Terkini...




0

Fw: [IKRAM Selangor] Warna Keasingan Islam

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Satu persatu peringatan Rasulullah saw mengenai keadaan akhir zaman sudah menampakkan diri di depan mata kita.

Sayangnya ia tidak cukup untuk dilihat hanya dengan mata zahir semata-mata tanpa digunakan mata hati untuk melihat.

Hakikat dunia memang sibuk dan menyibukkan bagi penghuni yang larut dengan segala hiruk-pikuknya. Kesibukan ini membuatkan manusia sukar mendapatkan waktu hanya untuk sekadar berfikir dan merenung,

"Adakah jalan yang kita tempuhi ini bersesuaian dengan kalimah syahadah kita?"

Sayangnya, tanda-tanda dari Allah hanya mampu ditangkap oleh :

  1. Mereka yang berfikir.
  2. Mereka yang merenung.
  3. Mereka yang menggunakan akalnya.
  4. Mereka yang mengambil pelajaran.

Di luar dari itu, sesibuk apa pun manusia dengan amalnya, bila ia mengabaikan tanda-tanda dari Allah, maka mereka adalah orang-orang yang lalai.

"Islam bermula dalam keadaan asing dan akan kembali menjadi asing. Maka beruntunglah orang yang asing/dagang " (HR Muslim, At Tirmizi, Ibnu Majah dan At Tabrani)

Adalah sesuatu yang mudah untuk mengetahui sejauh mana tahap 'keasingan' Islam ketika ini.

Bukalah pintu dan melangkahlah ke luar, adakah kita temui Islam sebagaimana yang didefinasikan oleh Al Quran dan As Sunnah ?

Bahkan ketika di masjid sekalipun, adakah yakin hati kita untuk sekadar mengatakan "Inilah Islam!"?

Islam menjadi asing bukan kerana umatnya yang sedikit, bahkan jika dilakukan pemisahan antara jumlah penganut Katolik Rom dan Umat Kristian lainnya, maka jumlah Umat Islam adalah yang terbesar di dunia ketika ini.

Islam dan tauhid adalah satu definasi dan tidak boleh dipisahkan.

Tidak mungkin seseorang berserah diri sepenuhnya kepada apapun yang diatur oleh Allah kecuali jika ia sudah bersaksi dengan hati, lisan, tangan dan kakinya bahwa ia sudah merelakan dirinya untuk Satu 'Ilah' sahaja.

Selain dari definasi di atas, besar mahupun kecil, mahu tidak mahu, suka atau tidak suka, rela atau tidak rela, maka ia sudah termasuk syirik.

Islam dan tauhid yang didefinasikan oleh Al Qur'an adalah Islam dan tauhid yang dicontohkan oleh generasi awal di Madinah ketika mereka terus memutarkan badan mereka ketika itu juga tatkala mendapatkan berita bahwa Allah telah memerintahkan RasulNya untuk memalingkan kiblat dari Baitul Maqdis ke Ka'abah di Masjidil Haram.

Peraturan Allah adalah :

  1. Sesuatu yang segera.
  2. Tidak ditunda.
  3. Bukan untuk dicari-cari alasannya.

Bukan syirik secara terang-terangan yang dikhuatirkan oleh Rasulullah saw akan menimpa umatnya, tetapi syirik yang samar-samar seperti samarnya semut hitam di atas batu hitam pada malam yang gelap.

Syirik yang membuat pelakunya tenang dan terlelap dalam kemusyrikan.

Dahulu, zaman yang berlaku adalah zaman syirik walaupun lisan mereka juga sudah menyebut Allah. Namun zaman sekarang pun, lisan basah dengan nama Allah, tetapi amat sukar untuk melepaskan diri dan mungkin tidak mahu melepaskan diri dari berbagai "berhala" yang tidaklah menjadi sandaran melainkan dengan alasan untuk mempertahankan penyembahan kepada Allah.

Jadi fenomena keasingan Islam sebenarnya merupakan sudut lain dari sebuah fenomena besar yang mengiringi awal dan akhir perjalanan sejarah umat manusia, iaitu 'kemusyrikan'.

Kalau kita cuba memahami persoalan sebenarnya yang mengiringi perjalanan Islam ketika ini tidak boleh tidak mesti kita merujuk kepada pelajaran yang diberikan oleh Al Quran dan Al Hadits.

Rasulullah saw sudah mengingatkan akan fitnah terbesar yang belum pernah ada sebelumnya, bahkan terbesar sejak dari penciptaan Nabi Adam as hingga Hari Kiamat nanti, iaitu 'fitnah Al Masih Ad Dajjal'. Tidaklah setiap nabi diutus melainkan mereka sentiasa mengingatkan mengenai fitnah Dajjal ini.

Amat sayang sekali apabila kebanyakan kaum muslimin lalai dengan Hari Akhirat beserta dengan berbagai huru-haranya dengan alasan bahwa hanya Allah Yang Tahu waktu berlakunya.

Yang anehnya adalah sikap mereka. Betul, hanya Allah Yang Tahu mengenai waktunya tetapi Allah tidak membiarkan peristiwa ini terjadi kecuali Dia telah mengirimkan peringatan mengenai tanda-tandanya.

Kaum muslimin pun sudah mengabaikan dan melalaikan serta tidak berwaspada tentang Akhir Kesudahan kehidupan yang dalam Al Quran dan Al Hadits rasanya sudah lebih dari cukup peringatan yang terang mengenai Peristiwa Dahsyat ini beserta dengan segala pengantarnya.

Akhirnya yang berlaku adalah kelalaian bahwa Hari Akhirat itu masih terasa jauh.

Sungguh kelalaian yang bukan pada tempatnya berlaku kepada seorang mukmin jika Rasul mereka sendiri menyatakan bahwa jarak antara kehadiran dirinya dan datangnya Akhir Zaman itu seperti dua jarinya yang dirapatkan.

Seharusnya seorang muslim berwaspada dengan kedatangan Hari Kiamat itu seperti mereka berwaspada dengan kedatangan maut yang sudah berada di ubun-ubun mereka.

Tanpa disedari, Umat Islam terbawa-bawa dengan arus yang dibuatnya sendiri tentang senario mengenai zaman yang sedang mereka harungi dan akhir kesudahannya.

Zaman Dajjal adalah zaman ketika semakin banyak definasi Islam timbul yang sebelumnya fenomena ini tidak pernah berlaku. Apa yang tidak ada dalam Islam sebelum ini boleh menjadi ada dalam Islam dengan menambah label Islam di belakangnya. Apa yang bukan merupakan ciri-ciri dari Islam boleh dijadikan ciri-ciri dari Islam dengan menambah label Islam di depannya.

Ketika ini, bukankah yang lebih 'bersemangat' mendefinasikan Islam adalah mereka yang bukan tergolong dalam Islam. Fenomena yang aneh tetapi diterima di dunia Islam.

Musuh Islam sedang merumuskan dan mengajak Umat Islam untuk memakai definasi mereka, iaitu Islam yang bersahabat dan mengikuti kemahuan musuhnya sendiri.

Tidak hairan jika kita melihat penguasa negara umat Islam boleh begitu akrab dengan penguasa kaum kuffar yang tangannya berlumuran dengan darah kaum muslimin.

Memang terlalu besar fitnah Dajjal ini.

Seorang muslim yang berusaha untuk istiqamah adalah umpama orang yang sedang memegang bara api.

Seorang muslim yang berusaha istiqamah mesti memilih antara api dan air. Ya, air yang dibawa oleh Dajjal sebenarnya adalah api dan api yang dibawa olehnya sebenarnya adalah air.

"Tidak akan terjadi Hari Kiamat hingga muslimin memerangi Yahudi. Orang-orang Islam membunuh Yahudi sampai Yahudi bersembunyi di sebalik batu dan pohon. Namun batu atau pohon berkata,"Wahai Muslim, wahai hamba Allah, inilah Yahudi di belakangku, kemarilah dan bunuh sahaja! Kecuali pohon Gharqad, kerana ia termasuk pohon Yahudi."

