Terkini...




0

Kuliah 'Ihya Ramadhan

 
Salam ikhwah /akhawat,

Hari ini, 30hb Julai 2011 berlangsung kuliah 'Ihya Ramadhan yang di sampaikan oleh Ustaz Mohd Norhisam bermula pada jam 9.30pagi di Pejabat IKRAM Kuala Langat, Bandar Sg. Emas, Banting.

Kehadiran 24 orang. Ustaz mengupas tentang sasaran patut di capai pada bulan Ramdhan, diari ramadan, imarah Masjid, doa utk kemenangan /kesejahteraan umat Islam dll.

Malam itu juga berlangsung program qiamulail yang di hadiri oleh Ikhwah IKRAM Kuala Langat. Hari ini juga menerima seorang ahli IKRAM.

Sekian. Wasalam
Rosdin
SU Tarbiah IKRAM Kuala Langat
0

Ramadhan Mengubah Orientasi Kehidupan

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,
Dalam kehidupan manusia, jika sesuatu aktiviti itu dilakukan secara berulang kali pastinya ia akan menumbuhkan rasa bosan.
Mungkin kita juga pernah rasakan, terjebak ke dalam aktiviti yang bersifat rutin, maka kita akan merasakan kebosanan.
Jika rasa bosan ini sudah muncul, maka produktiviti kerja akan semakin menurun. Dengan kata lain, ghairah dalam kehidupan menjadi semakin memudar.
Ketika itulah manusia memerlukan aktiviti penyegar (refreshing activity) untuk membangkitkan semula perasaan ghairahnya yang sudah layu.
Islam datang kepada manusia mengajarkan berbagai aktiviti penyegar yang sihat bagi manusia. Oleh kerana itulah banyak ajaran Islam disyari'atkan oleh Allah berada di tengah-tengah kesibukan yang membosankan.
Di antara pengaruh yang diharapkan adalah kemampuan untuk menumbuhkan jiwa yang segar dan semangat hidup kembali menjadi stabil.
Jika kita membuat perkiraan ke atas semua kegiatan ibadah yang diajarkan oleh Islam, maka kita akan dapati bahwa :
  1. Solat lima waktu menjadi wasilah penyegar terhadap kehidupan rutin harian kita.
  2. Solat Jumaat menjadi wasilah penyegar terhadap rutin mingguan.
  3. Bulan Ramadhan adalah wasilah penyegar terhadap rutin tahunan.
Dari perkiraan tersebut, nampak jelas konsep Islam dalam menimbulkan suasana penyegaran yang berbeza jauh dengan konsep lainnya.
Islam tidak mengajarkan proses penyegaran untuk bermalas-malas, tetapi mengajak untuk menyibukkan diri dengan aktiviti lain.
Allah swt berfirman :
"Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain. Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap". (QS Al-Insyirah : 7-8)
Islam memandang bahwa semangat hidup berkait rapat dengan keadaan hati seseorang. Hati orang-orang yang beriman tidak akan pernah berputus asa, sementara orang kafir sangat berpotensi untuk berputus asa.
Dari sini kita faham bahwa ibadah-ibadah yang diajarkan oleh Islam itu akan menumbuhkan semangat waja sehingga hidup menjadi lebih bermakna.
Berbicara tentang Ramadan, Allah swt telah menjadikan bulan ini sebagai madrasah ruhiyah (sekolah kerohanian) untuk mentarbiyah atau mendidik hamba-hambaNya.
"Telah datang kepada kamu bulan Ramadhan. Bulan keberkatan yang Allah wajibkan puasa di dalamnya. Dalam bulan ini pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, syaitan-syaitan dibelenggu. Di dalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa yang tidak mendapat kebaikan di dalamnya, maka ia telah luput dari banyak kebaikan." (HR Ahmad)
Syukur kepada Allah, kita masih dipertemukan dengan bulan yang sangat mulia dan berharga untuk meraih pahala yang tiada batas. Kita semua sangat memerlukan datangnya bulan penyucian diri ini.
Ramadhan datang :
  1. Dengan membawa kebaikan dan keberkatan.
  2. Dengan membawa berita gembira untuk seluruh alam.
  3. Untuk menyuci hati hamba-hamba yang berdosa.
  4. Untuk mengangkat darjat para hamba yang berbakti ke tahap semakin tinggi dari sebelumnya.
Ramadhan adalah bulan yang Allah pilih untuk menjadi saat turunnya kitab dan risalah-Nya.
Ia adalah :
  1. Bulan penghubung antara langit dan bumi.
  2. Saat rahmat tercurah dengan lebat.
  3. Saat maghfirah (keampunan) meluncur bagai air bah.
  4. Saat cahaya terpancar memenuhi segala penjuru.
  5. Saat kebaikan memancar di setiap minit dan detiknya.
Dalam bulan ini, disyariatkan ibadah puasa yang mempunyai banyak sekali keutamaan.
Puasa :
  1. Mempunyai pengaruh yang menakjubkan dalam menjaga anggota tubuh luar dan kekuatan batin di dalamnya.
  2. Menjaga perkara-perkara yang buruk yang boleh mempengaruhi dan merosakkan jiwa.
  3. Meningkatkan jiwa menuju ketinggian akhlak, kehalusan budi, keindahan pekerti, kematangan peribadi, kepekaan rasa dan penghambaan yang seutuhnya kepada Yang Maha Pencipta.
  4. Membebaskan diri dari belitan nafsu yang mengajak kepada perkara-perkara yang rendah nilainya.
  5. Menjadikan jiwanya merdeka dari lilitan nafsu syahwat dan kebinatangan yang berdiri kuat dalam dirinya.
Dengan berpuasa, seorang hamba dapat :
  1. Mempersempitkan laluan syaitan dalam aliran darah.
  2. Mengubah rasa ego menjadi cinta dan kasih sayang.
  3. Mengubah sikap rakus menjadi ridha dan qana'ah.
  4. Menukar sikap liar menjadi sabar, tenang dan terarah.
Maka jadilah kebahagiaan dirinya tidak lagi terbatas pada pemuasan syahwat semata-mata. Tidak sekadar memuaskan keperluan jasmaninya yang tidak pernah ada hujungnya.
Namun lebih dari itu, dengan berpuasa :
  1. Ia menikmati kenikmatan jiwa yang tiada tara dalam dirinya.
  2. Ia akan merasai ketenangan dan kedamaian jiwa yang luar biasa dan sentiasa bersamanya di manapun ia berada.
Itulah kelazatan iman yang dapat membawanya kepada kebahagiaan abadi sepanjang masa.
Ibnu Abdil Barr berkata :
"Cukuplah pernyataan Allah 'Ash-Shaumu Li''Puasa adalah untukKu' menjadikan puasa suatu keutamaan dibandingkan dengan ibadah-ibadah lainnya."
Ibnul Jauzi pernah berkata :
"Puasa itu ada tiga bentuk :
  1. Puasa rohani iaitu dengan tidak banyak berangan-angan.
  2. Puasa akal iaitu dengan menentang hawa nafsu.
  3. Puasa anggota tubuh dengan menahan diri dari makan, minum dan hubungan badan"
Berbagai macam ibadah diajarkan di bulan ini yang akhirnya adalah untuk menumbuhkan semangat hidup baru.
Marilah kita renungkan beberapa perkara berikut ;
PERTAMA : WAKTU SAHUR
Di Bulan Ramadhan, Allah swt mengajarkan hambaNya untuk melakukan sahur. Waktu sahur adalah waktu yang sangat mustajab.
Allah swt meletakkan kemuliaan yang sangat besar pada waktu tersebut. Sayang sekali, kebanyakan manusia hanya memanfaatkannya untuk makan sahur tanpa meluangkan waktu untuk bermunajat kepadaNya.
Mengapa mereka melalaikan sabda Rasulullah saw seperti berikut?
"Rabb kita (Allah) swt turun pada setiap malam ke langit dunia, pada sepertiga malam terakhir, lalu berfirman, "Siapa yang berdoa kepadaKu maka aku akan kabulkan baginya, siapa yang meminta kepadaKu, maka aku beri kepadanya, Siapa yang meminta ampunan maka Aku akan mengampuninya" (HR Bukhari dan Muslim)
Sesungguhnya kita sangat memerlukan waktu-waktu seperti ini untuk :
a. Memohon kebaikan hidup di dunia dan akhirat kepada Allah swt.
b. Memohon keselamatan hati kita.
c. Memohon supaya hidup kita sentiasa bermakna.
KEDUA : SOLAT SUBUH DI MASJID
Ramai manusia yang meninggalkan solat subuh (fajar) dengan berjamaah di masjid. Kita boleh saksikan ketika solat Jumaat, masjid pasti sentiasa penuh tetapi jamaah Subuh tidak pernah mencapai ¼ dari jamaah Jumaat.
Lalu datanglah bulan Ramadhan, untuk menyedarkan bahwa di sana ada solat yang disaksikan oleh para malaikat.
Firman Allah swt :
"Dirikanlah solat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan (dirikanlah pula solat) subuh. Sesungguhnya solat subuh itu disaksikan (oleh malaikat)". (QS Al-Isra' : 78)
Rasulullah saw menambahkan :
"Berikan khabar gembira kepada orang-orang yang berjalan menuju masjid di kegelapan dengan cahaya yang sempurna pada hari kiamat kelak." (HR Tirmizi dan Abu Dawud)
Sayangnya betapa ramai kaum muslimin yang meninggalkan solat jamaah subuh di bulan Ramadhan hanya kerana tertidur setelah bersahur. Alangkah ruginya meninggalkan aktiviti yang boleh memupuk semangat hidup yang hakiki.
KETIGA : BERDOA
Rasulullah saw memberitahu kita bahwa doa orang yang berpuasa akan mendapatkan keutamaan pengabulan dari Allah swt.
Ini sebagaimana disebutkan di dalam hadis Nabi saw :
"Tiga golongan yang doanya tidak akan ditolak, di antaranya adalah orang yang berpuasa sehingga ia berbuka, di dalam riwayat lain dikatakan, orang yang puasa ketika hendak berbuka." (HR At-Tirmizi dan Ibnu Majah)
Demikian juga Allah swt meletakkan ayat tentang berdoa di antara ayat-ayat yang menjelaskan tentang puasa iaitu ayat 186 surah Al Baqarah :
"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran".
Para ulama' menjelaskan bahwa rahsia perletakan ayat ini adalah untuk mengisyaratkan bahwa doa orang yang berpuasa itu tidak tertolak.
Namun berapa ramai di antara kita yang memperhatikan perkara ini?
Padahal doa inilah inti ibadah di dalam Islam atau dengan kata lain, doa ini akan memberikan semangat baru dalam kehidupan seorang muslim.
KEEMPAT : MEMBACA AL QUR'AN
Di bulan Ramadhan, Rasulullah saw memerintahkan untuk memperbanyakkan qira'at al-Qur'an atau membaca Al-Quran kerana bulan ini adalah bulan Al-Qur'an.
"Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang hak dan yang bathil). (QS Al-Baqarah : 185)
Selama bulan Ramadhan ini, hedaklah setiap muslim berusaha untuk mengkhatamkan Al- Qur'an meskipun hanya sekali.
Tentu sahaja membaca di sini bukan sekadar membaca tetapi bacaan yang disertai dengan tafakkur dan tadabbur.
a. Al-Qur'an bagi seorang mukmin adalah panduan hidup.
b. Al-Qur'an juga penawar hati dari segala penyakit jiwa.
Oleh itu membaca Al-Qur'an yang disertai dengan tadabbur akan membuatkan jiwa kita semakin hidup.
KELIMA : MEMPERBANYAKKAN SEDEKAH
Di bulan Ramadhan, Rasulullah saw memberikan contoh tauladan untuk  memperbanyakkan sedekah.
Sedekah adalah sebuah amal yang menjanjikan pahala yang sangat besar.
Allah swt berfirman;
"Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang dia kehendaki. dan Allah Maha Luas (kurniaNya) lagi Maha Mengetahui. (QS Al-Baqarah : 261)
Dengan sedekah ini, maka akan terciptalah silaturrahim dan akan diperolehi makna 'ukhuwwah fillah' serta akan terjaga persatuan kaum muslimin.
Memulakan suatu kebiasaan baik adalah sebuah langkah yang berat tetapi Allah swt dan RasulNya saw telah mengajarkan kita untuk memulakan langkah pertama itu di bulan Ramadhan.
Sayang, kebanyakan manusia menganggap bahwa Ramadhan adalah waktu untuk melakukan kewajiban ini semua, bukan untuk memulakan amal soleh.
Akibatnya mereka menghentikannya semua amal soleh itu setelah selesai Ramadhan. Inilah yang menjadikan kita sentiasa kembali ke titik permulaan semula.
Ramadhan semestinya dijadikan garis permulaan yang mesti sentiasa diteruskan dengan tindakan selanjutnya dan ditingkatkan, bukan dianggap sebagai suatu musim ibadah seperti musim-musim yang lain, bersemangat ketika tiba dan berhenti ketika ramadhan berakhir.
Ramadhan adalah waktu terapi intensif untuk memperbaiki dan menjernihkan hati. Ibadah puasa, sahur, solat tarawih, berdoa, membaca Al-Quran, infak dan sedekah serta segenap ibadah yang diperintahkan dan disyariatkan didalamnya merupakan rangkaian program pembaikan diri dan masyarakat.
Saat-saat Ramadhan ini juga adalah waktu yang tepat untuk membuktikan kekuatan :
 
