta pertarungan sengit :

    1. Antara hak dan bathil.
    2. Antara yang berguna dengan yang berbahaya.
    3. Antara yang berhak dan perampas hak.
    4. Antara yang ikhlas, jujur dan murni dengan yang palsu dan pura-pura.
    5. Antara yang berjalan dengan lurus dan yang menyeleweng.
Jihad diambil dari perkataan `al-juhdu' yang bererti kepayahan. Ketahuilah! Bahwa kesusahan dalam berjihad menuntut kita berjuang terus sampai pertarungan berakhir.

Hanya di awal perjalanan, kamu sempat memuji pimpinan, tetapi jika telah berada di tengah perjalanan yang penuh risiko dan mengerikan, tidak ada bekalan dan persiapan umat ini kecuali :

  1. Jiwa yang beriman.
  2. Tekad yang kuat dan benar.
  3. Rela berkorban.
  4. Tampil ke gelanggang dalam keadaan apapun.
Jika tidak ada aktivis seperti itu, maka kekalahan dan kegagalan telah menghalangnya".

Semoga kata-kata indah tersebut mengingatkan kita kembali bahwa jalan dakwah bukanlah jalan yang ditaburi oleh bunga-bunga yang indah nan harum baunya malah ia merupakan jalan yang curam dan meninggi, penuh dengan onak dan duri serta banyak pula selekoh tajam yang perlu dilalui.

Ya Allah tetapkanlah kami untuk berada di atas jalan dakwah bersama dengan jamaah yang berkat ini. Sesunguhnya kami memahami bahwa jalan ini cukup panjang bermula dengan Nabi Adam sehingga manusia terakhir yang beriman sebelum kiamat, kelebarannya menjangkau setiap inci tanah, laut dan udara serta ketinggiannya dari kedalaman perut bumi hingga ke arashMu. Engkau ridhalah hamba-hambaMu yang berada di atas jalan dakwah ini serta kurniakanlah kemenangan hakiki kepada mereka walau di mana mereka berada.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top