Terkini...




0

Ikhlas Penyelamat Kegelinciran

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Manusia tetap sebagai manusia dan mereka bukanlah malaikat.

Rasulullah saw sebagai hamba Allah yang menjadi contoh tauladan juga adalah seorang manusia di mana baginda tetap memiliki tabiat kemanusiaan kerana seandainya peribadi teladan untuk manusia itu bukan jenis manusia, maka sudah tentu tidak ada manusia yang boleh mengikutinya dan ini bermakna ia tidak mungkin dijadikan contoh tauladan.

Meskipun tetap dengan kemanusiaannya, Rasulullah saw  memiliki tingkatan 'Al-Ma'shum' (Yang terpelihara dari dosa) kerana keimanannya yang tinggi dan Allah swt merahmatinya dengan sentiasa meluruskannya dari kesalahan.

Iman sahajalah yang membuatkan Rasulullah saw :

  1. Memiliki kemahuan yang kuat.
  2. Cita-cita yang tinggi.
  3. Mampu terhindar dari bisikan syaitan melalui hawa nafsu.

Syaitan adalah pemangsa orang yang :

  1. Lemah semangat.
  2. Tidak percaya kepada diri sendiri.
  3. Bersikap pesimistik.
  4. Tidak kuat kemahuannya.

Orang-orang seperti ini mudah terjebak dengan bisikan syaitan.

Menurut Ibnul Qayyim rahimahullah :

"Jika syaitan melihat seseorang memiliki kemahuan yang lemah, cita-cita yang rendah, condong mengikuti hawa nafsu, maka syaitan sangat menginginkannya, membantingnya dan mengekangnya dengan kekangan hawa nafsu dan kemudian mengendalikannya ke arah mana yang ia kehendaki.

Namun, jangan pula kita menganggap bahwa kita mampu menaklukkan hawa nafsu kerana kita merasa memiliki semangat yang tinggi, optimistik, sangat percaya kepada diri sendiri serta kuat kemahuan kerana sebenarnya perasaan seperti itu akan membuka celah syaitan untuk menyelinap lalu menguasai hati."

Ibnul Qayyim mengistilahkan perkara ini dengan "perampasan dan pencurian" syaitan seperti berikut :

"Jika syaitan merasa orang itu memiliki kemahuan yang teguh, jiwa yang mulia dan cita-cita yang tinggi, maka ia tidak menginginkan orang tersebut kecuali dengan jalan perampasan dan pencurian."

Cuba kita perhatikan perkataan Saiyidina Ali ra.

Menurutnya, ada empat (4) situasi kebaikan tertentu yang paling berat untuk dilakukan iaitu :

  1. Memaafkan ketika marah.
  2. Berderma ketika dalam keadaan sulit.
  3. Menjaga diri dari dosa (iffah) ketika sendirian.
  4. Menyampaikan kebenaran kepada orang yang ditakuti atau diharapkan.

Renungkanlah di mana situasi-situasi seperti itulah sebenarnya yang sering cenderung untuk berlakunya perampasan dan pencurian syaitan.

SITUASI 1

Amat sukar sekali memberi maaf ketika justeru amarah seseorang meletup dan dalam keadaan mampu melampiaskannya.

SITUASI 2

Amat sukar sekali memberi apapun dalam keadaan kita sendiri sangat memerlukannya.

SITUASI 3

Amat sukar sekali untuk memelihara diri dari dosa apabila kesempatan untuk melakukannya berulangkali terbuka luas di depan mata kita, apalagi jika kita tahu tidak ada orang lain yang melihat tingkah laku kita saat itu.

SITUASI 4

Sekuat manakah kemampuan kita menyampaikan kebenaran kepada orang yang kita takuti? Atau kepada orang yang justeru kita menanam harapan kepadanya?

Sebenarnya pada situasi-situasi seperti itulah, kita sebagai manusia seringkali tergelincir.

Namun, di sana ada satu perkataan yang sangat mudah untuk disebut tapi sukar untuk dibangunkan yang mampu untuk mengatasi berbagai situasi yang dihadapi oleh manusia, iaitu 'KEIKHLASAN'.

Keikhlasan adalah kunci dan penyelamatnya di mana ia akan :

  1. Membawa seseorang mudah memaafkan di saat marah.
  2. Menjadikan seseorang ringan memberi meskipun ia memerlukannya.
  3. Membuat seseorang tidak memandang situasi dalam beramal dan menjauhi maksiat, meskipun tidak seorangpun melihatnya.
  4. Membuatkan orang tidak memandang risiko apapun dalam menyampaikan kebenaran.

Berkat dari keikhlasanlah, Rasulullah saw tercatat berhasil melalui saat-saat yang dianggap paling sukar tersebut.

