Terkini...




0

Kekalkan Nilai Ramadhan


Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Setelah Ramadhan meninggalkan kita, ia bukanlah bererti berakhir sudah suasana ketaqwaan kepada Allah swt, tapi justeru tugas berat kita adalah untuk membuktikan keberhasilan ibadah Ramadhan itu dengan peningkatan ketaqwaan kepada Allah swt.

Ini adalah kerana bulan sesudah Ramadhan yang hadir bersama kita sekarang ini adalah Syawwal yang bererti 'Peningkatan'.
 
Disinilah letaknya kepentingan untuk mengekalkan nilai-nilai Ibadah Ramadhan.
 
Sekurang-kurangnya, ada lima nilai ibadah Ramadhan yang mesti kita kekalkan, paling tidak sehingga Ramadhan di tahun yang akan datang.
 
PERTAMA : TIDAK MERASA MUDAH UNTUK MEMBUAT DOSA
 
Ibadah Ramadhan yang kita kerjakan dengan sebaik-baiknya membuatkan kita mendapatkan jaminan ampunan dari dosa-dosa yang kita lakukan selama ini.
 
Maka sudah semestinya setelah melalui ibadah Ramadhan, kita tidak merasa ringan lagi untuk melakukan perbuatan yang bernilai dosa, apalagi secara harfiyah, Ramadhan ertinya membakar, yakni membakar dosa.
Jika dosa itu kita ibaratkan seperti pokok, maka apabila sudah dibakar, pokok tidak akan mudah untuk tumbuh lagi, bahkan boleh jadi mati, sehingga dosa-dosa itu kita tidak mahu lakukan lagi.
 
Oleh yang demikian, jangan sampai dosa yang kita tinggalkan pada bulan Ramadhan hanya sekadar ditahan-tahan untuk seterusnya dilakukan lagi sesudah Ramadhan berakhir dengan kualiti dan kuantiti yang lebih besar.
 
Jika berlaku demikian, ibarat sebuah pokok di mana ianya bukanlah dibakar, tapi hanya ditebang cabang-cabangnya sehingga apabila satu cabang ditebang tumbuh lagi tiga, empat bahkan lima cabang dalam beberapa waktu mendatang.
 
Dalam kaitan dengan dosa, sebagai seorang muslim, kita jangan sampai termasuk orang yang bangga dengan dosa, apalagi kalau mati dalam keadaan bangga terhadap dosa yang dilakukan kerana jika ini yang berlaku, maka sangat besar risiko yang akan kita hadapi dihadapan Allah swt sebagaimana firmanNya :
 
"Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan pintu-pintu langit dan tidak (pula) mereka dapat masuk ke dalam syurga, hingga unta masuk ke lubang jarum. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kejahatan." (QS Al A'raf :40)
 
KEDUA :  HATI-HATI DALAM BERSIKAP DAN BERTINDAK
 
Selama beribadah di bulan Ramadhan, kita cenderung berhati-hati dalam melakukan sesuatu kerana kita tidak ingin ibadah Ramadhan kita menjadi sia-sia dengan sebab kekeliruan yang kita lakukan.
 
Secara harfiyahnya, Ramadhan juga bererti 'mengasah', yakni mengasah ketajaman hati agar dengan mudah dapat menapis atau membezakan antara yang haq dengan yang bathil.
 
Ketajaman hati itulah yang akan membuatkan seseorang menjadi sangat berhati-hati dalam bersikap dan bertingkah laku. Sikap seperti ini merupakan sikap yang sangat penting sehingga dalam hidupnya, seorang muslim tidak hanya melakukan sesuatu, apalagi sekadar mendapat nikmat secara duniawi.
 
Sikap berhati-hati dalam kehidupan ini menjadi amat penting kerana walau apapun yang kita lakukan, ianya akan diminta pertanggungjawaban di hadapan Allah swt.
 
Oleh kerana itu, apa yang hendak kita lakukan mestilah kita fahami secara baik dan pertimbangkan secara matang sehingga tidak sekadar ikutan dalam melakukannya.
 
Allah swt berfirman :
 
"Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggunganjawabannya." (QS Al Isra : 36)
 
KETIGA : BERSIKAP JUJUR
 
Ketika kita berpuasa di bulan Ramadhan, kejujuran mewarnai kehidupan kita sehingga kita tidak berani makan dan minum meskipun tidak ada orang yang mengetahuinya.
 
Ini kita lakukan kerana kita yakin Allah swt yang memerintahkan kita berpuasa sentiasa mengawasi diri kita dan kita tidak mahu membohongi Allah swt dan tidak mahu membohongi diri sendiri kerana hal itu memang tidak mungkin kita lakukan.
 
Inilah kejujuran yang sebenarnya dan oleh itu, setelah berpuasa sebulan Ramadhan, kita sudah semestinya mampu menjadi orang-orang yang sentiasa bersikap jujur, samada :
 
1.      Jujur dalam perkataan.
2.      Jujur dalam berinteraksi dengan orang lain.
3.      Jujur dalam berjanji.
 
Dalam kehidupan masyarakat dan bangsa kita sekarang ini, kejujuran merupakan sesuatu yang amat diperlukan.
Terdapat banyak kes mahkamah di negara kita yang begitu lambat untuk diselesaikan bahkan tidak selesai-selesai kerana tidak adanya kejujuran.
 