Dari hadits di atas kita dapat memahami bahwa akan berlaku, iaitu kewujudan perang antara Islam dan Yahudi.

Jadi, apakah tanggapan kebanyakan Umat Islam ketika ini terhadap hadits di atas?

Jawabannya boleh dilihat dari bagaimana kebanyakan Umat Islam membuat tanggapan terhadap  perjuangan saudara-saudaranya di pelbagai negara Islam.

Saudara-saudaranya yang berjuang membebaskan tanah airnya dari cengkaman kaum kuffar dinamakan "pengganas" dan musuh bersama dan rancangan serta propaganda yang dilakukan oleh musuh dituduhkan kepada saudaranya sendiri.

Mungkin ada benarnya pepatah yang mengatakan :

"Sesuatu yang salah, apabila terus diulang-ulangkan boleh menjadi sesuatu yang dianggap benar."

Cukuplah ini menunjukkan bahwa kebanyakan Umat Islam ketika ini bukan lagi di  persimpangan jalan, malah sudah mengambil jalan seberang yang arahnya berlawanan. Oleh yang demikian, semakin dekat atau jauhkah kita dengan tujuan?

Muslim yang lalai akan sukar untuk membezakan kenyataan dan penglihatan.

Ketika penglihatan menunjukkan bahwa sekelompok orang di dunia ini sedang berusaha untuk perdamaian dunia, maka kenyataan hanya menceritakan bahwa tidaklah tumbuh gerakan untuk menegakkan kalimah tauhid di penjuru dunia ini melainkan ia akan menjadi sasaran penumpasan oleh mereka yang berusaha ke arah perdamaian tadi.

Ketika penglihatan menunjukkan betapa musuh sentiasa membuka pintu perdamaian, maka kenyataan hanya menunjukkan bahwa perampasan tanah terus berlangsung.

Masjidil Aqsa yang sekarang masih berdiri, entah apakah akan tetap berdiri beberapa tahun ke depan.

Penduduk Palestin yang sekitar 7 juta entah siapakah yang mahu menampungnya.

Israel Raya pun mungkin hanya tinggal menunggu waktu implementasinya sahaja dan Umat Islam pun mungkin menjadi saksinya.

Musuh Islam sentiasa mempunyai rancangan dan skripnya dan Allah adalah Sebaik-baik Penyusun Rancangan dan Skrip. Tidak ada yang kebetulan di muka bumi ini. Seekor semut yang merayap di tapak kaki pun adalah dalam susunan dan rancanganNya.

Sungguh terlalu naif dan lalainya kita apabila menganggap bahwa :

  1. Berlakunya Perang Dunia I.
  2. Terlepasnya Jerusalem dari kaum Muslimin.
  3. Runtuhnya Khilafah Islamiyah.
  4. Terbentuknya kerajaan Arab Saudi.
  5. Beralihnya kekuasaan Inggeris kepada Amerika Syarikat secara penuh misteri.
  6. Perang Dunia II.
  7. Penyeragaman mata wang acuan dunia menjadi Dollar.
  8. Pembentukan PBB.
  9. Peristiwa Nakbah.
  10. Pembentukan paksa secara sepihak Negara Israel tahun 1948.
  11. Peristiwa Pusat Dagangan Dunia (WTC).
  12. Penaklukan Afghanistan dan Irak.
  13. Krisis ekonomi AS yang menjadi tanda besar runtuhnya negara AS untuk memberi
    jalan kepada Israel yang selama ini di belakang tabir menjadi penguasa berikutnya.
  14. Perluasan wilayah rampasan Israel yang terus berjalan hingga ke saat ini dan penggalian bawah tanah di Baitul Maqdis yang terus menerus berlaku.

Adakah semua ini tidak ada hubungan antara yang satu dengan yang lainnya?

Mereka yang merancang semua itu sedang melihat sasaran mereka tercapai satu persatu dan mereka yang lalai sedang dalam keadaan bingung bagaimana untuk menghadapi perubahan zaman yang sukar untuk diikuti dengan akal yang sihat.

Jadi bagaimana Islam akan bangkit dengan keadaannya yang asing ini?

Jawabannya adalah mudah. Justeru inilah sunnahNya untuk membangkitkan Islam.

Dalam situasi keterasingan seperti ini :

  1. Akan terpisah mereka yang 'shiddiq' dan mereka yang fasik dan munafik.
  2. Akan terbeza mereka yang berjihad dan mereka yang enggan dan lebih memilih untuk duduk-duduk sahaja.
  3. Akan terpilih mereka yang layak menjadi tenteraNya dan mereka yang tanpa sedar telah menjadi hamba musuhNya.

Tidaklah ruh jihad akan berkumpul kecuali dalam kumpulan ruh jihad pula.

Pada akhirnya, dalam situasi asing seperti ini, hanya akan ada dua golongan dari umat ini :

  1. Mereka yang tergolong dalam generasi "ghuraba'" (dagang).
  2. Mereka yang selainnya iaitu golongan yang tanpa sedar sedang menuju lubang biawak!

"Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenalnya (Muhammad) seperti mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian mereka pasti menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui. " (QS Al Baqarah : 146)

"Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepadamu sebelum engkau mengikuti millah mereka. Katakanlah, "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang sebenarnya)." Dan jika engkau mengikuti keinginan mereka setelah ilmu sampai kepadamu, tidak akan ada bagimu pelindung dan penolong dari Allah. " (QS Al Baqarah : 120)

Ya Allah, kami berlindung kepada Engkau dari azab neraka Jahannam, dari azab kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian dan dari fitnah Al Masih Ad Dajjal. Tetapkanlah iman dan pendirian kami di atas jalanMu yang lurus iaitu jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka iaitu para Nabi, Shiddiqin, Shuhada' dan Solehin dan bukan jalan orang-orang yang telah Engkau murkai iaitu kaum Yahudi dan bukan pula jalan orang-orang yang sesat iaitu kaum Nasrani.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS


0

Menjadi Penolong Agama Allah

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat,

Menjadi penolong agama Allah merupakan profesyen yang sangat mulia.

Menjadi penolong agama Allah bererti kita menegakkan Islam :
  1. Di muka bumi ini.
  2. Dalam jiwa kita.
  3. Dalam diri kita.
  4. Dalam keluarga kita.
  5. Dalam lingkungan kerja kita.
  6. Dalam masyarakat kita.
  7. Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara kita.
  8. Dalam urusan-urusan kecil seharian kita.

Bukankah makan dengan tangan kanan adalah tuntunan agama Islam?

Bukankah tersenyum kepada saudara seiman adalah ajakan agama kita?

Bukankah menghormati yang lebih tua merupakan ajaran agama Allah?

Bukankah berbakti dan mendoakan ayah dan ibu kita adalah seruan agama Allah?

Bukankah membaca doa sebelum masuk bilik air adalah anjuran agama Allah?

Tentu semuanya menjadi bukti bahwa tidak ada yang disebut perkara remeh dalam Islam meskipun perkara itu kecil.

Menjadi penolong agama Allah, sekali lagi merupakan amal dan profesyen yang sangat mulia.

Apakah asasnya?

Banyak sekali dasarnya dan di antara lain :

PERTAMA : Allah sendiri telah memberikan pengiktirafannya bahwa menjadi penolong agama Allah (dalam bentuk berdakwah dan menyeru manusia) merupakan amal yang sangat mulia.

Perhatikan firman Allah swt berikut :

"Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru (manusia) kepada Allah, mengerjakan amal soleh dan berkata, `Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.'" (QS Fushilat : 33)

KEDUA :  Menolong agama Allah sama ertinya dengan mewarisi tugas mulia para Rasul.

Ini sebagaimana firman Allah swt :

"Dia-lah (Allah) yang mengutus RasulNya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar, agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meskipun orang-orang musyrik benci." (QS As Shaff : 9)

Setelah Rasulullah saw wafat, tugas menolong agama Allah menjadi tanggungjawab generasi seterusnya.

