Terkini...




0

Berbuat Baiklah Walaupun Kecil

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekalian,

Berbuat baik, meskipun sedikit kadangkala terasa sungguh sukar, apalagi kalau ianya hendak dilakukan secara terus-menerus.

Dalam banyak keadaan, halangan itu datang dari luar diri kita seperti :

1. Lingkungan yang tidak baik.
2. Godaan yang begitu besar.
3. Tekanan-tekanan hidup yang bermacam-macam.

Namun, kalau kita renungkan secara jujur, ada batas minima di mana seorang muslim masih boleh tetap bertahan melakukan kebaikan.

Rahsianya terletak pada sejauh mana kemampuan kita mengurus liku-liku hidup agar tetap dalam irama kebaikan dan kuncinya terletak pada bagaimana menjaga nafas-nafas kebaikan itu.

Mari kita lihat beberapa langkah yang barangkali boleh membantu kita untuk tetap di atas kebaikan :

PERTAMA, YAKIN BAHWA SETIAP AMAL ADA NILAINYA


Dalam Islam, tidak ada kebaikan yang tidak bernilai. Justeru di antara bentuk keadilan dan rahmat yang ditebarkan oleh Islam adalah penghargaannya terhadap segala bentuk kebaikan meskipun hanya kecil.

Seorang muslim tidak boleh menganggap remeh amal kebaikan yang ia lakukan. Ini tentunya dalam kaitan menjaga semangat beramal, bukan dalam pengertian merasa amal kita sudah banyak.

Seperti juga dalam panorama kehidupan ini, banyak peranan-peranan penting yang dipikul oleh unsur-unsur yang kecil. Begitu juga dengan nilai sebuah amal.

a. Lihatlah gunung yang tinggi menjulang di mana ia tersergam hasil dari sokongan batu-batan yang kecil dan besar.

b. Lihatlah penyangga rel kereta api yang dilalui oleh keretapi yang beratnya bertan-tan di mana ternyata, di bawah rel tersebut ada batu-batu kecil yang menyangga beban berat itu.

Rasulullah saw sendiri menyampaikan dalam beberapa haditsnya betapa Islam sangat menghargai kebaikan meskipun amal itu kecil.

Salah satunya, sabda beliau saw :

"Janganlah engkau menghina sebuah kebajikan, meskipun engkau mendapati saudaramu dalam keadaan berseri-seri wajahnya." (HR Muslim)

Dalam kisah yang lain, kita boleh merasakan makna yang sangat mendalam dari nasihat Rasulullah saw kepada isterinya, Aisyah ra :

"Jauhilah neraka, meskipun dengan (bersedekah senilai) separuh biji kurma."

Setiap kebaikan yang dilaksanakan dengan ikhlas, akan didapati balasannya di sisi Allah swt.

Kita tentu pernah mendengar nasihat Luqman Al-Hakim kepada anaknya yang kemudiannya diabadikan dalam Al-Qur'an :

"Wahai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, nescaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui." (QS Luqman : 16)

Maka, landasan pertama bagi kesinambungan amal ada pada pemahaman kita tentang nilai sebuah amal.

Setiap kebaikan pasti ada manfaat bagi pelakunya atau bagi orang lain. Kalau balasannya tidak di dunia, insyaAllah akan mendapat ganjaran di akhirat.

KEDUA, SENTIASA MERASA KURANG

Seorang muslim tidak boleh merasa puas dengan apa-apa yang telah ia lakukan. Selain sebagai bentuk etika kepada Allah swt, sikap ini juga kita perlukan sebagai penyambung amal-amal kebajikan.

Ertinya, dengan merasa kurang, kita akan terdorong untuk terus beramal dan beramal. Kelak, yang kita bawa pulang kepada Allah bukanlah kekayaan dunia meskipun kita memerlukan dunia seadanya.

