Terkini...




0

Tarbiyah Menghasilkan Aktivisma


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Persoalan samada kita sudah benar-benar ditarbiyah atau belum boleh dijawab dalam berbagai bentuk.

Kita mungkin boleh mengiyakannya melalui berbagai bentuk perlaksanaan yang formal.

Di antara bentuk perlaksanaan formal yang kerap bermain di benak kita adalah :

1. Kita telah ditarbiyah kerana kita telah memiliki 'murabbi'.
2. Kita telah ditarbiyah kerana kita telah memiliki `halaqah khusus'.
3. Kita telah ditarbiyah kerana kita telah mendapatkan `bahan tarbiyah' yang berterusan.

Namun, benarkah kita telah ditarbiyah melalui perkara-perkara yang tersebut di atas?

Benarkah sesungguhnya kita telah ditarbiyah dengan sekadar memiliki `murabbi'?

Apakah dengan sekadar memiliki `halaqah khusus' dan menerima `bahan tarbiyah',
kita telah benar-benar ditarbiyah?

Adakah di sana kriteria lain yang mungkin lebih dapat dipertanggungjawabkan pada masa depan kita dan tentu sahaja ianya juga dapat dipertanggungjawabkan pula di hadapan Allah swt?

KEFAHAMAN TERHADAP VISI TARBIYAH

Visi bermaksud :

"Idea tentang hasil yang dinilai dan dijadikan motivasi kerja suatu pasukan."

Ada dua kata kunci dari penjelasan di atas, iaitu :

a. Visi adalah hasil yang nantinya akan menjadi asas penilaian.

b. Visi adalah sesuatu yang memberi motivasi kepada pasukan dalam bekerja.

Jika diadunkan dengan konsep tarbiyah, sesebuah visi seperti yang tersebut di atas, boleh kita rumuskan seperti berikut :

"Visi tarbiyah adalah idea tentang hasil yang diharapkan dari proses tarbiyah serta sesuatu yang memberi motivasi kepada pasukan tarbiyah dalam bekerja".

Dari konsep yang mudah tentang visi di atas, tarbiyah sebenarnya mengharapkan suatu hasil yang spesifik dibandingkan jika ia diproses dengan selain tarbiyah ataupun jika ia tidak diproses sama sekali.

Hasil spesifik itulah yang kemudiannya disebut dengan "Visi Tarbiyah."

RUMUSAN TENTANG VISI TARBIYAH

Visi tarbiyah boleh dirumuskan seperti berikut :

PERTAMA :

Tarbiyah membentuk seseorang menjadi seorang pendakwah yang produktif dan mampu menanggung beban dakwah.

KEDUA :

Tarbiyah mengolah seseorang menjadi peribadi yang memiliki wawasan ilmiah dengan berbagai ilmu pengetahuan.

KETIGA :

Tarbiyah mengeluarkan potensi setiap orang demi mendukung dan mewujudkan cita-cita secepat mungkin.

Paparan di atas menunjukkan bahwa impian (hasil yang diharapkan) tarbiyah tidak terhenti pada aspek-aspek formal semata-mata, sebaliknya, visi tarbiyah perlu melewati aspek formal dan menyentuh aspek 'substantif' dalam tarbiyah.

Sesungguhnya, adalah lebih penting untuk kita menjawab persoalan `Adakah kita sudah ditarbiyah?' dengan jawaban yang lebih 'substantif' berbanding hanya pada aspek formal semata-mata.

Untuk melihatnya pada aspek 'substantif', perlu dibuat suatu definasi, apakah yang menjadi nilai 'substantif' dalam tarbiyah tersebut.

Dengan yang demikian, kita akan lebih bertanggung jawab dalam menjawab persoalan `Apakah kita sudah ditarbiyah' tersebut.
Tentu sahaja, pendefinasian nilai 'substantif' ini bukan dalam rangka menafikan aspek formal tarbiyah.

Ada banyak ayat dalam Al-Qur'an yang memakai perkataan `rabb' atau `ar-rabb'.