  1. Menahan keinginan dan perasaan.
  2. Kesetiaan dalam ucapan.
  3. Kebenaran dalam sikap.
  4. Ketabahan dalam melaksanakan komitmen yang sudah diputuskan.
 
Bila kita mampu meneruskan segala amal soleh yang telah dimulai pada bulan Ramadhan, maka selepas dari bulan Ramadhan, kita akan merasakan hidup baru iaitu hidup yang lebih menyegarkan namun jika kita kalah di bulan Ramadhan, maka bersedialah untuk kalah di bulan-bulan selepasnya.
 
Ya Allah, kurniakanlah kekuatan jiwa kepada kami supaya kami mampu jadikan Ramadhan sebagai medan permulaan kepada kami untuk kami laksanakan amal-amal soleh yang boleh menyegarkan kembali iman dan keyakinan kami kepadaMu sehingga ianya boleh merubah orientasi dan cara hidup kami ke arah yang lebih baik dan menyegarkan.
 
Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS
0

Ramadhan Mentarbiyah Umat

 
Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,
 
Mari kita renungkan kenapa bulan Ramadhan dikenali sebagai Bulan Tarbiyah.
 
Ini adalah kerana pada bulan ini, umat Islam dididik secara langsung oleh Allah swt dan diajarkan olehNya supaya mampu mengatur waktu dalam kehidupan secara baik merangkumi :
 
a.       Bila waktu makan.
b.      Bila waktu bekerja.
c.       Bila waktu istirehat.
d.      Bila waktu ibadah.
 
Tarbiyah adalah wasilah yang sangat penting bagi kehidupan insan dan umat kerana dengan tarbiyahlah akan lahir 'Syakhshiyah Islamiyah Mutakamilah Mutawazinah' (Keperibadian Islam Yang Melengkapi Dan Seimbang) yang mampu menghadapi halangan zaman dengan segala permasaalahan, ujian dan cobaannya.
 
Dalam konteks tarbiyah itu sendiri; bagi menghasilkan aktivis-aktivis dakwah yang memiliki 'Syakhshiyah Islamiyah Mutakamilah Mutawazinah' (Kepribadian Islam Yang Melengkapi Dan Seimbang), maka manhaj tarbiyah mestilah mampu merealisasikan tujuan-tujuan berikut :
 
PERTAMA :
 
Memahami Islam sebagai manhaj atau pedoman hidup bagi manusia yang bersifat :
 
1.      'Syumuliyah' (sempurna).
2.      'Mutawazinah'(seimbang).
3.      'Mutakamilah'(melengkapi).
4.      'Alamiyah'(sejagat).
5.      'Murunah'(anjal).
6.      'Waqi'iyyah' (realistik).
7.      'Rabbaniyyah'(bersumber dari Allah).
 
KEDUA :
 
Memiliki komitmen pada Islam dalam semua aspeknya meliputi sosial, politik, ekonomi, pendidikan dan lain-lainnya sehingga semua 'nazhoriyah'(teori) dapat diaplikasikan di dalam kehidupan yang nyata.
 
KETIGA :
 
Memperhatikan keadaan objektif masyarakat dalam hal aplikasi, komunikasi dan interaksi dengan prinsip-prinsip Islam.
 
Semua itu mesti disesuaikan dengan situasi, keadaan, waktu dan tempat.
 
a.       Apakah dengan kaum muslimin ataukah dengan bukan muslim.
b.      Samada dalam 'ta'amul da'awi'(interaksi dakwah) ataupun 'ta'amul siyasi'(interaksi politik).
 
Oleh yang demikian, diperlukan pengukuhan hukum syar'ie dalam berinteraksi dengan orang lain dan manhaj tarbiyah mestilah dibangunkan di atas landasan ini.
 
KEEMPAT :
 
Memperhatikan tanggungjawab tarbiyah kerana yang kita inginkan adalah :
 
1.      Mencetak aktivis dakwah dan generasi yang boleh bergaul dengan masyarakat luar.
2.      Mampu mempengaruhi.
3.      Mampu menguasai.
4.      Tidak menganggap mereka sebagai musuh walaupun perlakuan mereka keras, kasar dan menyakitkan.
 