Ibarat mata rantai, para penolong agama Allah menjadi penjaga terpeliharanya kejayaan agama ini.

Oleh yang demikian, di zaman manapun seorang muslim lahir dan hidup, maka ia menjadi orang yang bertanggungjawab bagi tertegaknya agama Allah pada zamannya itu.

Maka kini, di zaman ini, adalah menjadi tugas kita yang hidup ketika ini untuk menjadi penolong agama Allah.

KETIGA : Menolong agama Allah boleh menjadi penghalang dari azab Allah.

Dalam Al-Qur'an, Allah swt dengan tegas menyatakan bahwa salah satu yang menghalangiNya untuk mengazab sesuatu kaum, adalah bila mereka adalah orang-orang yang melakukan perbaikan (mushlihun) :

"Apakah (orang-orang kafir itu sama dengan) orang-orang yang ada mempunyai bukti yang nyata (Al Qur'an) dari Tuhannya, dan diikuti pula oleh seorang saksi (Muhammad) dari Allah dan sebelum Al Qur'an itu telah ada Kitab Musa yang menjadi pedoman dan rahmat?. Mereka itu beriman kepada Al Qur'an. Dan barangsiapa di antara mereka (orang-orang Quraisy) dan sekutu-sekutunya yang kafir kepada Al Qur'an, maka nerakalah tempat yang diancamkan baginya, kerana itu janganlah kamu ragu-ragu terhadap Al Qur'an itu. Sesungguhnya (Al Qur'an) itu benar-benar dari Tuhanmu, tetapi kebanyakan manusia tidak beriman".(QS Hud:17)

Lalu, bagaimana caranya untuk menjadi penolong agama Allah?

Ia bukanlah sesuatu yang sukar, hanya tinggal sejauh mana persiapan kita untuk mahu dan mampu menjadi penolong agama Allah?

Jawaban kepada pertanyaan ini penting untuk kita ketahui kerana fakta Sirah Rasulullah saw menunjukkan bahwa penolong agama Allah itu berbeza-beza meliputi tiga kategori :

PERTAMA : AKTIVIS PEKERJA.

Mereka adalah kategori yang bersedia menjadi aktivis pekerja bagi sebuah perjuangan dakwah.

Orang-orang seperti ini secara tulus membina diri mereka lalu menyerahkan diri mereka sepenuh hati untuk menolong dan menegakkan agama Allah.

Yang paling menonjol dari ciri-ciri penolong golongan ini adalah :

Mereka melakukan transaksi hidup dan perjuangannya dengan Allah, meskipun dalam amal, ia berjuang bersama saudara-saudaranya seaqidah.

Sifat mereka boleh disemak dari firman Allah swt :

"Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari ridha Allah. Dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambaNya. " (QS Al-Baqarah : 207)

Dalam catatan perjuangan Rasulullah saw, ramai contoh aktivis pekerja dan penolong dari kategori tersebut.

Betapa banyak penghargaan-penghargaan yang terhormat yang diberikan oleh Allah swt kepada para aktivis pekerja ini yang diabadikan di dalam Al-Qur'an :

"Sesungguhnya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka…" (QS Al-Fath : 10)

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh…" (QS At Taubah : 111)

"Di antara orang-orang mukmin ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Maka, di antara mereka ada gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu. Dan mereka sedikitpun tidak mengubah (janjinya)." (QS Al-Ahzab : 23)

KEDUA : AKTIVIS PENDUKUNG.

Kelompok kedua ini adalah orang-orang yang mendukung perjuangan Islam dan menolong agama Allah namun, keterikatan dirinya masih di tingkatan lebih bawah sedikit dari para aktivis pekerja.

Dalam sejarah perjuangan Rasulullah saw, ramai juga orang yang menerima Islam dan mendukung perjuangan Rasulullah saw, meskipun tingkatannya tidak sehebat para aktivis pekerja.

Fakta ini diceritakan sendiri oleh Al-Qur'an :

"Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwa mereka. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk dengan satu darjat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar." (QS An-Nisa' : 95)

Ayat di atas nyata sekali menjelaskan adanya aktivis pekerja bagi Islam dan ada juga yang menjadi aktivis pendukung sahaja dengan balasan dan ganjaran yang berbeza-berbeza.

KETIGA : PESIMPATI.

Ertinya, ada orang-orang yang kemampuannya menolong agama Allah hanya sampai kepada tingkatan orang yang bersimpati dengan perjuangan Islam.

Orang-orang seperti ini dalam Islam tidak ditolak peranannya kerana mungkin sahaja mereka tidak dapat memberi sumbangan yang luar biasa bagi perjuangan Islam.

Di zaman Rasulullah saw, ada orang-orang yang tidak dapat menjadi aktivis pekerja bagi perjuangannya, namun mereka tidak disingkirkan dari arus perjuangan, apalagi dianggap orang buangan.

Ini sepertimana yang tercatat dalam sebuah kisah seorang wanita tukang sapu di Masjid Nabawi. Suatu hari Rasulullah saw tidak menemui wanita tukang sapu itu seperti biasanya. Baginda segera bertanya kepada para sahabat dan ternyata wanita itu telah meninggal dunia.

Rasulullah saw merasa hairan dan tertanya-tanya mengapa baginda tidak diberitahu. Abu Bakar ra memberi alasan bahwa barangkali para sahabat menganggapnya dia orang biasa sahaja.

Akhirnya Rasulullah saw meminta ditunjukkan kubur wanita itu dan di sanalah Rasulullah saw melakukan solat ghaib. Peristiwa inilah yang diambil oleh para ulama' fiqh yang dijadikan salah satu dalil tentang dianjurkannya solat ghaib.

Perkara yang serupa juga berlaku kepada orang-orang miskin di Makkah yang dengan tulus menerima seruan dakwah Rasulullah saw.

Umayyah bin Khalaf pernah mengajak Rasulullah saw untuk mengusir sahabat-sahabat yang miskin itu agar boleh mendekatkan tokoh-tokoh besar Quraisy kepada Rasulullah saw. Perkara serupa juga dilakukan oleh Umayyah bin Hisham apabila beliau berkata :

"Jika kami datang, hendaknya orang-orang ini (menunjuk kepada sahabat yang miskin) dikeluarkan dan baru kami dipersilakan masuk."

Namun Allah swt segera menurunkan ayatnya :

"Dan bersabarlah kamu bersama-sama orang-orang yang menyeru Rabbnya di pagi dan senja hari kerana mengharap ridhaNya. Dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharap perhiasan kehidupan dunia ini. Dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya, dan adalah keadaannya melewati batas." (QS Al-Kahfi : 28)

Wilayah para pesimpati dakwah sangat luas. Bahkan boleh sampai kepada golongan bukan Islam sekalipun. Di zaman Rasulullah saw, ada sebuah kabilah yang semuanya kafir, tetapi mereka menjadi pemberitahu berita kepada Rasulullah saw dalam menghadapi kaum musyrikin Quraisy.

CONTOH 1 :

Dalam kisah hijrah Rasulullah saw, ada `Amir bin Fuhairah yang dibayar oleh Rasulullah saw untuk menjadi penunjuk jalan.

CONTOH 2 :

Di Makkah ada Muth'im bin `Aadi, kafir Quraisy yang menjadi penjamin Rasulullah saw ketika masuk ke Makkah sepulangnya Rasulullah saw dari berdakwah ke Thaif.

CONTOH 3 :

Selain dari dua contoh di atas, bapa saudara Rasulullah saw iaitu Abu Talib yang mati dalam keadaan kafir pun memberi saham yang besar bagi perjuangan Rasulullah saw.

Jelaslah sudah bahwa untuk menjadi penolong agama Allah boleh dipilih siapa sahaja meskipun dalam pilihan yang berbeza. Perbezaan itu bukan berdasarkan sistem kasta, tapi ianya adalah sunnatullah kerana tabiat manusia sendiri berbeza-beza, kemampuannya pun berbeza pula.