`Rabb' adalah nama Allah dalam ertikata sebagai PENDIDIK dan PEMBERI PERHATIAN.

Bahan `rububiyatillah' mengajarkan kepada kita tentang peranan Allah dalam menciptakan alam semesta, memberinya rezeki dan sekaligus menguasainya.

Abdul Rahman An-Nahlawi menjelaskan tiga akar kata untuk tarbiyah, iaitu :

a. `Raba-yarbu' yang bermakna bertambah dan berkembang.

b. `Rabiya-yarba' yang bermakna tumbuh dan berkembang.

c. `Rabba-yarubbu' yang bermakna memperbaiki, mengurus, mengatur, menjaga, dan memerhatikan.

Imam Baidhawi menyebutkan bahwa perkataan `ar-rabb' memiliki makna 'tarbiyah' yang ertinya menyampaikan sesuatu hingga mencapai kesempurnaannya setahap demi setahap.

Maka tarbiyah adalah :

"Sebuah proses yang menumbuhkan sesuatu setahap demi setahap hingga mencapai batas kesempurnaannya."

Berdasarkan makna tumbuh dan kembang tersebut, Abdul Rahman Al-Bani meletakkan empat unsur penting dalam tarbiyah :

a. Menjaga dan memelihara fitrah anak didik.

b. Mengembangkan bakat dan potensi anak didik sesuai dengan sifat khusus masing-masing.

c. Mengarahkan potensi dan bakat tersebut agar mencapai kebaikan dan kesempurnaan.

d. Dilakukan secara bertahap.

Satu perkara yang dirasakan sangat menonjol dalam beberapa makna tarbiyah di atas adalah tentang :

1. Memperkasakan.
2. Memperbaiki.
3. Menjaga.
4. Menumbuhkan.
5. Memberi penekanan pada sifat khas individu.
6. Melaksanakan secara bertahap.

Tarbiyah dilaksanakan sesuai dengan tahap-tahap demi sebuah proses pemerkasaan, perbaikan, penjagaan, penumbuhan dan penguatan karakter atau keperibadian seseorang.

Tahapan tarbiyah dilakukan dengan sebuah jaminan bahwa ia bukan sebuah proses yang berbentuk mekanikal dan berdasarkan urutan.

Apakah kita sudah ditarbiyah jika semakin hari justeru kita semakin :

a. Tidak berdaya.
b. Hilang karakter positifnya.
c. Buruk akhlaknya.
d. Kerdil jiwa dan pemikirannya.

Apakah kita sudah ditarbiyah jika perkara-perkara tersebut berlaku dalam diri kita?

Untuk memberikan penekanan kepada aspek pemerkasaan, huraian berikut mungkin mampu menawarkan kepada kita beberapa kaedah sekaligus sebagai alat bantu untuk menjawab persoalan samada kita sudah ditarbiyah.

PERTAMA : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA KITA TERBUKA TERHADAP PERUBAHAN

Kita telah ditarbiyah ketika kita mengembangkan sikap terbuka terhadap perubahan. Hasil akhir dari semua proses pembelajaran adalah perubahan; termasuk tarbiyah. Hasil akhir dari tarbiyah adalah berlakunya perubahan.

Perubahan dipercayai oleh ramai orang sebagai sebuah kemestian. Bahkan, perubahan diyakini sebagai sesuatu yang tetap di dunia ini. Oleh kerana itu, hasil utama seorang aktivis dakwah yang telah melalui proses tarbiyah adalah :

  1. Memiliki sikap terbuka.
  2. Kemampuan beradaptasi.
Seperti juga ulat, insan-insan produk dari tarbiyah bagaikan makhluk yang sentiasa melakukan `metamorfosis' menuju keadaan yang lebih baik.

Insan yang ditarbiyah bukanlah ulat yang tetap bertahan sebagai ulat, meskipun keadaan dan ulat-ulat lainnya telah melangkah ke fasa kepompong.
Bahkan ulat tarbiyah rela untuk meninggalkan suasana lazatnya dedaun untuk sebuah masa depan.