Ini adalah kerana pendakwah sejati dan aktivis yang berjaya adalah justeru orang-orang yang mampu menarik orang-orang yang sukar direkrut. Di sini akan nampak wujudnya perbezaan daya tarikan dan kemampuan di antara para aktivis untuk menguasai dan merekrut massa.
 
Dalam bulan Ramadhan, Allah swt ingin memberikan tarbiyah kepada kaum muslimin agar :
 
a.       Tercetak peribadi yang soleh.
b.      Meningkat keimanannya.
c.       Mereka berakhlak.
d.      Mempunyai ilmu pengetahuan yang lurus.
e.       Komited di jalan dakwah untuk mencapi ridha Allah.
 
Istilah Ramadhan itu sendiri berasal dari kata 'ramadha-yarmudhu-ramadhan' ertinya panas membakar. Panas membakar ini boleh sahaja berasal dari sinar matahari.
 
Orang Arab zaman dahulu ketika memindahkan nama-nama bulan dari bahasa lama ke bahasa Arab, mereka menamakan bulan-bulan itu menurut masa yang dilaluinya.
 
Kebetulan bulan Ramadhan masa itu sedang melalui musim panas akibat bersangatan teriknya matahari apalagi bagi pejalan kaki di atas padang pasir pada masa itu.
 
Ramadhan bermakna panas membakar juga difahami kerana perut orang-orang yang berpuasa tengah terbakar akibat menahan makan minum seharian.
 
Panas membakar di bulan Ramadhan boleh juga bererti bahwa bulan Ramadhan memberikan tenaga untuk membakar dosa-dosa yang dilakukan oleh manusia.
 
Pada bulan yang sangat istimewa ini, terdapat sekian banyak wahana yang boleh dimanfaatkan dalam rangka penggembelengan dan pemanasan diri itu.
 
1.      Dari yang wajib seperti puasa dan zakat fitrah hinggalah kepada yang sunnah seperti i'tikaf, tadarus, tarawih, sedekah, dan sebagainya.
2.      Dari yang berbentuk fizikal seperti memberi makanan berbuka kepada fakir miskin hingga yang berbentuk psikologi seperti sabar, tawakkal, amanah, jujur dan sebagainya.
 
Lebih-lebih lagi bagi seorang pendakwah yang mengambil berat tentang aktiviti dakwah; sedar akan nilai-nilai Islam samada secara teori ataupun praktikal, maka Ramadhan merupakan pusat 'Tarbiyah As-Syumuliyah Dan Mutamatsilah' (Pembinaan Yang Komprehensif Dan Terpadu) sehingga ketika melalui bulan ini sebelum mereka terjun ke lapangan memberikan perbaikan pada masyarakatnya, seorang pendakwah perlu ditempa dirinya terlebih dahulu.
 
Secara garis besar dapat kita temui bahwa Ramadhan merupakan wasilah tarbiyah yang meliputi perkara-perkara berikut :
 
RAMADHAN MERUPAKAN WASILAH TARBIYAH RUHIYAH (PENBINAAN KEROHANIAN)
 
Pada dasarnya, setiap ibadah yang Allah perintahkan kepada hamba-hambaNya, selain merupakan kewajiban dan alasan diciptakannya manusia dan makhluk lainnya; juga merupakan wasilah untuk membersihkan diri manusia itu sendiri dari kotoran dan dosa yang melumuri jiwa, sehingga tidak ada satu ibadahpun yang terlepas dari arah tersebut.
 
a.       Solat misalnya merupakan wasilah untuk mencegah diri dari perbuatan keji dan mungkar.
b.      Zakat yang dikeluarkan oleh orang kaya merupakan wasilah untuk membersihkan diri dan hartanya dari kotoran yang terdapat dalam hartanya seperti yang tersirat dalam surah At-Taubah ayat 103 : "Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui" dan surah Al-Lail,  ayat 18 : "Yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya."
 
Begitu juga dengan bulan Ramadhan yang di dalamnya terdapat ibadah puasa, ia berfungsi sebagai wasilah bagi "Tazkiyatun Nafs" (perbersihan jiwa), di mana orang yang berpuasa selain menjaga diri untuk tidak makan dan minum, juga dituntut untuk :
 
1.      Mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya.
2.      Melatih dirinya untuk menyempurnakan ibadahnya kepada Allah walau dalam keadaan lapar.
3.      Bersikap jujur.
4.      Menjaga diri dari ucapan kotor dan keji.
5.      Menjauhi sifat hasad dengki.
6.      Memenangkan ruh Ilahi ke atas materialistik.
7.      Mengutamakan akal di atas nafsu syahwat.
 
RAMADHAN MERUPAKAN WASILAH TARBIYAH JASADIYAH (PEMBINAAN JASMANI)
 
Ibadah puasa merupakan ibadah yang tidak hanya memerlukan pengendalian hawa nafsu tapi juga memerlukan kekuatan fizikal di mana puasa tidak diwajibkan bagi mereka yang kesihatannya tidak dalam keadaan terbaik seperti orang tua yang telah lanjut usia, orang sakit, wanita yang sedang hamil atau menyusu serta orang yang sedang musafir (dalam perjalanan).
 
Kesemua keadaan-keadaan tersebut merupakan keringanan (rukhsah) bagi mereka disebabkan :
 
a.       Ketidakmampuan fizikal.
b.      Keadaan kesihatan janin dan bayi.
c.       Untuk  menjaga kesihatan bagi orang yang sedang bermusafir.
 
Selain itu juga dengan puasa dari segi kesihatan akan :
 
1.      Membersihkan usus-usus.
2.      Memperbaiki kerja pencernaan.
3.      Membersihkan tubuh dari sisa-sisa endapan makanan.
4.      Mengurangi kegemukan.
5.      Menenangkan kejiwaan atas aspek material yang ada dalam diri manusia.
 
RAMADHAN MERUPAKAN WASILAH TARBIYAH IJTIMA'IYAH  (PEMBINAAN SOSIAL)
 
Selain melatih diri, puasa juga memiliki sisi pendidikan sosial di mana dalam kewajiban puasa Ramadhan, seluruh umat Islam di dunia diwajibkan berpuasa tanpa terkecuali samada :
 
a.       Yang kaya atau miskin.
b.      Lelaki atau wanita, kecuali bagi mereka yang ada uzur.
 
Di sinilah letaknya pendidikan sosial di mana mereka semua sama :
 
1.      Di hadapan perintah Allah swt samada dalam merasakan lapar dan dahaga.
2.      Dalam ketundukan terhadap perintah Allah swt. 
 
Puasa juga dapat membiasakan umat untuk hidup dalam kebersamaan, bersatu, cinta keadilan dan persamaan.
Selain itu, ia juga dapat melahirkan kasih sayang kepada orang-orang miskin sehingga orang-orang yang mampu dan kaya merasakan apa yang di deritai oleh orang-orang fakir dan miskin sehingga ke tahap mahu memberi dari rezeki yang Allah anugerahkan kepadanya. Maka, dari sinilah di harapkan akan timbulnya rasa persaudaraan dan perpaduan.
 
Dalam puasa Ramadhan juga disunnahkan untuk memperbanyakkan sedekah kerana sedekah yang paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadhan.
 
Bersedekah bukanlah hanya memberi wang , tetapi termasuk di dalamnya :
 
a.       Memberi pertolongan.
b.      Mengajak berbuka puasa kepada fakir miskin.
c.       Memberi perhatian.
d.      Memberi seulas senyuman.
 
Jika konsep memberi (secara luas) ini dapat diterapkan secara maksima selama bulan Ramadhan, maka amat luar biasa pengaruhnya terhadap peribadi kita di mana :
 
1.      Sikap kikir akan menyingkir.
2.      Sikap kebergantungan akan menghilang.
 
Dengan memberi sedekah setahap demi setahap, harga diri akan meningkat kerana sesungguhnya ketika kita memberi, seseorang akan memperolehi. Oleh yang demikian, dalam konsep memberi terkandung intipati cinta-kasih.
 
Adanya kewajiban Zakat fitrah dalam bulan Ramadhan merupakan bukti lain adanya 'tarbiyah ijtima'iyah' yang dibangun dalam bulan Ramadhan, iaitu zakat atau sedekah yang dihubungkan dengan Aidil Fitri.
 
Pada saat itu, setiap orang Islam diwajibkan membayar zakat fitrah berupa bahan makanan yang jumlahnya telah ditentukan, samada berupa gandum, beras atau apa sahaja yang menjadi bahan makanan pokok daerah setempat dan dihitung menurut jumlah keluarga termasuk orang tua, anak-anak, lelaki dan perempuan.
 
Selain itu, dalam berpuasa juga ditanamkan sifat toleransi dan perpaduan dalam kehidupan yang memiliki pelbagai etnik, warna kulit dan bangsa, apalagi sesama muslim yang memiliki kepelbagaian mazhab, kelompok dan golongan yang berasal dari kepelbagaian kefahaman dalam mengambil intisari dari ajaran Islam.
 