Ada yang layak menjadi aktivis pekerja, ada yang cukup baik menjadi aktivis pendukung dan ada pula yang hanya mampu menjadi pesimpati.

Selain itu, tuntunan amal dakwah pun berbeza-beza. Kadang-kadang ia memerlukan :

  1. Ketajaman lisan.
  2. Wang yang banyak.
  3. Tenaga dan fikiran.
  4. Waktu.
  5. Keberanian untuk mati di jalan agama ini.
  6. Pengorbanan besar lainnya.

Alasan lain adalah ujian dan cobaan terhadap amal dakwah juga berbeza-beza.

  1. Lain tempat, lain pula tentangannya.
  2. Lain keadaan, lain pula halangannya.
  3. Lain zaman, lain pula rintangannya.

Rasulullah saw sendiri pernah berkata kepada para sahabat :

"Sesungguhnya di belakang kamu ada hari-hari yang menuntut kesabaran. Bagi mereka yang berpegang teguh seperti kamu, akan mendapat pahala lima puluh kali kamu." Para sahabat bertanya, "Lima puluh kali dari mereka ya Rasulullah?" "Tidak, tapi lima puluh kali dari kamu," jawab Rasulullah saw. (HR Tirmizi dan dihasankannya)

Seruan untuk menjadi penolong agama Allah itu telah lama berkumandang :

"Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penolong-penolong (agama) Allah…" (QS As Shaff : 14)

Oleh yang demikian, setiap muslim, setiap pendakwah dan setiap organisasi dakwak mesti mengelola diri sendiri dan juga umat ini dengan baik agar lahir penolong-penolong agama Allah yang :

  1. Handal.
  2. Tulus.
  3. Mempunyai semangat kerja yang tinggi.

Jangan biarkan agama dan dakwah ini :

  1. Kehilangan penolongnya.
  2. Kehabisan aktivisnya.

Kian hari seruan itu kian bergema. Maka sambutlah dan jadilah aktivis pekerja, pendukung atau hanya pesimpati dakwah dan jangan jadi yang keempat iaitu pengkhianat dan penghancur agama Allah swt, Nauzubillah.

Ya Allah, jadikanlah kami penolong-penolong agamaMu sepertimana 'Al Hawariyyuun' berkata kepada Nabi Isa as dan juga bagaimana para sahabat berbai'ah setia kepada Rasulullah saw di bawah pohon di Hudaibiyah untuk tetap menolong agama dan RasulMu. Sesungguhnya kami memahami bahwa setiap amal kami dalam membantu dan memperteguhkan agamaMu akan diberi balasan yang setimpal di akhirat nanti.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS


0

Kesatuan Fikir Dan Zikir

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Rasulullah saw bersabda :

"Berfikirlah kamu tentang ciptaan Allah, dan janganlah kamu berfikir tentang Zat Allah." (HR Abu Nu' aim)

Menurut Syaikh Nashiruddin Al-Albani dalam kitabnya `Shahihul Jami'ush Shaghir `dan `Silsilatu Ahadits Ash-Shahihah', hadis di atas adalah berdarjat hasan.

Hadits ini berbicara tentang salah satu ciri khas manusia yang membezakanya dari makhluk yang lain, bahwa manusia adalah makhluk yang berfikir.

Dengan kemampuan berfikir itulah manusia boleh meraih berbagai :

  1. Kemajuan.
  2. Kemanfaatan.
  3. Kebaikan.

Namun, sejarah juga mencatat bahwa tidak sedikit manusia yang mengalami kesesatan dan kebinasaan akibat berfikir.

Oleh kerana itu, Rasulullah saw menghendaki kita, kaum muslimin, untuk mempunyai budaya berfikir yang akan dapat menghantarkan kita kepada kemajuan, kemanfaatan, kebaikan, ketaatan, keimanan, dan ketundukan kepada Allah Ta'ala.

Agar tujuan itu tercapai, Rasulullah saw memberi petunjuk-petunjuk agar kita tidak salah dalam berfikir.

Rasulullah saw memerintahkan kita untuk berfikir mengenai makhluk ciptaan Allah swt. Baginda melarang kita berfikir tentang Zat Allah kerana kita tidak akan mampu menjangkaunya, dan berfikir tentang Zat Allah boleh menghantarkan kita kepada kesesatan dan kebinasaan.

KEUTAMAAN BERFIKIR

Setidak-tidaknya ada empat keutamaan berfikir, iaitu:

PERTAMA : ALLAH MEMUJI ORANG-ORANG YANG SENTIASA BERFIKIR DAN BERZIKIR DALAM SETIAP SITUASI DAN KEADAAN.

Ini dinyatakan secara khusus oleh Allah swt dalam Al-Qur'an dengan firmannya :

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keaadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka." (QS Ali Imran : 190 – 191)

Al Ustaz Sa'id Hawa dalam kitabnya, `Al-Mustakhlash Fi Tazkiyatil Anfus' berkata :

"Dari ayat ini kita memahami bahwa kemampuan akal tidak akan terwujud kecuali dengan perpaduan antara zikir dan fikir pada diri manusia. Apabila kita mengetahui bahwa kesempurnaan akal bererti kesempurnaan seorang manusia, maka kita boleh memahami peranan penting zikir dan fikir dalam menyucikan jiwa manusia. Oleh kerana itu, para ahli suluk yang berusaha mendekatkan diri kepada Allah sentiasa memadukan antara zikir dan fikir di awal perjalanannya menuju Allah. Sebagai contoh, di saat berfikir tentang berbagai perkara, mereka mengiringinya dengan tasbih, tahmid, takbir dan tahlil."

KEDUA : BERFIKIR TERMASUK AMAL YANG TERBAIK DAN BOLEH MENGUNGGULI IBADAH.

Ada atsar yang diriwayatkan oleh Ibnu Hibban berbunyi :

"Berfikir sesaat lebih utama daripada ibadah setahun."

Kenapa begitu?

Ini adalah kerana, berfikir boleh memberi manfaat-manfaat yang tidak mampu dihasilkan oleh suatu ibadah yang dilakukan selama setahun.

Abu Darda', seorang sahabat yang terkenal sebagai ahli abid pernah ditanya tentang amalan yang paling utama, ia menjawab, "Tafakur" (berfikir).

Dengan tafakur, seseorang boleh :

  1. Memahami sesuatu hingga kepada hakikatnya.
  2. Mengerti manfaat dari yang membahayakan.

Dengan tafakur, kita boleh :

  1. Melihat potensi bahaya hawa nafsu yang tersembunyi di dalam diri kita.
  2. Mengetahui tipu daya syaitan.
  3. Menyedari pujuk rayu duniawi.

KETIGA : BERFIKIR BOLEH MENGHANTARKAN KITA KEPADA KEMULIAAN DUNIA DAN AKHIRAT.

Ka'ab bin Malik berkata :

"Barangsiapa menghendaki kemuliaan akhirat, maka hendaklah ia memperbanyakkan 'tafakur' (berfikir)."

Hatim menambah :

"Dengan merenungi perumpamaan, bertambahlah ilmu pengetahuan; dengan mengingati nikmat Allah, bertambahlah kecintaan kepadaNya; dan dengan bertafakur, bertambahlah ketakwaan kepadaNya."

Imam Syafi'e menegaskan sebagaimana yang dinyatakan di dalam kitab `Mau'izhatul
Mu'minin' :

"Milikilah kepandaian berbicara dengan banyak berdiam, dan milikilah kepandaian dalam mengambil keputusan dengan berfikir."

KEEMPAT : BERFIKIR ADALAH PANGKAL SEGALA KEBAIKAN.

Ibnul Qayyim berkata di dalam kitabnya `Miftah Darus Sa'adah' :

"Berfikir akan membuahkan pengetahuan, pengetahuan akan melahirkan perubahan keadaan yang terjadi pada hati, perubahan keadaan hati akan melahirkan kehendak, kehendak akan melahirkan amal perbuatan.