Demikian pula ketika fasa kepompong berakhir, ulat tarbiyah juga segera merobek kantung tidurnya dan terbang tinggi sebagai rama-rama ketika masa untuk terbang telah tiba. Kehangatan berada di dalam kantung kepompong dengan segera mereka tinggalkan.

Keberkesanan tarbiyah patut kita pertanyakan ketika kita menganggap diri kita telah sempurna atau setidak-tidaknya telah merasakan keletihan untuk terus berubah.

Dalam beberapa situasi atau sesetengah keadaan tertentu, seseorang itu akan merasakan agak sukar untuk berubah walaupun keadaan persekitaran telah berubah.

Perasaan sebeginilah sebenarnya yang membunuh tujuan akhir dari tarbiyah.

KEDUA : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA MAMPU BERSIKAP TEGAS NAMUN MENGHINDARI SIKAP AGRESIF

Kita telah ditarbiyah ketika menjadi manusia yang tegas tapi bukan agresif. Menjadi insan yang tegas tidak semestinya menumbuhkan sikap agresif.

Perkara-perkara berikut memang memerlukan ketegasan namun tidak memerlukan sikap agresif.

  1. Menolak praktik syirik.
  2. Menolak kemaksiatan.
  3. Mempertahankan strategi dakwah.
  4. Menjelaskan tujuan dakwah.
  5. Menegakkan disiplin.
Manakala perkara-perkara berikut pula merupakan tindakan-tindakan agresif yang mungkin boleh membawa kepada kontra-produktif.

  1. Merendah-rendahkan lawan.
  2. Memburuk-burukkan lawan.
  3. Memfitnah lawan.
  4. Mencederakan pesaing.
Para pelaksana tarbiyah mesti menyedari kepentingan siasah jangka panjang dan penjagaan azam dan tekad dalam dakwah.

Oleh kerana itu, produk dari tarbiyah adalah insan yang :

a. Tegas dalam prinsip.
b. Memiliki tekad yang tinggi.
c. Sabar dan tahan lasak.
d. Tidak dapat diprovokasi untuk melakukan tindakan-tindakan kontra-produktif.

Maka, adakah kita sudah ditarbiyah?

KETIGA : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA KITA MENJADI PERIBADI YANG PROAKTIF

Kita telah ditarbiyah ketika bersikap proaktif dalam perkara-perkara yang bermanfaat.

Memang tidak dapat dinafikan bahwa orang yang bertanggungjawab dalam proses pemerkasaan adalah `murabbi', namun kenyataan tersebut tidak dapat dijadikan sebagai hujah bagi sikap pasif `mad'u'.

Rasulullah saw berpesan :

"Bersungguh-sungguhlah kamu dalam perkara yang memberikan manfaat dan janganlah
kamu lemah / mudah menyerah."

Sebuah kemanfaatan mesti kita usahakan dengan bersungguh-sungguh.

Jika dengan usaha bersungguh-sungguh itu pun belum pasti kita akan berhasil, apalagi mengharapkan kebaikan dengan cara yang pasif.

Kesempatan belajar, kesempatan menjalankan perniagaan dan kesempatan-kesempatan lainnya tidak boleh disia-siakan hanya kerana belum mendapat restu dari `murabbi' atau juga kita berpangku tangan menunggu wasilah-wasilah yang disyorkan oleh `murabbi'.

Hanya mengambil wasilah yang disarankan dalam suasana persaingan yang sedemikian tinggi adalah sikap pasif yang pada akhirnya akan merugikan perlaksanaan tarbiyah.

Saranan memang diperlukan dan `syura' memang perlu dilakukan, tetapi kedua perkara tersebut bukan alasan untuk tidak bersikap proaktif.

Justeru, `syura' akan lebih dinamik dan saranan-saranan akan memiliki kepelbagaian jika peserta `syura' melakukannya dengan proaktif.

Maka, adakah kita sudah ditarbiyah?