Orang yang bersalah sukar untuk dinyatakan bersalah kerana belum dapat dibuktikan kesalahannya dan mencari pembuktian memerlukan waktu yang panjang, padahal kalau yang bersalah itu mengaku sahaja secara jujur bahwa dia bersalah, tentu segala permasalahan dapat diselesaikan dengan cepat. Sementara orang yang secara jujur mengaku tidak bersalah tidak perlu lagi untuk diselidiki apakah dia melakukan kesalahan atau tidak.
 
Tapi oleh kerana kejujuran itu tidak ada, yang berlaku adalah saling curiga mencurigai bahkan tuduh menuduh yang membuatkan segala persoalan semakin rumit.
 
Ibadah puasa telah mendidik kita untuk bersikap jujur kepada hati nurani kita yang sihat dan tajam.
Apabila kejujuran ini tidak mewarnai kehidupan kita sebelas bulan yang akan datang, maka 'tarbiyah' dari ibadah Ramadhan kita sudah pasti akan menemui kegagalan, meskipun secara hukumnya ibadah puasa kita tetap sah.
 
KEEMPAT : MEMILIKI SEMANGAT BERJAMAAH
 
Kebersamaan kita dalam proses pengendalian diri membuatkan syaitan merasa sukar dalam menggoda manusia sehingga syaitan menjadi terbelenggu pada bulan Ramadhan.
 
Hal ini diperkuatkan lagi dengan semangat yang tinggi bagi kita dalam menunaikan solat  lima waktu secara berjamaah sehingga di bulan Ramadhanlah, solat berjamaah yang paling banyak kita laksanakan, bahkan melaksanakannya juga di masjid atau musolla.
 
Di samping itu, ibadah Ramadhan yang membuatkan kita dapat merasakan lapar dan haus, telah memberikan pelajaran kepada kita untuk memiliki keterikatan sosial kepada mereka yang menderita dan mengalami berbagai macam kesulitan. Begitu juga kita buktikan dengan zakat yang kita tunaikan.
 
Oleh kerana itu, semangat berjamaah kita sesudah Ramadhan ini semestinya menjadi sangat baik, apalagi kita menyedari bahwa kita tidak mungkin dapat hidup sendirian walau sehebat manapun kekuatan dan potensi diri yang kita miliki, kita tetap  memerlukan bantuan pihak lain.
 
Itulah pula sebabnya, dalam konteks perjuangan, Allah swt mencintai hamba-hambaNya yang berjuang secara berjamaah, yang saling kuat menguatkan sebagaimana firmanNya:
 
"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam satu barisan yang teratur, seakan-akan mereka seperti bangunan yang tersusun kukuh." (QS Ash Shaf :4)
 
KELIMA : MELAKUKAN PENGENDALIAN DIRI
 
Kemampuan kita dalam mengendalikan diri dari perkara-perkara yang pokok seperti makan dan minum sudah semestinya membuatkan kita mampu mengendalikan diri dari perkara-perkara yang kurang pokok dan tidak perlu sama sekali.
 
Namun sayang, ramai orang yang telah dilatih untuk menahan makan dan minum yang sebenarnya perkara pokok, tapi tidak dapat menahan diri dari perkara-perkara  yang tidak perlu, misalnya ada orang yang  mengatakan :
 
"Saya lebih baik tidak makan daripada tidak merokok"
 
Padahal makan itu adalah perkara pokok dan merokok itu tidak perlu sama sekali.
 
Kemampuan kita mengendalikan diri dari perkara-perkara yang tidak benar menurut Allah dan RasulNya merupakan sesuatu yang amat mendesak kerana jika tidak,  kehidupan ini akan berjalan seperti tanpa peraturan di mana :
 
a.       Tidak ada lagi halal dan haram.
b.      Tidak ada lagi hak dan bathil.
c.       Tidak ada lagi kesopanan dalam berinteraksi sesama manusia.
 
di mana, selama mana manusia menginginkan sesuatu, perkara itu akan terus dilakukannya meskipun tidak benar, tidak selayaknya dan sebagainya.
 
Jika ini yang berlaku, apa bezanya kehidupan manusia dengan kehidupan binatang, bahkan kehidupan binatang masih lebih baik kerana mereka tidak diberi potensi akal.
 
Allah swt berfirman :
 
"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka jahannam kebanyakannya dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tapi) tidak dipergunakannya  untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang  ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai." (QS Al A'raf :179)
 
Oleh yang demikian, mestilah kita sedari bahwa Ramadhan adalah bulan pendidikan dan latihan.
 
Keberhasilan ibadah Ramadhan justeru tidak hanya terletak pada amaliyah Ramadhan yang kita kerjakan dengan baik, tapi yang lebih penting adalah bagaimana menunjukkan adanya peningkatan taqwa yang dimulai dari bulan Syawal hingga Ramadhan tahun yang akan datang.
 
Ya Allah, perbaikilah agama kami untuk kami, kerana ia merupakan benteng bagi urusan kami. Perbaikilah dunia kami untuk kami yang ia menjadi tempat hidup kami. Perbaikilah akhirat kami yang menjadi tempat kembali kami. Jadikanlah kehidupan ini sebagai tambahan bagi kami dalam setiap kebaikan dan jadikan kematian kami sebagai kebebasan bagi kami dari segala kejahatan.
 
Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top