Perbezaan kelompok, mazhab dan golongan adalah merupakan suatu yang lumrah, namun yang patut kita sedari bahwa dengan adanya perbezaan tersebut kita, umat Islam tidak boleh berpecah belah dan tidak bersatu, namun hendaknya ia mampu dijadikan wasilah untuk memupuk persaudaraan dan membangun bangunan Islam agar lebih kukuh lagi sehingga dengannya tidak akan berlaku saling berkelahi, mencela, menuding jari dan menghina semata-mata hanya permasalahan remeh temeh dan berstatus 'furu'.
 
RAMADHAN MERUPAKAN WASILAH TARBIYAH KHULUQIYAH (PEMBINAAN AKHLAK)
 
Puasa juga mendidik manusia untuk memiliki akhlak yang mulia dan terpuji, sabar dan jujur serta tegar  terhadap segala ujian dan cobaan.
 
Perkara ini boleh dilihat dari arahan Rasulullah saw dalam sebuah Hadits Qudsi bahwa orang yang berpuasa wajib meninggalkan akhlak yang buruk.
 
Segala tingkah lakunya mesti berasaskan kepada budi yang luhur. Ia wajib menjaga diri, jangan sampai melakukan 'ghibah' (mengumpat diri orang lain atau gosip), atau melakukan perkara-perkara yang tidak berguna sehingga Allah berkenan menerima puasanya.
 
Rasulullah saw bersabda :
 
"Apabila seorang dari kamu berpuasa, maka janganlah ia berkata kotor dan berteriak. Apabila dicela oleh orang lain atau dimusuhi, maka katakanlah: "Aku ini sesungguhnya sedang berpuasa".
 
Dalam hadits lain, Rasulullah saw bersabda :
 
"Barangsiapa yang tidak mampu meninggalkan perkataan dusta dan  melakukan perbuatan dusta, maka Allah tidak memerlukan lapar dan dahaga mereka". (HR Bukhari dan Abu Dawud).
 
Mengenai hadits di atas, Al'Allamah Asy-Syaukani berkata :
 
"Menurut Ibnu Bathal, maksud hadits di atas bukan bererti orang itu disuruh meninggalkan puasa, tetapi merupakan peringatan agar jangan berkata bohong atau melakukan perbuatan yang mengandungi dusta."
 
Sedangkan menurut Ibnu Arabi, maksud hadits ini ialah bahwa puasa seperti itu tidak berpahala dan berdasarkan hadits ini juga, Ibnu 'Arabi mengatakan pula bahwa perbuatan-perbuatan buruk tersebut di atas dapat mengurangkan pahala puasa.
 
RAMADHAN MERUPAKAN WASILAH TARBIYAH JIHADIYAH (PEMBINAAN SEMANGAT JIHAD)
 
Puasa juga merupakan wasilah dalam menumbuhkan semangat jihad dalam diri umat, terutama jihad dalam :
 
a.       Memerangi musuh yang ada dalam jiwa setiap muslim.
b.      Mengikis kehendak hawa nafsu.
c.       Berusaha menghilangkan dominasi kecenderungan jahat jiwa yang sentiasa membawanya kepada perbuatan yang menyimpang.
 
Bahkan puasa juga menumbuhkan semangat jihad yang nyata di mana peperangan yang berlaku yang melibatkan Rasulullah saw dan para sahabat kebanyakannya di bulan Ramadhan dan justeru dengan berpuasa mereka mendapat lebih semangat dalam berjihad kerana dengan puasa, hati terasa lebih dekat kepada Allah swt dibanding hari-hari dan bulan-bulan yang lain, walaupun pada dasarnya Rasulullah saw dan sahabatnya tidak pernah merasa jauh dari Allah swt.
 
Bukan pula disebabkan oleh berpuasa, orang lalu boleh bermalas-malasan atau mengutamakan tidur, tapi yang lebih utama adalah kegiatan dan aktiviti orang yang berpuasa tidak kendor dan berkurang hanya kerana alasan sedang berpuasa.
 
Namun sebaliknya, ia mestilah lebih ditingkatkan lagi kerana ganjaran orang yang melakukan kebaikan ketika puasa Ramadhan bahwa pahalanya akan dilipat gandakan sepuluh kali ganda oleh Allah swt.
 
Oleh kerana itulah Allah swt berfirman :
 
"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik." (QS Al Ankabut : 69)
 
Puncak tarbiyah yang dapat di raih oleh seorang muslim pada bulan Ramadhan adalah mencapai maqam taqwa disisi Allah swt sebagaimana firman Allah swt pada penutup perintahNya untuk berpuasa, "agar kamu bertaqwa", kerana hanya dengan puasalah, kesihatan 'qalb' (hati) dan 'jasad' (jasmani) akan terjaga.
 
Ya Allah, sesungguhnya kami menanti kedatangan tamu yang agung ini di mana di dalamnya terkumpul segala wasilah tarbiyah yang meliputi pembinaan kerohanian, jasmani, sosial, akhlak dan semangat jihad. Berilah kekuatan untuk kami mentarbiyah diri-diri kami sehingga sampai ke puncak matlamat menjadi insan-insan yang bertaqwa.
 
Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS  
0

Wonderful Journey - Ahlan Ya Ramadhan

 
 
