Terkini...




0

Kemenangan Melalui Pengorbanan

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Dalam jiwa kita mungkin tersimpan beberapa pertanyaan :

1. Mengapa sungai sejarah kemanusian sentiasa perlu diairi oleh darah dan air mata?

2. Mengapa kita mesti sentiasa berkorban?

3. Tidak bolehkah Allah menjadikan hidup ini tenang di mana :

a. Manusia hanya menyembahNya.

b. Manusia hanya mempunyai satu agama.

c. Manusia tidak berbeza dalam fikiran, jiwa dan watak.

d. Dunia ini menjelma menjadi sebuah taman kehidupan yang indah.

Allah swt mengetahui dengan baik bahwa setiap manusia menyimpan pertanyaan-pertanyaan tersebut dalam perasaan batinnya.

Begitu juga Allah swt mengetahui bahwa Ia boleh melakukan semua itu iaitu Ia boleh membuat manusia hidup aman damai hanya dengan satu agama, tanpa pertentangan di antara mereka, tanpa konflik, tanpa darah dan air mata, di mana yang ada hanyalah kegembiraan, cinta dan lagu-lagu kehidupan yang indah.

Maka dengarlah Allah swt berfirman :

"…Sekiranya Allah menghendaki, nescaya kamu dijadikanNya satu umat (sahaja),.." (QS Al Maaidah : 48)

Begitulah akhirnya Allah swt mempertemukan kita dengan hakikat ini iaitu hakikat bahwa hidup sepenuhnya hanyalah ujian semata-mata dari Allah dan bahwa hanya ada satu kata kunci dalam setiap ujian iaitu :
"Duri-duri di sepanjang jalan kehidupan ini mesti dilalui dengan penuh tanggungjawab."

Mari kita semak firman Allah swt berikut ;

"Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." (QS Al Mulk : 2)

Namun masih ada satu hakikat lain lagi yang membuatkan ujian kehidupan menjadi semakin berat dan rumit.

Hakikat itu adalah di mana Allah swt tidak hanya menurunkan Adam dan Hawa sahaja ke bumi tetapi bersama mereka berdua Allah menurunkan Iblis yang akan menyesatkan Adam beserta segenap anak cucunya hingga hari kiamat dari jalan kebenaran.

Selain Iblis yang ada di luar diri kita, di dalam diri kita juga terdapat unsur syaitan yang menjadi pusat pendorong kepada perbuatan jahat iaitu hawa nafsu.

Maka hakikat ini telah menjadikan panorama kehidupan kita akan sentiasa dipenuhi konflik antara :

1. Kebaikan dan kejahatan

2. Kebenaran dan kebatilan

3. Tentera Iblis dan tentera Allah

Di sini tidak ada pilihan untuk tidak memihak dan kerananya setiap orang pasti berkorban kerana setiap orang pasti terlibat dalam pertarungan abadi ini.

Jika seseorang tidak berada dalam kubu kebenaran, pastilah dia berada dalam kubu kebatilan dan tidak ada kubu pertengahan.

"Lalu keduanya digelincirkan oleh syaitan dari syurga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: "Turunlah kamu! sebahagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan". (QS Al Baqarah : 36)

Demikianlah kedua hakikat tersebut menjadikan pengorbanan sebagai suatu kemestian di dalam kehidupan dan hanya ada satu perkara yang kelak akan memutuskan pusingan pengorbanan yang begitu meletihkan manusia ini iaitu 'KEMATIAN'!

Ya! hanya kematian yang akan membebaskan kita dari pengorbanan.
Jika pengorbanan telah melekat begitu kuat dalam tabiat kehidupan, maka begitulah pengorbanan menjadi wajah abadi bagi iman.

Oleh sebab itu, Allah swt hendak memenangkan agamaNya di muka bumi dengan usaha-usaha manusia yang maksima.

Mari kita semak dialog antara Saad Bin Abi Waqqas dengan Rasulullah saw berikut ini :

"Dan Saad bin Abi Waqqas; ia berkata; "Wahai Rasulullah, siapakah yang mendapat ujian paling berat?" Rasulullah saw menjawab; "Para Nabi, lalu yang paling menyamai (kualiti) nabi. Dan seseorang akan diuji sesuai dengan kemampuannya. Jika di dalam keagamaan terdapat kekuatan, maka ujiannya akan semakin kuat. Dan Jika ada kelemahan dalam agamannya, ia hanya akan diuji sesuai dengan kadar keagamaannya itu. Maka ujian tidak akan pernah meninggalkan seorang hamba, hingga ia membiarkan hamba itu berjalan di muka bumi tanpa sedikitpun dosa." (HR Ibnu Majah dan sebahagian maknanya terdapat juga dalam shahih Bukhari dan Muslim)

Begitulah keadaannya bagaimana pengorbanan menjadi harga tetap bagi iman di mana kekukuhan iman kita hanya akan terserlah pada :

1. Sebanyak mana kita berkorban.

2. Sebanyak mana kita memberi.

3. Sebanyak mana penat lelah kita.

4. Sebanyak mana kita menangis.

Puncak dari segalanya adalah ketika di mana kita menyerahkan harta dan jiwa kita sebagai persembahan penuh kepada Allah swt.

Maka bertanyalah kepada diri kita sendiri :

1. Sudah berapa banyak yang kita berikan?

2. Sudah berapa banyak kita menitiskan air mata?

3. Sudah berapa banyak kita penat dan letih?

Begitulah keadaannya di mana pengorbanan menjadi harga tetap bagi kemenangan di mana setiap mimpi kemenangan dan kejayaan sentiasa dimulai dengan kisah panjang pengorbanan.

