Terkini...




0

Ikhlas Sebagai Titik Tolak

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

"Sesungguhnya hari ini adalah satu hari di antara hari-hari Allah, tidak patut diisi dengan kebanggan dan keangkuhan. Ikhlaskanlah jihadmu dan tujulah Allah dengan amalmu kerana hari ini menentukan hari-hari yang akan datang."

Demikianlah kata-kata Khalid bin Al Walid di tengah-tengah berkecamuknya perang Yarmuk.

Perkataan ikhlas sudah begitu kerap kita dengar dalam berbagai kesempatan.

Bagi aktivis dakwah, semestinya ikhlas tidak boleh lagi menjadi sekadar retorik belaka, melainkan ia :

  1. Mesti hadir dan wujud dalam diri kita.
  2. Menyatu dalam fikiran dan hati kita.
  3. Bersenyawa dengan jiwa kita.
  4. Seirama dengan degupan jantung dan tarikan nafas kita.

Ikhlas adalah pusat aksi amal di mana :

  1. Bermula dengannya kita meniti hari-hari.
  2. Dengannya kita bekerja.
  3. Melaluinya kita membangun ukhuwah.
  4. Bersamanya kita menjejaki jalan dakwah ini.

Sungguh, perlu kita sedari bahwa hati seorang hamba sentiasa dikepung dari berbagai penjuru oleh :

  1. Hawa nafsu.
  2. Kepentingan sesaat.
  3. Cita-cita duniawi.
  4. Perasaan malas.
  5. Hasrat ke arah kemaksiatan.
  6. Gejolak ingin dipuji serta disanjung.

Kesemua ancaman-ancaman di atas sentiasa mengintai akan keadaan kelemahan hati kita dan ketika kesempatan kelemahan dan kelalaian itu mereka dapatkan, dengan segera mereka menembusi hati kita dan menguasainya, Naudzubillah. 

Oleh yang demikian, sudah semestinya kita menyedari dengan sepenuh hati, bahwa sejak kali pertama kita bergabung dengan dakwah ini, ikhlas telah menjadi tuntutan dan kewajiban yang mengikat diri kita sehingga Allah menampakkan kemenangan bagi dakwah ini atau kita syahid dalam menegak dan membelanya.

Sungguh, kita tidak perlu lagi menghuraikan makna ikhlas dengan kata-kata kerana kita semua bahkan telah menghafalnya di kepala kita.

Namun kita perlu mengajak diri kita semua untuk merenungi bersama pertanyaan-pertanyaan berikut : 

  1. Apakah kita telah menjadikan ikhlas sebagai sesuatu yang menyatu dalam diri kita, melebur, menjasad, mendarah daging serta menjadi bahagian yang tidak boleh dipisahkan dalam diri kita?
  2. Apakah ikhlas telah merasuk dalam fikiran kita sehingga membuatkan kita menjadi produktif sekaligus kreatif dalam mengeluarkan gagasan untuk membangun dakwah ini tanpa kecenderungan apapun selain kepada Allah swt?
  3. Apakah ikhlas telah melebur ke dalam hati kita sehingga menjadikan kita mampu memandang segala permasalahan dakwah ini secara jernih dan menjadikan kita mampu membangun ukhuwah yang sebenarnya bukan sekadar hiasan kata apalagi untuk saluran hasrat dan nafsu sesaat?
  4. Apakah ikhlas telah menjadi jiwa dalam setiap amal yang kita lakukan sehingga menjadikan kita rela memikul amanah serta melaksanakan apapun tugas-tugas dan amanah dakwah dengan penuh tanggungjawab tanpa rasa berat dan tidak berharap apa-apa balasan atas semua itu kecuali hanyalah dari Allah swt? 
  5. Apakah ikhlas baru hanya sekadar kata-kata tanpa makna atau ia cuma suatu retorik yang kita suapkan kepada mutarabbi kita?

Takutlah kita kepada Allah swt kerana Dia Maha Melihat, Maha Mendengar dan Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Sesungguhnya kemenangan dakwah ini sejak dulunya sentiasa berkait dengan keikhlasan para pendukungnya.

Mari kita kembali pada keaslian dakwah ini.

  1. Apakah sebenarnya motivasi awal kita apabila memilih kehidupan di jalan ini?
  2. Apakah yang kita inginkan ketika kita bergabung dengan dakwah ini?

Jawabannya adalah motivasi awal dan keinginan kita apabila memilih kehidupan dan bergabung dengan dakwah ini adalah semata-mata untuk meraih ridha Allah.

Untuk tujuan itu, kita akan ikut berputar bersama roda dakwah ini ke manapun ia berputar, tidak akan berganjak darinya kerana kita yakin bahwa kebaikan itu ada bersama dengan dakwah dan kehinaan dunia dan akhirat apabila kita memisahkan diri kita darinya.

Semua itu kita lakukan sebagai wasilah atau jalan untuk meraih keridhaan Allah swt dan bukan selain itu.

Bagi kita, ridha Allah adalah imbalan terbesar dan termahal di mana kita sudah merasa cukup dengan imbalan itu.

Nabi Muhammad saw pernah berpesan :

"Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjagamu".

Ungkapan hadits ini mengandungi makna bahwa Allah berjanji akan menjaga dan melindungi kita dari segala macam gangguan, godaan dan pujuk rayu syaitan samada dari jenis jin ataupun manusia selama mana kita menjaga keikhlasan hati kita hanya kepada Allah swt. 

Marilah kita jadikan ikhlas sebagai titik tolak :

  1. Segala perbuatan kita.
  2. Gerak-geri dan tingkah laku kita.
  3. Sikap kita.
  4. Kata-kata kita.

sehingga ia menjadi akar dan asas visi dan misi kehidupan kita.

Mari kita letakkan ikhlas di lubuk hati kita yang paling dalam sehingga ia menyertai segala niat dan lintasan hati yang ada di benak kita.

Ya Allah, kami memahami bahwa ikhlas adalah pusat aksi amal perbuatan manusia yang akan menentukan tujuan dan matlamat yang betul mengharapkan ridhaMu. Tetapkanlah keikhlasan ke dalam lubuk hati kami sehingga ia benar-benar menjadi tunjang dan tonggak kepada setiap amal dan perbuatan kami yang akan diterima olehMu.

Ameen Ya Rabbal Alameen

WAS


0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top