0

Mendambakan Semangat Ramadhan

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,
Tidak terasa kepada kita bahwa waktu terus berlalu dan hari-hari yang telah dilalui dan bulan Ramadhan itu hanya sebentar lagi akan menjelma kembali. Seperti baru kelmarin Ramadhan tahun lalu kita tinggalkan, bulan mulia yang penuh dengan keberkatan.
Kalau kita mengimbau suasana di bulan Ramadhan tahun lalu itu, kita mungkin merasa begitu dekat dengan Allah swt.
Kita lalui hari-harinya untuk sentiasa beribadah kepadaNya dengan solat berjamaah di masjid, solat Tarawikh, qiyamullail, tilawah Al Qur'an, sedekah dan macam-macam ibadah lainnya.
Lebih-lebih lagi di sepuluh hari terakhirnya di mana kita tidak ketinggalan untuk beri'tikaf di masjid bagi lebih mendekatkan lagi diri kita yang hina ini kepangkuan Ilahi. Memanjatkan doa memohon ampun atas semua dosa yang pernah kita lakukan.
Selepas Ramadhan itu pergi, memasuki bulan Syawal kita masih boleh menghadirkan semangat Ramadhan pada diri kita. Masih boleh kita melaksanakan ibadah puasa sunnah Syawal. Masih boleh kita pertahankan untuk menghiasi malam-malamnya dengan qiyamullail. Tilawah Al Qur'an masih boleh satu juz dalam sehari serta ibadah-ibadah yang lainnya. Subhanallah...
Namun secara perlahan semangat Ramadhan itu hilang dari diri kita diiringi semakin jauhnya kita dengan Allah swt yang boleh dikesan apabila berkurangnya kualiti ibadah kita, dosa-dosa pun banyak yang kita perbuat. Astaghfirullah...
Kualiti ibadah kita mencerminkan nilai keimanan yang ada pada diri kita. Ketika kualiti ibadah kita itu menurun bererti menurun pula nilai keimanan kita kerana memang keimanan kita kadang-kadang menaik dan kadang-kadang menurun.
Imam Ghazali menjelaskan, keimanan kita naik dengan melakukan ketaatan kepadaNya dan sebaliknya keimanan kita menurun dengan melakukan kemaksiatan kepadaNya.
Tanpa kita sedari begitu banyak dosa itu datang dari :
  1. Pandangan mata kita.
  2. Ucapan lisan kita.
  3. Pendengaran telinga kita.
  4. Segenap panca indera kita.
Sungguh semua itu tidak terasa kita lakukan kerana memang begitu halus cara syaitan menggelincirkan kita dari jalan yang di ridhai oleh Allah swt.
Sekalipun kita adalah orang yang sentiasa rajin beribadah, apatah lagi mereka yang memang jauh dari ajaran agama ini.
Dari berbagai arah syaitan mencuba dengan memujuk rayu supaya kita menjadi manusia-manusia pembuat dosa.
  1. Dari arah depan kita, ia datang menggoda.
  2. Dari arah belakang kita, ia datang menggoda.
  3. Dari arah kanan dan kiri kita, ia datang menggoda.
supaya kita jauh dari ketaatan. Ini merupakan janji syaitan / iblis kepada Allah swt yang diabadikan di dalam Al Qur'an:
"Iblis menjawab: Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari depan dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat)."(QS Al A'raaf : 16-17)
Menyedari diri yang penuh dengan dosa, kedatangan bulan Ramadhan kali ini sangat kita rindukan.
Bulan yang mulia dan bulan yang penuh dengan keberkatan di mana Allah swt dalam bulan Ramadhan ini menjanjikan untuk menghapuskan dosa-dosa dan mengabulkan segala doa yang kita panjatkan dan semoga Allah swt masih memberikan nikmatNya kepada kita sebuah anugerah terindah iaitu boleh merasakan kembali bulan Ramadhan tahun ini.
Walaubagaimanapun, banyak cerita di tahun-tahun yang lalu menjelang memasuki bulan Ramadhan bahkan mungkin juga di tahun ini, orang-orang yang terdekat dengan kita, teman, sahabat, saudara bahkan juga ibubapa kita telah mendahului kita mengadap Ilahi.
Pergi dan tidak akan pernah kembali lagi, selama-lamanya. Mereka tidak sempat merasakan lagi Bulan Ramadhan dan semua itu adalah takdir yang kita tidak boleh lagi untuk menawarnya. Semoga mereka yang telah mendahului kita di ampuni oleh Allah swt akan dosa-dosanya... Ameen...
Kita juga belum tahu, apakah Allah swt akan mentakdirkan kita bersua kembali dengan bulan Ramadhan tahun ini atau kita ditakdirkan menyusul orang-orang yang terdekat dengan kita yang telah lebih dahulu mengadap Ilahi sebelum Ramadhan dapat kita rasakan kembali, merasakan hari-harinya yang penuh dengan keberkatan.
Oleh kerana itu, jangan tunggu bulan Ramadhan datang untuk kita bertaubat kepadanya. Mulailah dari sekarang, dari saat ini untuk kita dekatkan diri kepada Allah swt. Jangan sampai kita termasuk orang-orang yang zalim kerana kita enggan bertaubat.
Firman Allah swt :
"...Dan barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim." (QS Al Hujuraat : 11)
Hadirkan semangat Ramadhan itu kembali, qiyamullail, tilawah Al Qur'an dan ibadah-ibadah lainnya supaya ketika kita ditakdirkan oleh Allah swt dapat kembali merasakan bulan Ramadhan yang akan menyapa tidak lama lagi, kita akan lebih bersedia untuk mengisi hari-harinya dengan sentiasa beribadah kepadaNya. Sungguh jangan lalui hari-harinya dengan sia-sia.
Berusahalah ketika kita berada dalam bulan Ramadhan nanti untuk menjemput rahmatNya dengan :
  1. Berlumba-lumba membuat kebajikan.
  2. Mempersembahkan kepada Allah swt ibadah-ibadah terbaik kita di mana dengan itu semua Allah swt akan membanggakan kita kepada para malaikatNya.
Rasulullah saw bersabda :
"Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan keberkatan. Allah mengunjungimu pada bulan ini dengan menurunkan rahmat, menghapus dosa-dosa dan mengabulkan doa. Allah melihat kamu berlumba-lumba pada bulan ini dan membanggakan kamu kepada para malaikatNya. Maka tunjukkanlah kepada Allah perkara-perkara yang baik dari kamu kerana orang yang sengsara (celaka) adalah orang yang tidak mendapat rahmat Allah di bulan ini." (HR At Thabrani)
Hadirkan semangat Ramadhan itu kembali. Jika memang Allah akan memanggil kita sebelum Ramadhan itu menyapa, kita sudah berada dalam kedekatan kepadaNya. Berada dalam keadaan iman yang terbaik. Itu yang kita harapkan jika memang Allah swt telah tentukan akhir waktu umur kita hidup di dunia ini.
Tetaplah berdoa memohon kepada Allah swt untuk kita dapat bersua dan merasakan kembali  bulan Ramadhan yang penuh dengan keberkatan pada tahun ini.
Setiap orang pasti menginginkan kejayaan dari apa yang dilakukannya di Bulan Ramadhan.
Ada dua pilihan yang tersedia :
  1. Mengusahakan secara terbaik bagi manfaat untuk diri sendiri
  2. Mengusahakan secara terbaik bagi manfaat untuk orang lain.
Kecenderungan pertama nampak jelas pada orang yang berlumba atau memberi fokus dalam mengumpulkan makanan untuk berbuka puasa bagi dirinya tanpa rasa peduli terhadap keadaan orang lain.
Kecenderungan kedua pula nampak pada mereka yang lebih menunjukkan sifat peduli dan berkongsi rasa dengan sesama muslim.
  1. Mengambil peduli akan keperluan orang ramai sehingga mendorongnya untuk berkongsi ilmu dan pemikiran.
  2. Mengambil peduli dengan kesedihan orang lain sehingga mendorongnya untuk berkongsi perasaan dalam hati.
  3. Mengambil peduli dengan kemiskinan / kesusahan orang lain sehingga mendorongnya untuk berkongsi harta benda.
Manusia yang paling baik adalah manusia yang paling banyak manfaatnya bagi manusia lainnya. Nampaknya asas manfaatnya ini boleh dijadikan kriteria untuk mengukur kejayaan seseorang dalam menjalani tarbiyah Ramadhan.
Barang siapa yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain tanpa melupakan manfaat bagi dirinya sendiri maka dialah yang paling berjaya menjalani tarbiyah Ramadhan.
a. Manfaat ilmu adalah dengan memberikan nasihat dan pengarahan.
b. Manfaat hati adalah dengan perhatian, cinta, kasih sayang dan doa bagi keluarga atau  saudara-saudaranya.
c. Manfaat harta adalah dengan menginfakkan kepada mereka yang berhak dan memerlukan.
Boleh jadi, itulah rahsianya kenapa Rasulullah saw begitu peduli dengan nasib kaum Muslimin di bulan Ramadhan.
Baginda begitu cepat dan ringan dalam menginfakkan harta melebihi cepat atau lajunya angin berhembus. Sikap seperti itu merupakan tauladan yang memberi hikmah bahwa Rasulullah saw menginginkan umatnya untuk lebih bernilai dan bermanfaat bagi saudara lainnya kerana ketulusan iman tercermin dari manfaat yang diberikannya kepada orang lain.
Semoga Allah swt membimbing kita untuk sentiasa mampu bermanfaat kepada orang lain terutamanya di bulan Ramadhan di mana Rasulullah saw telah mencontohkannya kepada kita  dengan memaksimumkan manfaat hidupnya untuk kepentingan umat.
 
Ya Allah, sampaikanlah kami kepada Ramadhan dan berilah kekuatan untuk kami mampu menghadirkan kembali semangat Ramadhan di dalam hati kami sehingga kami dapat mengisi hari-harinya dengan amal-amal yang akan memberi manfaat bukan sahaja kepada diri kami bahkan kepada kaum Muslimin yang lain.
 
Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS
0

Syura Kekuatan Organisasi

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,
Amal Jamai'e dalam amal da'wi menuntut kita kepada :
  1. Kefahaman terhadap hukum syar'ie yang benar.
  2. Kematangan berfikir.
  3. Kedewasaan dalam bersikap.
Semua perkara di atas akan mampu menghasilkan polisi yang tepat, efektif, berkat dan diridhai oleh Allah swt.
Perkara tersebut dapat dilihat dari proses pengambilan suatu polisi dan komitmen serta ketepatan dalam melaksanakan keputusan yang dihasilkan dari syura.
Syeikh Musthafa Masyhur memberikan ta'rif amal jama'ie sebagai berikut :
"Gerakan bersama untuk mencapai tujuan organisasi berdasarkan keputusan yang telah ditetapkan".
 Berdasarkan ta'rif di atas, kita dapat memahami bahwa amal jamai'e adalah :
  1. Merupakan gerakan bersama, di mana setiap anggota melaksanakan fungsi penstrukturannya dengan orientasi pencapaian tujuan.
  2. Amal yang dilakukan oleh seluruh anggota dalam rangka mencapai tujuan organisasi.
  3. Amal yang dilakukan berdasarkan keputusan yang telah ditetapkan sesuai dengan mekanisma yang berlaku.
Ta'rif di atas juga mensyaratkan bahwa amal jama'ie hanya dapat dilakukan oleh organisasi / jama'ah yang mempunyai :
  1. Tujuan (ghayah) / visi dan misi yang jelas.
  2. Manhaj / metodologi gerakan yang kukuh.
  3. Unsur kepimpinan (qiyadah) yang berwibawa.
  4. Ketaatan anggota terhadap pimpinan.
  5. Pola organisasi (tandzim) yang rapi.
Kepimpinan (qiyadah) dalam sebuah jamaah merupakan unsur terpenting yang akan menggerakkan organisasi.
Fungsi strategik kepimpinan (qiyadah) di antaranya ialah :
  1. Fungsi koordinatif (mengatur).
  2. Fungsi imperatif (memaksa).
  3. Fungsi pembuat keputusan (terutama dalam situasi darurat).
Kepimpinan (qiyadah) dipilih untuk ditaati.
KEPENTINGAN SYURA DALAM ORGANISASI
Syura merupakan salah satu instrumen pengambilan keputusan yang paling penting dalam sesebuah organisasi.
Jika mekanisma pengambilan keputusan sentiasa berjalan dengan baik, maka organisasi tersebut akan mempunyai kesepaduan dan pertahanan yang tinggi terhadap segala kegoncangan yang biasanya akan menamatkan riwayat banyak organisasi.
Syura juga adalah satu cara yang disyariatkan oleh Allah swt untuk membuat keputusan di
semua peringkat, sama ada peringkat keluarga, negara dan serantau
 
Para ahli tafsir, fuqaha' dan hukama' telah banyak menekankan kepentingan syura dalam karya karya mereka kerana kewujudannya menunjukkan fenomena yang sahih dan dalil ketamadunan sesebuah masyarakat. Sebaliknya tanpa syura, ia merupakan tanda tersebarnya kezaliman.
 