Maka Nabi lbrahim dinobatkan sebagai pemimpin umat manusia setelah ia menyelesaikan kisah pengorbanannya yang begitu panjang dan begitu mengharukan.

Begitu juga Rasulullah saw mencapai kemenangan akhirnya setelah melalui masa-masa pengorbanan yang penuh darah dan air mata.

JALAN KEMBALI ITU HANYA ADA DI SINI

Para nabi dan sahabat-sahabatnya telah menggariskan jalan kemenangan itu bagi kita bahwa harga yang mesti dibayar untuk itu adalah pengorbanan dan kita, kaum muslimin, yang kini terkebelakang dalam semua bidang kehidupan, kalah dalam semua medan tempur dan hanya rela untuk berada di pinggiran sejarah mestilah benar-benar menyemak pelajaran ini dengan baik.

Imam Malik pernah berkata :

"Generasi terakhir umat tidak akan menjadi baik kecuali hanya dengan dengan apa yang telah menjadikan generasi pertama menjadi baik."

Seorang sasterawan Muslim, Mustafa Sadiq Ar-Rafi'i mengatakan :

"Sesungguhnya kemenangan dalam pertarungan hidup tidaklah diperolehi dengan harta, kekayaan dan kesenangan; tapi dari perjuangan keras, keteguhan dan kesabaran. Dan bahwa kemajuan manusia tidaklah boleh dijualbeli begitu sahaja atau diberikan secara percuma; tapi sesuatu yang kita cabut dengan paksa dari peristiwa-peristiwa kehidupan dengan kekuatan karakter yang mampu mengalahkan krisis dan tidak dimatikan oleh krisis."

lnilah jalan kembali itu :

1. Saat di mana cita-cita menuju ketinggian menguasai segenap fikiran dan jiwa kita.

2. Saat di mana kita melepaskan ikatan jiwa kita dengan dunia dan kita mulai terbang ke angkasa yang luas.

3. Saat di mana kita menemui iman yang telah memberikan kita gelora kekuatan jiwa yang dahsyat.

Maka melalui kesedaran di atas :
  1. Kita akan mulai bergerak bersama agama ini dan untuk agama ini.
  2. Kita duduk termenung lama untuk melahirkan gagasan besar demi agama ini.
  3. Kita marah dan benci, sedih dan gembira hanya kerana dan untuk agama ini.
  4. Tidak ada satu detik pun dari waktu kita yang berlalu begitu sahaja tanpa kita gunakan untuk agama ini.
  5. Semua harta yang kita perolehi melalui bekerja dan berniaga atau lainnya tidak kita gunakan kecuali hanya untuk agama ini.
  6. Kita terus bekerja, memberi dan memerah seluruh tenaga fizikal dan fikiran kita untuk agama ini.
Itulah manusia-manusia yang diperlukan Islam ketika ini. Manusia-manusia yang memiliki semua syarat untuk :

1. Menciptakan peristiwa dan mengukir sejarahnya dengan tangannya sendiri.

2. Merealisasikan visi keislaman yang dapat menyinari kehidupan.

3. Sentiasa bertekad bagi mengatasi semua krisis.

4. Menghiasi diri dengan akhlak yang mampu mengalahkan godaan.

Manusia-manusia besar sentiasa hadir di tengah-tengah krisis dan setiap krisis besar dalam sejarah sebuah masyarakat atau bangsa pada mulanya sentiasa diselesaikan oleh sentuhan tangan manusia-manusia besar itu dan begitulah pengorbanan menjadi bibit kebesaran bagi manusia-manusia Muslim.
Benarlah kata-kata Imam Hasan Al Banna bagi meneguhkan makna pengorbanan ini :
"Yang aku maksudkan dengan "tadhiyyah" (pengorbanan) adalah :
Mengorbankan harta, waktu, kehidupan dan segalanya untuk mencapai matlamat yang ingin dicapai.
Tidak ada jihad di dunia ini yang tidak disertai dengan pengorbanan.
Jangan sekali-kali unsur pengorbanan ini digugurkan dalam jalan fikrah ini kerana sesungguhnya di sana ada balasan dan pahala yang besar dan indah untuknya.
Sesiapa yang berhenti dari memberikan pengorbanan maka dia adalah berdosa.
"Sesungguhnya Allah telah membeli nyawa dan harta dari mukminin."
"Katakan bahawa jika sekiranya ayah-ayah kamu dan anak-anak kamu..."
"Demikian itu kerana mereka tidak ditimpa dahaga dan kekurangan..."
"Jika kamu taat maka Allah akan memberikan kepadamu balasan yang baik"
Dengan yang demikian, kamu akan memahami makna slogan abadimu :
`Mati Syahid Di Jalan Allah adalah Setinggi Cita-cita'"
Maka marilah kita berjanji kepada diri kita untuk melakukan itu semua dan kita buat perjanjian ini dengan Allah bahwa segenap hidup dan mati kita, segenap jiwa dan fikiran kita, segenap harta dan waktu kita telah kita jual kepada Allah swt yang akan dibayarnya kelak dengan syurga.

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu'min, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur'an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar." (QS At Taubah : 111)

Ya Allah, sesungguhnya kami memahami bahwa kemenangan dan kejayaan tidak akan tercapai tanpa pengorbanan. Semua para rasulMu dan para pejuang kebenaran telah mengorbankan masa, tenaga, harta, ahli keluarga sehingga nyawa untuk ditukarkan dengan kemenangan dariMu di dunia atau nikmat syurga yang tidak terhingga di akhirat kelak. Berikanlah kemudahan untuk kami sentiasa berkurban di jalanMu setiap masa dan ketika.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top