Jadi, berfikir adalah asas dan kunci semua kebaikan. Hal ini boleh menunjukkan kepada kita tentang keutamaan dan kemuliaan tafakur dan bahwasanya 'tafakur' termasuk amalan hati yang paling utama dan bermanfaat sehingga dikatakan, `Tafakur sesaat lebih baik daripada ibadah setahun'.

Berfikir boleh mengubah dari :

  1. Kelalaian menuju kesedaran.
  2. Perkara-perkara yang dibenci Allah menuju perkara-perkara yang dicintaiNya.
  3. Cita-cita dan keserakahan menuju zuhud dan qana'ah.
  4. Penjara dunia menuju keluasan akhirat.
  5. Kesempitan kejahilan menuju keluasan ilmu pengetahuan.
  6. Penyakit syahwat dan cinta kepada dunia menuju kesembuhan ruhani dan pendekatan diri kepada Allah.
  7. Bencana buta, tuli dan bisu menuju nikmat penglihatan, pendengaran dan pemahaman tentang Allah.
  8. Berbagai penyakit syubhat menuju keyakinan yang menyejukkan hati dan keimanan yang mententeramkan.

BUAH DARI BERFIKIR

PERTAMA : KITA AKAN MENGETAHUI HIKMAH DAN TUJUAN PENCIPTAAN SEMUA MAKHLUK DI LANGIT DAN DI BUMI SEHINGGA MENAMBAH KEIMANAN DAN RASA SYUKUR.

"Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka? Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya, kebanyakan di antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya." (QS Ar-Rum : 8)

KEDUA : KITA BOLEH MEMBEZAKAN MANA YANG BERMANFAAT SEHINGGA BERSEMANGAT UNTUK MERAIHNYA DAN MANA YANG BERBAHAYA HINGGA BERUSAHA MENGHINDARINYA.

"Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: "Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya". dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: " yang lebih dari keperluan." Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu supaya kamu berfikir." (QS Al-Baqarah : 219)

KETIGA : KITA BOLEH MEMILIKI KEYAKINAN YANG KUAT MENGENAI SESUATU DAN MENGHINDARI DIRI DARI SIKAP IKUT-IKUTAN TERHADAP PENDAPAT YANG BERKEMBANG.

"Katakanlah: "Sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepadamu suatu hal sahaja, iaitu supaya kamu menghadap Allah (dengan ikhlas) berdua-dua atau sendiri-sendiri; kemudian kamu fikirkan (tentang Muhammad) tidak ada penyakit gila sedikitpun pada kawanmu itu. Dia tidak lain hanyalah pemberi peringatan bagi kamu sebelum (menghadapi) azab yang keras. (QS Saba' : 46)

KEEMPAT : KITA BOLEH MEMPERHATIKAN HAK-HAK DIRI KITA UNTUK MENDAPATKAN KEBAIKAN SEHINGGA TIDAK HANYA BERUSAHA MEMPERBAIKI ORANG LAIN DAN LUPA PADA DIRI SENDIRI.

"Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al-Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berfikir? (QS Al-Baqarah : 44)

KELIMA : KITA BOLEH MEMAHAMI BAHWA AKHIRAT ITU LEBIH UTAMA DAN DUNIA HANYA WASILAH UNTUK MEMBANGUN KEBAHAGIAAN AKHIRAT.

"Kami tidak mengutus sebelum kamu, melainkan orang laki-laki yang Kami berikan wahyu kepadanya di antara penduduk negeri. Maka tidakkah mereka bepergian di muka bumi lalu melihat bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka (yang mendustakan Rasul), dan sesungguhnya kampung akhirat adalah lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memikirkannya? (QS Yusuf :109)

"Dan apa sahaja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka Apakah kamu tidak memahaminya?" (QS Al-Qashash : 60)

KEENAM : KITA BOLEH MENGHINDARI DIRI DARI KEBINASAAN YANG PERNAH MENIMPA ORANG-ORANG SEBELUM KITA.

"Maka apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi sehingga mereka dapat memperhatikan bagaimana kesudahan orang-orang sebelum mereka; Allah telah menimpakan kebinasaan atas mereka dan orang-orang kafir akan menerima (akibat-akibat) seperti itu." (QS Muhammad : 10)

KETUJUH : BOLEH MENGHINDARI DIRI DARI SIKSA NERAKA KERANA IA MEMAHAMI DAN MENGAMALKAN AJARAN AGAMA DAN MENINGGALKAN KEMAKSIATAN DAN DOSA-DOSA, TERUTAMA SYIRIK.

"Dan mereka berkata, "Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala". (QS Al-Mulk : 10)

"Ah (celakalah) kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah. Maka Apakah kamu tidak memahami? (QS Al-Anbiyaa' : 67)

BATASAN BERFIKIR

Imam Al-Ghazali berkata :

"Ketahuilah bahwa semua yang ada di alam semesta, selain Allah, adalah ciptaan dan karya Allah Ta'ala. Setiap atom dan zarah apapun memiliki keajaiban dan keunikan yang menunjukkan kebijaksanaan, kekuasaan dan keagungan Allah Ta'ala. Mengira semuanya adalah sesuatu yang mustahil, kerana seandainya lautan adalah tinta untuk menuliskan semua itu niscaya akan habis sebelum menuliskan sepersepuluhnya sahaja dari semua ciptaan dan karyaNya."

Jadi, tafakur adalah ibadah yang bebas dan terlepas dari ikatan segala sesuatu kecuali satu ikatan saja, iaitu 'tafakur' mengenai Zat Allah.

Saat berfikir bagi seorang muslim sebenarnya adalah keadaan di mana ia sedang berusaha untuk :

  1. Meningkatkan ketaatan.
  2. Menghentikan kemaksiatan.
  3. Menghancurkan sifat-sifat yang boleh merosakkan.
  4. Menumbuhkan sifat-sifat yang membina yang ada dalam dirinya.

Berhasil atau tidaknya perkara ini untuk dicapai sangat dipengaruhi oleh banyak faktor, di antaranya:

  1. Kedalaman ilmu.
  2. Konsentrasi fikiran.
  3. Keadaan emosi dan rasional.
  4. Faktor lingkungan.
  5. Tingkat pengetahuan tentang objek tafakur.
  6. Teladan dan pergaulan.
  7. Hakikat terhadap sesuatu.
  8. Faktor kebiasaan.

KENAPA KITA DILARANG BERFIKIR MENGENAI ZAT ALLAH SWT?

Setidak-tidaknya ada dua sebab, iaitu:


PERTAMA : KITA TIDAK AKAN SANGGUP MENJANGKAU KADAR KEAGUNGANNYA.

Allah swt tidak terikat dengan ruang dan waktu.

Abdullah bin Mas'ud berkata :

"Bagi Tuhanmu tidak ada malam, tidak pula siang. Cahaya seluruh langit dan bumi berasal dari cahaya wajahNya dan Dialah cahaya langit dan bumi. Pada hari kiamat, ketika Allah datang untuk memberikan keputusan, bumi akan tenang oleh cahayaNya."

Firman Allah swt :

"(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan- pasangan (pula), dijadikanNya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dialah yang Maha Mendengar dan Melihat. (QS Asy-syuuraa : 11)

"Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala yang kelihatan; dan Dialah yang Maha Halus lagi Maha mengetahui." (QS Al-An'am : 103)

Ibnu Abbas berkata :

"Zat Allah terhalang oleh tirai sifat-sifatNya dan sifat-sifatNya terhalang oleh tirai karya-karyaNya. Bagaimana kamu boleh membayangkan keindahan Zat yang ditutupi dengan sifat-sifat kesempurnaan dan diselimuti oleh sifat-sifat keagungan dan kebesaran."

KEDUA : KITA AKAN TERJERUMUS KE DALAM KESESATAN DAN KEBINASAAN.