Khalifah Umar Al Khattab berkata :
 
"Tidak ada kebaikan pada urusan yang diputuskan tanpa syura".
 
MAKSUD SYURA
 
Syura bermaksud :
 
Berbincang, berbahas dan meneliti pandangan-pandangan dalam semua urusan terutama yang melibatkan kepentingan umat. Pandangan-pandangan itu diteliti dan ditapis oleh para pemikir, pakar, ulama' dan ahli-ahli mesyuarat bagi mendapatkan keputusan yang paling sahih dan betul.
 
Islam telah memberikan syura satu kedudukan yang besar dan tinggi di mana Al-Qur'an sendiri mempunyai satu surah yang dinamakan 'Asy Syura'.
 
Beriltizam dengan syura dianggap sebagai salah satu ciri keperibadian muslim dan mukmin sejati.
 
SYURA MERUPAKAN SALAH SATU TIANG SISTEM ISLAM
Allah swt mensejajarkan syura dengan solat dan zakat, iaitu syura hukumnya wajib sepertimana solat dan zakat, bahkan ianya sebagai tiang utama sistem masyarakat Islam yang apabila tidak diamalkan bererti kita telah melakukan dosa besar dan meruntuhkan tatacara masyarakat Islam.
Allah swt berfirman :
"Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan solat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka; dan mereka menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka." (QS Asy Syura : 38)
Sunnah Rasulullah saw dalam perlaksanaan syura telah memperincikannya. Walaupun pada hakikatnya baginda tidak perlu kepada syura kerana mendapat wahyu, namun ianya merupakan sebagai bimbingan dan tunjuk ajar kepada umatnya bagaimana melaksanakan syura.
 
Rasulullah saw bersabda :
 
"Sekiranya pemimpin kamu ialah mereka yang baik, orang-orang kaya di kalangan kamu pula pemurah dan urusan di antara kamu berbentuk syura maka permukaan bumi ini lebih baik dari perutnya. Jika pemimpin kamu ialah mereka yang jahat, orang-orang kaya di kalangan kamu pula mereka yang kedekut dan urusan kamu terletak pada wanita-wanita kamu, maka perut bumi lebih baik bagi kamu dari permukaannya".
 
SYURA SEBAGAI BUDAYA MASYARAKAT ISLAM
 
Dalam ayat di atas, Allah swt berfirman : "Dan urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka"...)
Nas ini menegaskan bahwa syura dalam masyarakat Islam bukan hanya bersifat teori, apalagi hanya sekadar wacana.
Namun ia sudah semestinya sudah menjadi budaya yang melekat di dalam kehidupan bermasyarakat.
Kalimat, ("Dan urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka"...) lebih tinggi tingkatannya dari perkataan yang menunjukkan perintah, misalnya seperti :
"Bersyuralah kamu," "Laksanakanlah syura olehmu,", "Kamu wajib bermusyawarah," dan kata-kata seumpamanya.
Kalimat, ("Dan urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah antara mereka"...) mempunyai konotasi bahwa mereka sudah membiasakan syura dalam kehidupan sehari-hari mereka dan sudah menjadi sistem kehidupan.
Sebaliknya kalimat, "Bersyuralah kamu," adalah kata perintah yang menuntut tindakbalas dari yang menerima perintah di mana mungkin ia akan melaksanakannya atau mungkin juga tidak, dan ketika ianya dilaksanakannyapun, belum tentu ianya berterusan. Boleh jadi ia hanya dilaksanakan sekali kemudian terputus dan tidak dilakukannya lagi selepas itu.

PROSES PERJALANAN SYURA
Asas penentuan sikap dan pengambilan keputusan adalah andaian maslahah yang terdapat dalam sesuatu perkara itu.
Oleh kerana sifatnya berbentuk andaian, maka sudah pasti ianya relatif dan oleh yang demikian, sangatlah mudah untuk mengalami perubahan-perubahan sehingga sebuah keputusan syura sentiasa mengandungi risiko.
Sepanjang yang dilakukan oleh syura adalah mendefinasikan mashlahah umum atau andaian mudharat, maka ianya sentiasa terdedah kepada risiko kesalahan atau setidak-tidaknya "tempoh kebenarannya" sangat pendek.
Fungsi syura ini akan dapat dilaksanakan dengan baik apabila memenuhi beberapa syarat :
  1. Tersedianya sumber-sumber informasi yang cukup untuk menjamin bahwa keputusan yang diambil itu dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.
  2. Tingkatan kedalaman ilmu pengetahuan yang memadai perlu dimiliki oleh setiap peserta syura.
  3. Adanya tradisi ilmiah dalam perbezaan pendapat yang menjamin kepelbagaian pendapat yang berlaku dalam syura akan mampu dikelolakan dengan baik.
Syura mempunyai fungsi psikologi dan fungsi instrumental.
Fungsi psikologi akan terlaksana dengan menjamin adanya kemerdekaan dan kebebasan yang penuh bagi peserta syura untuk meluahkan fikiran-fikirannya secara wajar dan apa adanya, namun tentu sahaja setiap orang mempunyai cara yang berbeza-beza dalam meluahkan perasaan yang ada dalam dirinya.
Jika ruang luahan pemikiran dan perasaan tidak dapat dipenuhi dengan baik, maka akan berlaku konflik yang kontraproduktif dalam syura.
SYURA RASULULLAH SAW
 
Rasulullah saw sering bersyura dengan para sahabat. Baginda berbincang :
 
  1. Dalam urusan yang kecil atau besar.
  2. Semasa aman atau peperangan.
  3. Tidak kira dengan lelaki atau wanita.
  4. Serta menerima pendapat mereka secara individu atau beramai-ramai.
 
Rasulullah saw pernah berbincang dengan muslimin dalam peperangan Badar dan menerima pandangan Al-Habab bin Al-Munzir yang mencadangkan penukaran tempat pertempuran.
 
Begitu juga dalam peperangan Uhud, Baginda saw telah berbincang dan menerima pandangan sahabat-sahabatnya.
 
Walaupun mereka telah kalah dalam peperangan tersebut, Al-Quran telah menegaskan prinsip syura yang diamalkan.
 
"Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kekalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah keampunan bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan soal-soal keduniaan)". (QS Ali Imran : 159)
 
Oleh itu, walaupun muslimin kalah dalam peperangan tetapi prinsip syura dapat ditegakkan, maka ia seribu kali ganda lebih baik dari pentadbiran kuku besi yang membawa kepada penindasan dan perhambaan.
 
SAHABAT BERSYURA
 
Selepas Baginda saw, para sahabat telah menjejaki langkah baginda dalam bersyura.
 
Abu Bakar as-Siddiq telah berbincang dengan Umar dan sahabat dalam perkara yang tidak ada nas Al-Quran atau As-Sunnah. Begitu juga yang diamalkan oleh Umar, Uthman, Ali dan para panglima tentera yang membuka wilayah-wilayah baru.
 
Ketika peperangan dengan Parsi, ketua tentera Parsi telah memanggil ketua tentera muslimin untuk berunding. Setelah ketua tentera Parsi itu mengemukakan pandangan serta tuntutannya, ketua tentera muslimin meminta izin untuk ditangguh perundingan bagi membolehkannya berbincang dengan muslimin.
 
Maka berkata ketua tentera Parsi : "Kami tidak melantik (sebagai ketua) orang yang suka berbincang".
 
Ketua tentera muslimin pun menjawab : "Sebab itulah kami selalu mengalahkan kamu,
kami tidak melantik orang yang tidak berbincang".
 
Abu Bakar ra telah berbincang dengan para sahabat sebelum melancarkan perang terhadap orang-orang yang murtad selepas kewafatan Rasulullah saw.
 
Umar ra pula berbincang dalam urusan tanah yang jatuh ke tangan Islam di wilayah-wilayah yang baru dibuka.
 
Ali ra pula mensyaratkan keputusan ahli syura untuk dia menerima jawatan khilafah.
 
FAEDAH SYURA
 
Ramai di kalangan para ulama' yang memperkatakan fentang faedah syura, di antaranya ialah Dr. Muhammad Abdul Qadir Abu Faris dalam kitabnya "Sistem Politik Dalam Islam".
 