KEEMPAT : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA MENJADI PERIBADI YANG MEMILIKI SIKAP SUKA MENILIK DIRI SENDIRI

Kita telah ditarbiyah ketika tidak mudah menyalahkan orang lain. Bahkan sebaliknya, di dalam institusi tarbiyahlah kita mengembangkan sikap introspeksi diri kerana komuniti tarbiyah adalah komuniti manusia dengan segenap keunggulan dan sekaligus kelemahannya.

Interaksi kemanusiaan ini memang berpotensi menonjolkan kelemahan orang lain dan  menyembunyikan kelemahan diri kita.

Gajah di pelupuk mata memang kerap kali tidak ternampak walaupun terlampau besar. Sebaliknya, kuman atau bahkan `bayi kuman' orang lain nampak begitu jelas di depan mata walaupun duduk di seberang sungai.

Tarbiyah menghantarkan seseorang untuk sedar akan pentingnya berinstitusi atau berjamaah dalam menegakkan agama; sebuah kesedaran bahwa tulang punggung dan bahunya tidak akan berkuasa untuk menanggung beratnya beban dakwah ini seorang diri.

Namun, kesedaran ini juga mesti diikuti dengan kesedaran bahwa sebuah jamaah atau institusi dakwah apa pun adalah institusi manusia dengan segenap kemanusiaannya.

Di sana ada keunggulan, kecerdasan dan kehebatan namun dalam masa yang sama juga berserakan dengan kealpaan, kecuaian, ego serta kepentingan individu.

Tarbiyah menjadikan seseorang memiliki kesedaran bahwa berjamaah atau berorganisasi tetaplah lebih baik daripada bersendirian dengan kelemahan dan keunggulan peribadi.

Proses tarbiyah dengan segenap wasilahnya mestilah sangat dekat dengan pelajaran-pelajaran introspeksi diri dan tidak mudah menyalahkan orang lain serta memiliki kecukupan wasilah latihan untuk menekan sifat `takabur'nya terhadap orang lain.

KELIMA : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA MENJADI PERIBADI YANG BEBAS

Kita telah ditarbiyah ketika menjadi insan yang bebas dan merdeka, bukan manusia yang bergantung kepada orang lain.

Fakta menggambarkan kepada kita bahwa para pahlawan kita memiliki jiwa merdeka yang membangkitkan tenaga besar dalam perjuangannya.

Rasulullah saw adalah peribadi yang bebas dan merdeka, jauh dari campur tangan siapa pun. Demikian pula para sahabat Nabi yang tercinta, tidak terkecuali sahabat yang dulunya dikenal sebagai hamba.

Bilal bin Rabah, Yasir dan Sumayyah bukan lagi insan yang mudah dipengaruhi oleh tuannya sekalipun ketika berhadapan dengan prinsip yang mereka yakini.

Penjajahan nafsu atas jiwa manusia merupakan bahaya yang terpendam. Jiwa kebiasaannya mudah tunduk oleh :

  1. Harta benda.
  2. Jawatan.
  3. Segala kemudahan.
Menurut Dr.Yusuf Al Qardhawi, hati yang diisi dengan perkara-perkara yang buruk akan menyebabkan pola berfikir dan gerakan seseorang menjadi tidak teratur dan rapuh.

Misalnya, hati seseorang diisi dengan dengki terhadap kenikmatan kereta baru saudaranya. Maka pola berpikir seseorang yang hatinya dijajah oleh kedengkian menjadi tidak teratur, tidak produktif dan pola gerakannya pun menjadi rapuh.

Segenap potensi fikiran dan gerakannya terfokus kepada saudaranya dan menjadi sangat sensitif terhadap perkara itu. Pada akhirnya, hidupnya menjadi tidak produktif kerana berlakunya pembaziran terhadap potensi diri.

KEENAM : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA KITA ADALAH PERIBADI YANG BERPERASAAN, TETAPI TIDAK EMOSIONAL

Kita telah ditarbiyah ketika tarbiyah menjadikan hati dan perasaan kita hidup tanpa terjebak dalam sikap emosional.