Rasulullah saw adalah peribadi yang :

  1. Paling mudah memberi maaf.
  2. Paling banyak memberi, laksana angin yang berhembus.
  3. Paling terpelihara dari penyimpangan.
  4. Paling berani menyampaikan kebenaran kepada sesiapapun.

Benarlah ucapan Ibnul Jauzi rahimahullah sebagaimana yang dinukilkan oleh Muhammad Ahmad Ar Rasyid di dalam kitabnya 'Ar Raqaaiq' :

"Barangsiapa yang telah mengintip pahala (yang dituai kerana keikhlasan), niscaya menjadi ringanlah semua tugas yang berat itu."

Mari kita lihat pula bagaimana kewujudan ketulusan dan keikhlasan yang dimiliki oleh Ibnu Abbas :

"Bila aku mendengar berita tentang hujan yang turun di suatu daerah, maka aku akan gembira, meskipun aku tahu di daerah itu tidak mempunyai binatang ternak atau padang rumput. Bila aku membaca sesuatu ayat dari Kitabullah, maka aku ingin agar kaum muslimin semua memahami ayat itu seperti apa yang aku ketahui."

Orang seperti Ibnu Abbas ini tidak pernah memikirkan apa yang ia perolehi dari kebaikan yang ia lakukan. Ia cukup merasa bahagia hanya dengan mendengar informasi kebaikan yang mungkin tidak terkait langsung dengan kepentingannya.

Untuk meneliti dengan lebih mendalam lagi tentang keikhlasan ini, mari kita lihat apa yang dikatakan oleh Imam Syafi'ie :

"Aku ingin kalau ilmu ini tersebar tanpa diketahui penyebarnya…."

Pendakwah dan mujahid Islam yang terkenal, Imam Hasan Al Banna pernah mengatakan sebagaimana yang dikutip oleh Muhammad Ahmad Ar Rasyid di dalam kitabnya 'Al Awa'iq' :

"Ikhlas itu kunci kemenangan."

Menurut Imam Al-Banna, para salafusholeh yang mulia, tidak menang kecuali kerana :

  1. Kekuatan iman.
  2. Kebersihan hati.
  3. Keikhlasan niat.

"Jika kamu sudah memiliki tiga ciri-ciri tersebut, maka ketika engkau berfikir, Allah akan mengilhamkan kepadamu petunjuk dan bimbingan. Jika engkau beramal, maka Allah akan mendukungmu dengan kemampuan dan keberhasilan…"

Imam Hasan Al-Banna begitu serius memandang masalah ini sehingga setelah kalimah tadi, ia mengatakan :

",… Tapi, jika ada di antara kamu yang hatinya sakit, cita-citanya cacat, diselimuti oleh motif sikap ego (tanda tidak ikhlas), masa lalunya pun penuh masaalah, maka keluarkan ia dari barisanmu! Kerana orang seperti itulah yang akan menghalangi rahmat dan taufik Allah swt."

Kita melihat bahwa kata-kata Imam Hasan al Banna tersebut tidaklah berlebihan kerana orang yang tidak ikhlas secara umumnya tidak akan selamat dalam perjalanannya sepertimana yang ditulis oleh Imam Al Jauzi di dalam kitabnya 'Shaidul Khatir' :

 "Hanya orang yang tidak ikhlas yang akan tergelincir."

Dengan keikhlasan, kita akan menjadi orang tidak mudah diperdayakan oleh nafsu dan itulah nikmat yang hanya dirasakan oleh para 'mukhlishin'.

Ini juga sepertimana yang tercatat dalam untaian nasihat Ibnul Qayyim rahimahullah bahwa :

"Mengutamakan kelazatan iffah (menjaga diri dari perbuatan durhaka), lebih lazat daripada kelazatan maksiat."

Dalam kesempatan lain beliau mengatakan :

"Rasa sakit yang ditimbulkan oleh mengikuti hawa nafsu lebih dahsyat daripada kelazatan yang dirasakan seseorang kerana memperturutkan hawa nafsu."

Sebagai akhirnya, marilah kita benar-benar meresapi perkataan salafusholeh yang dikutip oleh Muhammad Ahmad Ar Rasyid dalam kitabnya 'Al-Awa'iq' :

"Berusaha sekuat tenaga menekan hawa nafsu itu adalah kelazatan. Kelazatan di atas segala kelazatan."

Ya Allah, jadikanlah keikhlasan sebagai asas dalam setiap niat, amalan dan gerakerja kami supaya kami sentiasa lurus dalam orientasi kami kepadaMu dan terhindar dari segala kegelinciran samada melalui bisikan syaitan mahupun perangkap hawa nafsu kami.

Ameen Ya Rabbal Alameen

WAS


0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top