Memperlakukan hukum Al Khalik terhadap makhluk ini adalah sikap berlebihan. Itulah yang terjadi di kalangan kaum Rafidhah terhadap Ali ra. Sebaliknya, memperlakukan hukum makhluk terhadap Al Khalik ini adalah suatu sikap `taqshir'. Perbuatan ini dilakukan oleh aliran sesat musyabbihah yang mengatakan Allah memiliki wajah yang sama dengan makhluk, kaki yang sama dengan kaki makhluk dan seterusnya. Semoga kita mampu terselamat dari kesesatan yang seperti ini.

Ya Allah, jadikanlah kami orang-orang yang sentiasa berfikir dan berzikir kepadaMu kerana kami memahami bahwa berfikir dapat membuka minda kami ke suatu ufuk yang lebih luas manakala berzikir dapat mengangkat jiwa kami naik ke tempat yang tinggi yang berdekatan denganMu. Tetapkanlah kami dalam keadaan berfikir dan berzikir dalam apa keadaan sekalipun sehingga ketenangan sentiasa hadir di dalam jiwa kami.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS


0

Membentuk Diri Menjadi Wali Allah

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Kebanyakan manusia ingin mengetahui tentang bagaimana orang lain menilai mereka. Namun, amat sedikit sekali yang ingin mengetahui tentang bagaimana Allah menilai mereka.

Apakah Allah menerima amalan-amalan kita?

Apakah kita telah mengetahui bagaimana Allah menilai amalan-amalan kita?

Ada sebuah Hadits Qudsi dalam sahih Bukhari yang menjelaskan tentang bagaimana seseorang dikatakan telah mencapai keridhaan dan kecintaan Allah Yang Maha Kuasa.

Sebelum itu, adalah amat baik jika kita dapat memahami dahulu perbezaan antara Hadits Qudsi dan Hadits Nabawi.

Hadits Nabawi adalah perkataan yang diriwayatkan oleh Nabi saw,

Manakala,

Hadits Qudsi pula adalah pernyataan dari perkataan Nabi tentang apa yang Allah firmankan.

Jadi kata-kata (dari hadits Qudsi) adalah dari Nabi saw akan tetapi maknanya dari Allah swt.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah saw bersabda :

"Allah swt berfirman : "Barangsiapa yang menunjukkan permusuhan dengan Wali-Ku maka Aku menyatakan perang dengannya."

'AL WALI' ADALAH INDIVIDU YANG DICINTAI OLEH ALLAH SWT.

Sambungan hadist tersebut adalah :

"….Tidaklah hambaKu mendekatiKu dengan suatu pekerjaan yang lebih Aku sukai daripada dia mengerjakan apa yang Aku telah fardhukan ke atasnya. Dan sentiasalah hambaKu mendekatkan dirinya kepadaKu dengan melakukan yang sunat sehingga Aku cinta kepadanya. Ketika Aku mencintainya, Aku akan menjadi pendengarannya yang ia mendengar dengannya, menjadi penglihatannya yang ia melihat dengannya, menjadi tangannya yang ia bergerak dengannya dan menjadi kakinya yang ia berjalan dengannya. Dan sesungguhnya, jika ia meminta kepadaKu, niscaya Aku berikan kepadanya; Dan sesungguhnya, jika ia memohon perlindungan kepadaKu niscaya Aku berikan perlindungan kepadanya." (HR Bukhari)

Hadits ini membahas banyak persoalan, tetapi ianya menjadi penting ketika Allah swt berfirman,

"Barangsiapa menunjukkan permusuhan dengan Wali-Ku maka Aku menyatakan perang dengannya."

Wali Allah sangat tinggi darjatnya di sisi Allah. Atas sebab inilah jika ada sesiapa yang memusuhi Wali-Wali Allah iaitu mukmin yang bertaqwa maka itu bererti ia memusuhi Allah dan Allah istiharkan perang kepada orang tersebut.

Setelah Allah swt menjelaskan amaranNya terhadap orang yang memusuhi dan membenci WaliNya, lalu seterusnya Allah menyebut pula beberapa sifat yang dimiliki oleh WaliNya yang kerana sifat-sifat itulah menjadikan mereka hampir denganNya.

Disebabkan pernyataan Allah yang tegas itulah, ianya menjadi penting untuk kita mengetahui siapakah 'Wali Allah' yang dimaksudkan itu dan apakah erti 'Wali' itu sendiri.

'AL WALI' ADALAH  ORANG YANG DEKAT KEPADA ALLAH SWT.

Wali menurut bahasa ertinya 'qarib' yakni dekat. Jadi Wali Allah (kekasih Allah) ialah orang yang sentiasa bertaqarrub (mendekatkan dirinya) kepada Allah swt.

Bagaimanakah seseorang boleh dekat dengan Allah?

Caranya ialah dengan :

  1. Memenuhi kewajiban-kewajiban dan tugas-tugas yang Allah perintahkan.
  2. Menjauhkan diri dari apa yang Allah larang.

Jadi apabila sahaja kita mendengar perkataan "Waliyullah atau Auliyaa' Allah" (bentuk jamak), ianya menunjukkan kepada orang yang dekat kepada Allah dan orang yang dekat kepada Allah adalah orang yang :

  1. Sempurna dalam melaksanakan tanggungjawab yang diperintahkan.
  2. Sentiasa berbicara tentang kebenaran.

Di atas dasar itulah, Imam An Nawawi mengertikan 'Wali Allah' disini ialah orang yang beriman (mukmin).

Jadi mukmin yang :

  1. Tekun beribadat lagi tabah dalam mentaati Allah.
  2. Melaksanakan suruhanNya dan menjauhkan dirinya daripada maksiat.
  3. Tidak terlalu mementingkan kesedapan duniawi.

Mereka inilah yang disebut dengan 'Wali Allah'.

'Wali Allah' ada pada setiap masa dan zaman tetapi mereka agak susah untuk dikenal pasti.

Jadi "wali" adalah "Al Qareeb" iaitu orang yang dekat kepada Allah dan "kaafir"
(orang yang tidak beriman) adalah "Al Ba'eed" iaitu orang yang jauh dari Allah.

Wali adalah orang yang dekat dengan kasih sayang Allah dan ampunanNya manakala orang kafir adalah orang yang jauh dari kasih sayang dan ampunanNya.

Allah swt berfirman :

"Katakanlah : "Al-Qur'an itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang yang beriman. Dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedang Al Qur'an itu suatu kegelapan bagi mereka. Mereka itu adalah (seperti) orang –orang yang dipanggil dari tempat yang jauh." (QS Fusshilat : 44)

Allah swt berfirman :

"Sekali-kali jangan, janganlah kamu patuh kepadanya; dan sujudlah dan dekatkanlah (dirimu kepada Tuhan). (QS Al `Alaq :19)

Jadi Allah swt menginginkan kita untuk mendekatkan diri kepadaNya, bukan kepada orang-orang kafir, orang-orang Musyrik dan mereka-mereka yang mengambil hukum selain hukum Allah.

'AL WALI' ADALAH  MEREKA YANG SALING MENGASIHI KERANA ALLAH SWT

Golongan inilah yang cuba dijelaskan oleh Rasulullah saw kepada Saidina Umar Ibnu Al Khattab ra dalam dialog mereka :

Rasulullah saw berkata :

Para Nabi dan para syuhada' akan cemburu kepada segolongan hamba Allah kelak di akhirat kerana kedudukan mereka yang tinggi di sisi Allah padahal mereka bukan para Nabi.

Umar bertanya : Siapakah mereka wahai Rasul?

Rasululullah saw menjawab :

Mereka ialah satu kaum yang saling mengasihi sesama mereka semata-mata kerana Allah, bukan kerana hubungan silaturrahim atau kerana harta. Demi Allah, sesungguhnya wajah mereka bercahaya, mereka memiliki beberapa mimbar yang bercahaya. Mereka tidak takut di kala manusia lain merasa takut, dan mereka tidak sedih di kala manusia lain merasa sedih. Lalu Rasulpun membaca ayat 62-63 dari surah Yunus :

"Ingatlah, sesungguhnya Wali-Wali Allah itu tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Iaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertaqwa. (QS Yunus : 62-63)

Seseorang itu dikatakan seorang 'wali' dari 'Auliyaa'Allah' apabila :

  1. Ia berbicara tentang kebenaran.
  2. Ia menyeru kepada kebaikan.
  3. Ia mencegah kemungkaran.
  4. Ia berjihad di jalan Allah.
  5. Ia menegakkan Agama Allah.
  6. Ia memikul dan meneruskan amanah dan risalah para nabi dan rasul.