Selain itu, kita juga sentiasa :

  1. Bersiap siaga menghadapi ujian.
  2. Tidak sebak menghadapinya.
  3. Tidak mudah terpukul oleh sebuah kegagalan.
Emosi keagamaan adalah sebuah tenaga yang mendorong untuk sentiasa berperilaku dalam wilayah agama sedangkan sikap emosional dalam beragama adalah sikap yang tidak menguntungkan dan biasanya ditimbulkan oleh peribadi yang tidak bersedia menghadapi kenyataan.

Begitu pula para syuhada' dalam menyongsong syahid. Hidup mulia atau mati syahid menjadikan mereka tidak gentar menyongsong kematian bahkan sebahagian para sahabat terpaksa menunggu-nunggu bila waktu syahidnya menyongsong tiba.

KETUJUH : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA KITA SANGGUP BELAJAR DARI KESALAHAN

Sebagai manusia yang ditarbiyah, tentunya kita tetap tidak terbebas dari kesalahan. Ia tetaplah manusia yang berkemungkinan berbuat salah.
Justeru, cara bersikap seseorang terhadap kesalahan yang dilakukannya itulah yang menjadi ukuran apakah samada dia sudah ditarbiyah atau tidak.

Seseorang yang ditarbiyah adalah seseorang yang menjadikan kesalahan yang dilakukannya sebagai salah satu cara untuk belajar. Terpukul dan sakit adalah suatu yang wajar ketika seseorang melakukan kesalahan.

Perkara yang tidak wajar adalah perasaan sakitnya itu membunuh kemampuan belajarnya. Ketika kemampuan belajarnya telah mati maka kemampuan untuk berubahpun menjadi pudar.

Kita sudah ditarbiyah jika kita adalah manusia yang bersiap siaga menghadapi segala sesuatu di masa depan. Menghadapi sesuatu di masa hadapan pasca kesalahan kita memang bukan mudah.

Krisis kepercayaan diri, berkurangnya kepercayaan dari lingkungan dan ketakutan adalah perkara-perkara yang akan menjadi trauma dan tidak mudah untuk menghadapinya, namun, kita mesti bertanggung jawab dengan menjawab pertanyaan :

`Sudahkah kita ditarbiyah untuk menjadi peribadi yang sanggup belajar dari kesalahan?'

KELAPAN : KITA SUDAH DITARBIYAH JIKA BERSIKAP REALISTIK DAN BERFIKIRAN RELATIF DALAM KEHIDUPAN SEKARANG

Kita telah di tarbiyah ketika kita mampu bersikap realistik, berfikir secara relatif dan tidak memberi kepercayaan secara mutlak.
Dunia kita ini tidak selalunya hitam putih. Tidak ada peribadi, individu mahupun institusi yang serba putih dan demikian pula sebaliknya.

Oleh kerana itu, yang diperlukan oleh dunia adalah peribadi yang mampu berfikir secara realistik dan memiliki kemampuan untuk mengimplementasikan konsep atau idealismanya di dunia ini.

Menghakimi atau menuding sebahagian pihak oleh pihak yang lain akan lebih banyak menghasilkan suasana beragama secara sepihak sedangkan di sisi yang lain, dunia tidak merasakan kemanfaatan dari perlaksanaan sebuah idealisma.

Oleh kerana itu fahamlah kita mengapa disasarkan agar tarbiyah menghasilkan :

`Pendakwah'

BUKAN

`Penghukum atau Hakim'.

Ya Allah, kami memahami bahwa walaupun kami sudah mempunyai murabbi, mengikuti halaqah dan mendapat bahan tarbiyah, namun belum tentu kami benar-benar sudah ditarbiyah selagi hasil yang diharapkan dari proses tarbiyah tersebut tidak kami rasai dan tidak memberikan motivasi untuk kami bekerja dengan lebih produktif. Berilah kekuatan kepada kami supaya kami mampu istiqamah di atas jalan tarbiyah sehingga kami dipanggil pulang kepadaMu dalam keadaan redha dan meredhai.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

http://tinta-perjalananku.blogspot.com/    

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top