Beliau telah membawa kata-kata-para salaf yang banyak tentang syura, antaranya ialah kata-kata Ali ra :
 
"Syura mempunyai tujuh kebaikan :
 
1. Mendapatkan keputusan yang betul.
2. Mendapatkan pandangan.
3. Menjauhi kesilapan.
4. Menghindari celaan.
5. Menyelamatkan daripada penyesalan.
6. Mempertautkan hati-hati.
7. Menuruti jejak langkah Rasul saw dan para salaf.
 
Al-Ahnaf bin Qais pernah ditanya : "Bagaimana kamu mengurangkan kesilapan dalam urusan kamu?"
 
Dia menjawab : "Berbincang dengan mereka yang berpengalaman".
 
HUKUM SYURA
 
Ramai ulama'  yang memberi pandangan dalam hukum syura. Al-Imam Fakhru Razi mentarjih dalam tafsirnya hukumnya 'wajib'  kerana perkataan syura disebut (dalam al-Quran) dalam uslub arahan atau perintah. Begitu juga pendapat Al- Qurthubi.
 
Tetapi para ulama berselisih pendapat adakah ia 'mulzim' atau sekadar 'mu'lim'.
 
'Syura mulzim' bererti pemimpin terikat dengan keputusan syura.
 
Manakala dalam 'Syura mu'lim' pula, pemimpin berbincang dengan ahli-ahli mesyuarat atau sesiapa yang layak, tetapi di akhir perbincangan pemimpin tersebut tidak terikat dengan pandangan-pandangan mereka dan ia boleh mengambil pandangan yang dikiranya baik selama mana tidak bertentangan dengan nas dan garis panduan yang telah sedia ada di dalam mengambil keputusan.
 
Jika kita ikuti perbincangan para ulama', fuqaha', mujtahidin dan pemikir tentang syura, kita akan dapati mereka akhirnya berpendapat bahawa syura adalah 'mulzim' selepas keputusan dibuat oleh majlis syura yang berkenaan, berdasarkan hujah Al-Quran dan As Sunnah.
 
"Dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan soal-soal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat untuk membuat sesuatu) maka bertawakallah kepada Allah". (QS Ali Imran : 159)
 
Dalam sunnah pula kita dapati Rasulullah saw banyak melakukan syura samaada dengan kaum lelaki, wanita, muda atau tua dalam pelbagai cara.
 
Rasulullah saw pernah berkata kepada Abu Bakar dan Umar :
 
 "Jika kamu berdua bersepakat tentang satu perkara, aku tidak akan menyanggahnya".
 
Ini jelas sebagai dalil penerimaan konsep majoriti dalam membuat keputusan. Itu adalah pendirian seorang Nabi yang diutuskan dengan wahyu, sudah tentu pendirian sebegitu lebih dituntut ke atas pemimpin parti, kerajaan dan syarikat yang bukan Nabi dan bukan Rasul.
 
Kebiasaannya mesyuarat akan berkurangan ketika waktu-waktu peperangan kerana suasana yang tidak mengizinkan, tetapi Rasulullah saw tetap melakukan syura ketika perang demi memantapkan syura sebagai prinsip masyarakat Islam.
 
Baginda bermesyuarat dengan sahabat dalam peperangan Badar, Uhud, Khandaq dan menerima pandangan mereka. Tidak dijumpai dalam mana-mana buku sirah yang meriwayatkan Rasulullah saw menyalahkan para sahabat jika keputusan mereka tidak mendatangkan hasil. Ini semua agar tidak menekan perasaan mereka ketika bersyura kerana mereka memberikan pandangan yang ikhlas dan yakin.
 
PANDANGAN FUQAHA' SEMASA
 
Apabila kita membaca dan mengkaji pandangan ulama' dan fuqaha' ketika ini kebanyakan daripada mereka menyatakan bahawa syura adalah 'mulzim'.
 
Walaupun Imam Hasan Al-Banna pada awal permulaan dakwahnya berpegang kepada syura yang 'mu'lim', tetapi pada akhir hayatnya beliau telah menegaskan prinsip syura 'mulzim'.
 
Berhubung perkara ini satu lajnah yangdiketuai oleh Al-Imam sendiri telah merangka satu draf'undang-undang jamaah. Antara yang menganggotai lajnah tersebut ialah Abdul Hakim Abidin, Tahir al-Khasyab dan Soleh al-Esymawi. Undang-undang itu telah diterima pakai pada 1948 iaitu setahun sebelum Imam Hasan Al Banna syahid.
 
Antara yang disebut dalam undang-undang itu ialah memakai 'suara majoriti'. Jika bilangan ialah seri, maka pendapat ketua adalah dipakai. Ini ialah satu prosedur yang biasa dipakai dalam institusi-institusi seluruh dunia.
 
Berdasarkan pengamatan, Imam Hasan Al-Banna menggunakan konsep syura 'mu'lim' pada ketika pengikutnya masih mentah dari sudut kesedaran dan kefahaman. Apabila mereka sudah matang maka syura 'mulzim' menjadi undang-undang tetap dalam tanzim yang diamalkannya.
 
Abul A'la Al-Maududi juga mempunyai pandangan yang sama dengan Imam Hasan Al-Banna. Dalam bukunya "Sistem kehidupan Islam" beliau berpandangan bahawa syura adalah 'mu'lim'. Tetapi pengalaman memimpin tanzim yang diasaskannya menyebabkan al-Maududi mengubah pendapatnya kepada syura 'mulzim' seperti yang ditegaskannya dalam buku "Kerajaan Islam".
Dalam buku tersebut al-Maududi menegaskan jika syura tidak 'mulzim' maka syura itu akan kehilangan erti dan nilainya.
 
Dalam satu sesi wawancara dengan Dr Ma'arof Ad-Dawalibi, pensyarah Usul Fiqh Universiti Damsyik, beliau menegaskan pandangannya bahawa syura adalah 'mulzim' dan menyatakan perkara ini sudah sampai ke tahap ijma'.
 
Manakala Ustaz Sa'id Hawa pula yang berpendapat sedemikian juga menegaskan :
 
"Perkara ini ialah topik yang telah dibincangkan dengan panjang lebar dan tidak boleh dipandang ringan atau didiamkan kerana ia amat penting bagi hayat umat dan masa depannya".
 
Dr. Abdul Karim Zaidan mempunyai pandangan yang sama dalam bukunya "Individu dan
Daulah", di samping menambah konsep majoriti.
 
Syeikh Muhammad Al-Ghazali pula dalam satu wawancara dalam majalah Al-Ummah yang diterbitkan di Qatar berbicara mengenai bai'ah dan syura secara terus terang sambil menolak pandangan syura yang tidak 'mulzim' dengan nada yang agak keras :
 
"Saya menolak mereka yang berkata :
 
Pemerintah dalam Islam boleh bertindak tanpa persetujuan majlis syura. Ini adalah kata-kata yang tidak patut diucapkan. Sedangkan Rasulullah saw yang ma'sum itu tidak pernah berbuat demikian, maka bagaimana orang lain boleh?
 
Kata-kata bahawa syura tidak 'mulzim' merupakan kata-kata yang batil, saya tidak tahu daripada mana datangnya.  Kemungkinan fikrah ini timbul dari fuqaha' pemerintah dalam suasana tertentu untuk mengharuskan penindasan politik.
 
Apa yang kita lihat dalam seerah Baginda ialah Rasulullah saw sentiasa beriltizam dengan syura.
 
Syura ialah prinsip Islam sebelum wujud daulah lagi. Dikatakan kepada mereka (para sahabat) masyarakat kamu ini belum bertukar menjadi daulah, tapi mesti urusannya ditegakkan di atas
asas syura."dan urusan mereka dijalankan secara bermesyuarat sesama mereka".
 
Itu pada zaman Makkah. Apabila masyarakat Islam berpindah ke Madinah, dikatakan
kepada Rasulullah saw : "Dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan
(peperangan dan soal-soal keduniaan) itu".
 
Ujian pertama syura ialah dalam peperangan Khandaq ketika Baginda hampir-hampir mengadakan perjanjian dengan kabilah-kabilah jahiliyah di Madinah. Apabila dibincangkan dengan ketua Aus dan Khazraj, mereka menolak pandangan itu. Rasulullah saw menerima pandangan mereka".
Antara para ulama' yang berpendapat syura adalah 'mulzim' ialah Dr. Mustafa As Sibai'e rahimahullah. Selama memegang jawatan Muraqib Aam Ikhwan di Syria, beliau telah beriltizam dengan pendapat syura 'mulzim'.
 
Selain beliau ialah Syeikh Mahmud Syaltut, Dr. Yusuf al-Qardhawi, As-Syahid Syed Qutb, As-Syahid Abdul Qadir Audah, Dr. Muhammad Abdul Qadir Abu Faris dan Iain-lain. Mereka semuanya beriltizam dengan syura yang 'mulzim'.
 