Semua hamba Allah adalah sama, akan tetapi Allah meninggikan mereka yang memiliki ketaqwaan yang lebih (Takut terhadapNya) .

Allah swt berfirman :

"Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal, sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang-orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal." (QS Al Hujuraat : 13)

Junaid Al Baghdadi pernah ditanya,

"Apakah wali adalah orang yang berjalan di atas bumi?"

Beliau menjawab, "Tidak."

"Apakah orang yang berjalan di atas air?"

Beliau menjawab lagi "Tidak."

Lalu beliau menambah,

"Wali adalah orang yang kamu lihat di tempat yang halal (memenuhi kewajibannya) dan kamu tidak menemuinya di tempat yang haram. Sesuatu yang membuat kamu dekat kepada Allah akan membuatmu merasa tinggi, tenang, gembira dan beruntung".

Oleh kerana itu, Wali berada di tempat yang Allah menginginkannya berada dan tidak ada dari tempat yang Allah tidak inginkan dia berada di sana.

'AL WALI' ADALAH  MEREKA YANG BERIMAN DAN BERTAQWA

Berdasarkan huraian ayat-ayat Al Qur'an dan hadis Nabi saw di atas dapatlah disimpulkan bahwa syarat utama untuk menjadi 'Wali Allah' ialah :

  1. Iman.
  2. Taqwa.

Kasih sayangNya terbuka kepada setiap orang. Peliharalah diri kita untuk memenuhi kewajiban-kewajiban yang difardhukan dan jauhkan diri kita dari apa yang Allah larang kerana hal ini akan menyebabkan kita menjadi salah seorang dari 'Auliyaa' Allah'.

Allah swt berfirman :

"Ingatlah sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Iaitu) orang-orang yang beriman dan mereka sentiasa bertakwa,. Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan (dalam kehidupan) di akhirat. Tidak ada perubahan bagi kalimat-kalimat (janji-janji) Allah. Yang demikian itu adalah kemenangan yang besar." (QS Yunus : 62-64)

'AL WALI' ADALAH  PENOLONG AGAMA ALLAH SWT.

Orang yang menolong agama (Deen) Allah adalah 'Auliyaa'-Nya' dan Allah berjanji untuk menolong mereka dan menjadikan mereka teguh dalam pendiriannya.

"Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. " (QS Muhammad : 7)

Jika kita menegakkan perintah Allah bererti kita menolong agamaNya, kemudian Dia (Allah) akan menolong kita. Apbila manusia memenuhi perintah Allah, maka akan diberikan kekuasaan oleh Allah terhadap DeenNya di muka bumi.

Allah tidak memerlukan pertolongan kita, namun, jika kita menolong DeenNya maka Dia (Allah) akan menolong kita.

Mudah untuk mengatakan, "Satu juta ringgit" akan tetapi tidak mudah sebenarnya mengumpulkan wang sejumlah itu.

Begitu juga sebagai perbandingan bahwa amat mudah untuk menyebut, "waliyullah" akan tetapi menjadi 'wali Allah' adalah sesuatu yang berbeza.

Tingkatan atau kedudukan tertinggi dalam makna perkataan ini adalah menjadi "Abdullah" (hamba Allah), bukan menjadi seorang doktor, jurutera, ahli politik atau sesuatu yang lain.

Kehormatan tertinggi serta memiliki hak-hak yang istimewa hanya mampu diraih apabila ia mencapai keridhaan Allah bukan tingkatan PhD, Degree atau Diploma.

Tidak akan menjadi hamba yang dekat dengan Allah kecuali kerana dia memenuhi apa sahaja yang Allah wajibkan ke atasnya untuk dilakukan seperti :

  1. Menegakkan solat.
  2. Membayar zakat.
  3. Memberi nasihat kepada sesama muslim.
  4. Menyeru kepada kebaikan.
  5. Melarang keburukan.
  6. Berjihad dan berusaha untuk menentang hukum-hukum buatan manusia dan
    perlakuan syirik.
  7. Mengajar manusia tentang Islam.
  8. Berjuang untuk mengembalikan semula khilafah yang telah hilang.
  9. Membantu mereka yang memerlukan.

dan berbagai kewajiban lain.

Jadi, jika kita melakukan yang 'fardhu' (wajib) maka kita akan menjadi orang yang dekat kepada Allah dan jika kita gagal mengerjakannya, maka Allah akan menghukum kita.

Jika kita telah mengerjakan kewajiban-kewajiban yang telah ditentukan, setelah itu kita mengerjakan pula amalan-amalan 'Nawafil' (sunat-sunat) , maka inilah yang akan membuatkan kita lebih dekat kepada Tuhan kita.

Orang yang menjadi 'wali Allah' akan dilindungi oleh Allah swt. Allah akan menjadikan ia kebal terhadap bisikan syaitan di mana :

  1. Allah akan mencegah pendengarannya dari mendengar sesuatu yang dilarang.
  2. Allah akan mencegah matanya dari melihat apa-apa yang terlarang.
  3. Allah akan mencegah lisannya dari kata-kata yang buruk.
  4. Allah akan mencegah perbuatannya dari mengerjakan sesuatu yang haram.

Inilah yang dimaksudkan oleh hadist :

"… Dan ketika Aku mencintainya, maka Aku akan menjadi pendengarannya yang ia mendengar dengannya, penglihatannya yang ia melihat dengannya, tangannya yang ia bergerak dengannya dan kakinya yang ia berjalan dengannya…"

Oleh itu marilah kita lakukan yang 'fardhu' dan tambah dengan yang 'sunat' serta jauhi yang 'haram' maka dengan itu kita akan dicintai oleh Allah swt dan menjadi salah seorang dari 'Auliyaa'Nya', InsyaAllah.

Ya Allah, jadikanlah kami wali-waliMu yang sentiasa menolong, membantu dan mengukuhkan DeenMu di muka bumi ini. Berilah perlindunganMu kepada kami agar setiap anggota tubuh badan kami serta hati kami akan terhindar dari bisikan dan hasutan syaitan sehingga kami menjadi orang-orang yang dekat denganMu, dicintai olehMu dan berhak mendapat  pertolonganMu.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS


0

Resepi Penyembuh Penyakit Batin

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Hasan Al-Bashri seorang ulama' terkemuka yang berasal dari Bashrah, Iraq menyaksikan seorang pemuda datang kepada seorang doktor yang menanyakan perkara berikut :

Wahai doktor, apakah tuan memiliki resepi atau ubat mujarab yang boleh menghapuskan dosa-dosa dan menyembuhkan penyakit hati?

Doktor itu menjawab : Ya!

Pemuda itu berkata lagi : Berikan pada saya resepi mujarab itu!

Doktor berkata : "Ambillah sepuluh bahan pelebur dosa itu :

SEPULUH BAHAN PELEBUR DOSA

PERTAMA :

Ambillah akar pohon rasa 'fakir' dan berhajat kepada Allah bersama dengan akar kerendahan hati yang tulus dan ikhlas kepada Allah.

KEDUA :

Jadikan 'taubat' sebagai campurannya.

KETIGA :

Lalu masukkan ia dalam wadah 'ridha' atas semua ketentuan dan takdir Allah.

KEEMPAT :

Campurkan dengan campuran 'qana'ah' rasa puas dengan apa yang telah Allah berikan kepada kita.

KELIMA :

Masukkan dalam kuali 'takwa'.

KEENAM :

Tuangkan ke dalamnya air 'rasa malu'.

KETUJUH :

Lalu didihkanlah dengan api 'cinta'.

KELAPAN :

Kemudian masukkan dalam adunan 'syukur'.

KESEMBILAN :

Serta keringkan dengan kipasan 'harap'.

KESEPULUH :

Lalu akhirnya minumlah dengan sendok 'pujian'.

Jika engkau mampu melakukannya pastilah engkau mampu mencegah penyakit dan berbagai ujian samada di dunia mahupun akhirat" jelas doktor itu.

APABILA HILANG RASA FAKIR

Ramai orang yang melakukan dosa dan kesalahan terhadap Allah kerana dia merasa cukup dengan kemampuan dirinya dan seakan-akan tidak lagi memerlukan (rasa fakir) kepada sesiapapun, termasuk pada Yang Maha Kaya.

Dia beranggapan bahwa dirinya mampu melakukan semua perkara dengan :

a.      Kekuatannya.

b.      Kemampuannya.

c.      Potensi dirinya.

d.      Tenaga dirinya.

Dia merasa bahwa semua yang dia dapatkan adalah hasil dari :

1.      Kekuatan fikirannya.

2.      Kemampuan ilmunya.

3.      Kejernihan pengiraannya.

4.      Kematangan perhitungannya.

Inilah yang berlaku kepada Qarun yang angkuh dengan harta yang dimilikinya yang kemudiannya Allah turunkan azab kepadanya dengan ditelankannya dia oleh bumi yang tidak lagi suka pada :

a.      Kecongkakannya.

b.      Kesombongannya.

c.      Keangkuhannya.

yang dipamerkannya sehingga membuatkan bumi merasa marah.

APABILA HILANG RASA RIDHA

Sumber dosa lainnya adalah kerana orang itu 'tidak ridha' dengan apa yang Allah tetapkan pada dirinya.

Sering kali dari bibirnya keluar keluhan dan bahkan kritikan kepada Allah kenapa Allah tidak memberikan yang "terbaik" :

  1. Menurut pandangannya.
  2. Menurut persepsinya.
  3. Menurut pemikirannya.

Dia menyangka bahwa apa yang dia alami ketika ini :

  1. Tidaklah sesuai bagi dirinya.
  2. Tidak patut untuk dirinya.
  3. Tidak layak untuk diterima.

Dia seakan-akan lebih tahu dari Allah Yang Maha Tahu yang mengetahui dengan terperinci semua perkara samada yang baik mahupun yang buruk bagi hambaNya.

Inilah yang berlaku kepada Qabil tatkala menuntut ayahnya agar dia dikahwinkan dengan adik kembarnya padahal Allah swt telah menentukan keputusan yang lain untuknya.

Lambat kembali kepada Allah merupakan penyebab lain dari tidak terhapusnya dosa-dosa yang kita lakukan.

BERTAUBATLAH!

Berlaku mendapan dosa kerana seringkali kita menunda 'taubat' yang sepatutnya kita lakukan dengan cepat.

Padahal Allah swt memerintahkan kita untuk segera merapatkan diri kepada Allah setelah beberapa lama kita telah menjauhinya.

Getarkanlah hati kita semua dengan kesesalan di atas semua kesalahan yang kita lakukan.

Mereka seakan-akan tidak tahu bahwa Allah swt sentiasa menerima taubat hambaNya dan Allah sangat senang dengan taubat mereka.

Ini sebagaimana firman Allah swt :

"Tidakkah mereka mengetahui, bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hambaNya dan menerima sedekah, dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?" (QS At-Taubah : 104)

APABILA HILANG RASA SYUKUR

Rasa tidak puas dengan apa yang Allah berikan pada kita merupakan penyakit kronik yang melahirkan :

1.      Buruk sangka kepada Allah.

2.      Menyangkal kehendak Allah.

3.      Menyalahkan Allah.

Rasa tidak puas dengan kurniaan Allah akan mengecilkan rasa 'syukur' kita kepadaNya dan bahkan satu ketika akan memadamkannya.

APABILA HILANG RASA QANA'AH

Lenyapnya rasa 'qana'ah' di atas segala kurniaanNya akan membuahkan ketamakan dan ketamakan akan melahirkan kezaliman-kezaliman manakala dari kezaliman akan memunculkan kerosakan-kerosakan yang akan menghancurkan susunan kehidupan.

SEMARAKKAN RASA TAKWA

Jika dalam diri kita telah ada rasa kefakiran, rasa ridha dan qana'ah dan taubat maka semangat 'takwa' kepada Allah hendaknya kita pupuk terus menerus dan kita bina dengan saksama.

Ini adalah kerana ketakwaan itu laksana sebuah tanaman yang jika dibina dengan sebaik-baiknya maka dia akan tumbuh subur dan indah dan jika kita biarkan maka ketakwaan itu akan segera layu dan lesu.

Ketakwaan boleh kita sirami dengan dengan :

a.      Rasa takut kepada Allah.

b.      Mengamalkan nilai-nilai Al-Qur'an.

c.      Puas dengan apa yang ada.

d.      Mempersiapkan diri sepenuhnya untuk perjalanan akhir kita iaitu kematian.

Jadikan 'takwa' terus menerus tumbuh, berkembang dan berterusan sampai maut datang menjelang.

KEKUATAN RASA MALU

Hendaknya kita merangsang ketakwaan kita sehingga kita merasa 'malu' untuk melanggar setiap perintah dan larangan Allah samada di khalayak ramai ataupun bersendirian.

"Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam." (QS Ali Imran : 102)

HADIRKAN SEMANGAT CINTA

Ketakwaan kita akan semakin bermakna apabila yang menjadi pendorongnya adalah 'cinta' (mahabbah) kepada Allah.

'Cinta' kepada Allah sepenuh jiwa dan hati yang tidak lagi membuatnya berfikir atau merasa rugi dalam melaksanakan perintah dan anjuranNya.

Semangat cinta yang membakar hatinya akan sentiasa menggerakkannya untuk sentiasa :

1.      Dekat denganNya.

2.      Merapatkan diri kepadaNya.

3.      Giat berusaha untuk mencapai ridha dan kasihNya.

4.      Meminum melalui cawan rahmatNya.

dalam setiap langkah-langkah hidup dan goresan sejarahnya.

Rasa cintanya yang menggelegak kepada Allah akan sentiasa membuatkan :

a.      Hidupnya terasa benar-benar bermakna.

b.      Langkahnya penuh pasti menuju Kekasihnya.

c.      Cawan cintanya sentiasa dipenuhi dengan air mata takwa, ridha, qana'ah, taubat, syukur, tawakkal dan sabar.

TINGGIKAN RASA HARAP

Bagi para pencinta, yang di'harap'kannya bukan lagi dirinya tapi Zat yang dicintainya dan dia :

1.      Larut dalam gelombang kasihNya.

2.      Larut dalam rahmatNya.

3.      Masuk dalam dakapan ridhaNya.

PUJIAN YANG TIADA BATAS

Akhirnya pujian yang setinggi-tingginya hendaklah diangkat kepada Zat yang memang berhak untuk itu.

Oleh yang demikian, ramuan kefakiran kepada Allah adalah :

Taubat + Ridha + Qana'ah + Takwa + Malu + Cinta + Syukur + Harap + Pujian kepada Allah.

Di mana ianya akan membersihkan dosa kita serta mencairkan kesalahan kita.

Yakinlah bahwa resepi ini, selain mampu menghapuskan dosa kita, ia juga akan menambah kesegaran keimanan kita serta menambah tenaga keislaman kita dan memantapkan akar ihsan kita.

Selamat mencuba dan insyaAllah kita akan merasai khasiatnya dengan hasil jiwa yang segar dan jernih serta dosa yang minima setiap hari.

Ya Allah, berilah kemudahan kepada kami untuk kami menggunakan ubat dan resepi dariMu yang cukup berkesan untuk menimbulkan rasa fakir dan bergantung kepadaMu, menghapuskan segala dosa-dosa kami, menambah kesegaran keimanan kami serta memantapkan hakikat ihsan kami terhadapMu.

Ameen Ya Rabbal Alameen

WAS


Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top