SYURA MENYELESAIKAN KHILAF
 
Prinsip syura bukan setakat untuk golongan tertentu sahaja, bahkan faedah syura seharusnya dapat dinikmati oleh semua muslimin.
 
Barisan pemimpin yang 'mukhlis' ialah mereka yang sentiasa menjaga kesatuan dan permuafakatan dalam saf. Di samping ia sentiasa berhati-hati terhadap perselisihan pendapat yang boleh membawa kepada perpecahan seterusnya kelemahan.
 
Kesemuanya itu tidak akan dapat dilaksanakan jika :
 
  1. Tiada kejernihan hati.
  2. Tidak menafikan kemahuan nafsu.
  3. Tiada ketaatan sempurna kepada Allah, Rasul dan pemimpin dalam perkara yang bukan
maksiat.
 
Antara tindakan yang dapat menjamin keutuhan jamaah ialah :
 
  1. Merujuk kepada syura dengan syarat anggota-anggotanya terdiri daripada kalangan yang berpengetahuan dan layak.
  2. Tunduk kepada pandangan jamaah selepas mengambil kira semua pandangan dan perbincangan tidak akan meninggalkan kesan negatif.
 
Syura hanya boleh dilakukan dalam perkara yang diputuskan melalui ijtihad, bukan dalam perkara yang telah diputuskan oleh nas atau wahyu.
 
Rasulullah saw bersabda :
 
"Aku hanya menghukum antara kamu dalam perkara yang tidak diturunkan wahyu".
 
Diriwayatkan daripada Ali bin Abi Talib, "Aku berkata: Wahai Rasulullah! Berlaku suatu peristiwa pada kami yang tiada hukumnya dalam Al-Quran dan As-Sunnah"
 
Lalu Rasulullah saw berkata :
 
"Kumpulkan mereka yang 'arif atau 'abid di kalangan mukminin, maka bincangkan peristiwa itu antara kamu dan janganlah putuskan hukumnya dengan pandangan seorang individu sahaja"
 
Barisan pimpinan hendaklah berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan :
 
  1. Pandangan yang paling tepat.
  2. Pandangan yang paling kurang mudaratnya.
  3. Pandangan yang paling tinggi maslahahnya.
 
Biasa dikatakan :
 
"Orang yang berakal ialah yang dapat membezakan antara yang baik dan jahat, manakala orang yang bijak ialah yang dapat memilih kemudaratan yang paling ringan, jika ada pilihan."
 
Oleh yang demikian, persekitaran yang jernih dan suci adalah apabila para ulama' dan cerdik pandai dapat mengeluarkan buah fikiran dan berbincang yang menatijahkan bercambahnya gaya amal dan sudut pandangan yang pelbagai.
 
Fenomena itu menghasilkan :
 
  1. Kekuatan fikiran.
  2. Sikap menghormati pandangan.
  3. Mencari kebenaran dan menerimanya.
 
Inilah jalan yang diasaskan oleh Baginda saw dalam urusannya dengan para sahabat. Walaupun Rasulullah saw bersifat ma'sum dan disokong oleh wahyu, Baginda tidak mengenepikan para sahabat demi menegakkan prinsip syura dan melayan naluri manusia.
 
Natijah sikap Baginda ini ialah banyak keputusan yang dibuat dalam pelbagai kes menggambarkan ruh berjamaah.
 
Tidak ada di sana mana-mana idea atau pandangan orang perseorangan yang boleh mencapai tahap suci dan tidak boleh tidak mesti dipatuhi .
 
Imam Malik sendiri pernah berkata :
 
"Aku hanyalah seorang manusia, kadang-kadang silap, kadang-kadang betul. Maka telitilah pandanganku, setiap yang menepati Al-Quran dan As Sunnah ambillah, manakala yang menyanggahinya tinggalkanlah".
 
SYURA DAN NASIHAT
 
Syura akan menjadi lebih sempurna dengan nasihat. Nasihat boleh samada daripada individu atau orang ramai.
 
Nasihat boleh juga diberi atau diminta semasa syura atau selepasnya iaitu semasa perlaksanaan syura. Ini berlaku dalam peperangan Badar ketika Al-Habab bin Al-Munzir bertanya kepada Rasulullah saw tentang penempatan tentera Badar, adakah ianya wahyu arahan Allah Taala atau ia datang dari ijtihad Rasulullah saw sebagai strategi menghadapi musuh.
 
Rasulullah saw menjawab bahawa tempat itu hasil ijtihad dan strategi baginda semata-mata.
 
Apabila mendengar jawapan itu, Al-Habab pun memberikan pandangan dan nasihat agar tempat dan kubu muslimin di alihkan ke tempat lain yung lebih strategik kerana boleh menghalang tentera musuh dari sumber air. Rasulullah saw menerima nasihat Al-Habab dan melaksanakannya.
 
Antara peristiwa lain yang berkaitan nasihat ialah dalam peperangan Khandak di mana tentera
muslimin telah menggali parit yang besar berdasarkan nasihat Salman Al-Farisi.
 
Dalam perjanjian Hudaibiah pula Rasulullah saw menerima dan melaksanakan nasihat isterinya Ummu Salamah ra agar Baginda memulakan penyembelihan dam.
 
SANDARAN SYURA
 
Sandaran syura ialah Al-Quran dan As-Sunnah. Kedua-dua sandaran dan sumber rujukan itu membezakan syura daripada institusi seumpamanya seperti demokrasi.
 
Usaha membina kembali kehidupan Islam yang mithali menuntut wujudnya persefahaman dan penyelarasan antara kaum muslimin. Persefahaman itu hanya dapat dipupuk melalui peranan positif yang dimainkan oleh syura dalam semua bidang.
 
Perkara ini sudah cukup untuk mengelakkan pertelingkahan dan perpecahan yang boleh membantutkan usaha pembinaan semula.
 
Syura adalah 'mulzim' ke atas ahli syura secara umum dan ke atas pimpinan secara khusus. Untuk layak menjadi ahli syura, seseorang itu hendaklah sekurang-kurangnya melepasi tahap minima ahli ijtihad walaupun ia tidak bermaksud perlu memenuhi syarat-syarat ijtihad fiqh yang disebut dalam buku fiqh, bahkan bagi setiap bidang ada syaratnya yang tersendiri.
 
Sesiapa yang berijtihad dan tidak mempunyai pengetahuan yang mencukupi dalam bidang yang dijtihadkan, maka ia menghukum sesuatu tanpa ilmu dan bukti. Kes ini samalah dengan apa yang disebut dalam sebuah hadith.
 
"Hakim ada tiga kategori : Dua masuk neraka, satu masuk syurga. Seorang hakim menjatuhkan hukuman berdasarkan pengetahuannya yang sebenar, maka ia masuk syurga. Hakim yang menjatuhkan hukuman tanpa mengetahui apa-apa, maka ia masuk neraka. Hakim yang mengetahui kebenaran tetapi zalim dalam hukumannya (tidak berhukum berdasarkan pengetahuannya itu), maka ia masuk neraka." (HR At Tabrani dan Al-Hakim)
 
Jelas dalam hadith tersebut, mereka yang manjatuhkan hukuman tanpa ilmu akan masuk ke dalam neraka, sama seperti yang menjatuhkan hukuman yang batil walaupun ia tahu kedudukan sebenar.
 
Sepatutnya jika seseorang itu tidak mengetahui, maka lebih baik ia mengundurkan diri atau meminta bantuan dari mereka yang arif. Bahkan jika keputusannya betul sekalipun, ia tidak dikira kerana keputusan itu samalah seperti ungkapan serkap jarang.
 
Jika keputusan telah dibuat menerusi syura, maka tiada siapa yang boleh melanggarinya kerana syura adalah 'mulzim' di sisi kita sepertimana yang dihuraikan sebelum ini.
 
Adapun mereka yang tidak menganuti fahaman dan manhaj kita maka kita katakan padanya seperti kata-kata Imam Hasan Al-Banna :
 
"Kita bantu-membantu dalam perkara yang kita sepakati dan saling memaafkan dalam perkara yang kita perselisihkan".
 
Berdasarkan semua faktor-faktor yang disebutkan tadi, syura di sisi Imam Hasan Al-Banna adalah 'mulzim' dan ia mestilah diikuti oleh para pengikut dan pendokong fikrah ini kerana syura yang 'mulzim' adalah merupakan unsur tetap dalam jamaah ini.
 
Ya Allah, berikanlah kekuatan kepada kami untuk kami sentiasa melaksanakan syura dalam setiap urusan kami kerana kami memahami bahwa dalam syura itu adanya keberkatan dariMu yang akan menjamin ketepatan dan keberkesanan keputusan yang diambil. Tenangkan hati kami dalam beriltizam dengan keputusan syura kerana ia merupakan jalan dan wasilah yang akan menunjukkan kepada jalan yang lurus.
 
Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top