Bila kita menyedari bahwa amal-amal kita sahajalah yang akan menemani kita di akhirat, tentu secara akal sehat, kita mesti memperbanyakkan kumpulan amal-amal itu walauapapun bentuknya dan seberapapun besarnya.

Lebih-lebih lagi apabila kita menyedari betapa beratnya tentangan hidup. Dunia ini seperti hutan belantara yang gelap yang tidak mempunyai cahaya dan siapa yang tidak tahu jalan, pasti akan tersesat.

Lampu kehidupan dan cahaya itu adalah iman kepada Allah swt sedangkan minyak atau bahan bakarnya adalah amal-amal soleh.

Dengan lampu tersebut, kita tidak akan tersalah atau tersilap jalan malah kita boleh menghindarkan diri dari jurang yang berbahaya.

Iman yang tidak dinyalakan oleh amal tidak akan dapat menerangi kehidupan kerana ia akan semakin redup hingga akhirnya padam. Maka, setiap kali berbuat kebaikan, sedikit demi sedikit, ingatlah bahwa ia akan menambah minyak bagi lampu tersebut.

KETIGA, CARILAH KESEGARAN BARU

Kadangkala, datang rasa malas atau bosan untuk terus melakukan sebuah kebaikan tertentu.

Manusia memang tidak akan luput dari :

a. Pasang surut semangat.

b. Naik turun iman.

c. Irama hati yang berubah-ubah.

Keadaan ini boleh mempengaruhi kesinambungan sebuah amal.

Mula-mula mungkin ianya mengurangkan amal tersebut namun, apabila dibiarkan lama-lama, ia boleh membuatkan amal terhenti.

Dalam menghadapi kenyataan tersebut, salah satu cara yang mungkin boleh kita lakukan adalah mencari kesegaran baru, maksudnya, kita mencuba untuk menyegarkan kembali jiwa dan raga kita dengan cara mengubah kebiasaan yang rutin dengan sesuatu yang baru seperti menyela kegiatan-kegiatan yang `monotonous' sifatnya dengan kegiatan baru seperti rekreasi, olahraga, silaturrahim, bermain bersama anak-anak atau yang lainnya.

Kesegaran di sini tentunya dalam batas yang halal. Banyak perkara-perkara halal yang disediakan oleh Allah dalam kehidupan ini.

Cubalah dan ambil kesegaran baru untuk memberi semangat hidup dan ghairah beramal yang baru.

Setiap dari kita umumnya mengenali karakter diri kita masing-masing termasuk mengenali bila saat-saat kejemuan dan rasa bosan itu datang.

Bahkan, sebahagian orang sangat mengerti apakah penyebabnya atau bahkan ada yang menyedari dan memahami implikasi dari setiap keadaan yang ia jalani terhadap pasang surutnya semangat beramal tersebut.

Maka, berdasarkan karakter tersebut, tinggal bagaimana cara kita pilih apa-apa kesegaran baru yang ingin kita ambil. Selepas itu, tentunya kita kembali lagi berkarya dan beramal.

KEEMPAT, MOHONLAH PERTOLONGAN

Yang pertama dan utama tentunya memohon pertolongan kepada Allah swt dengan :

a. Doa.

b. Kepasrahan.

c. Bertaqarrub kepadaNya.

Taqarrub adalah persembahan untuk Allah sebagai modal untuk memohon kepadaNya. Seperti di dalam Al-Qur'an, dijelaskan bahwa salah satu contoh memohon pertolongan adalah dengan sabar dan menunaikan solat.

Dalam konteks kemanusiaan, meminta pertolongan kepada sesama saudara muslim juga kita perlukan.

Hidup ini terlalu berat untuk dijalani seorang diri, bahkan meskipun oleh seorang mukmin. Demikian juga usaha menjaga kesinambungan amal.

Kalaulah tidak seperti itu, tentulah Rasulullah saw tidak begitu menekankan pentingnya hidup berjamaah, sebuah bentuk lain dari menolak kesendirian kerana seperti perumpamaan yang disampaikan oleh Rasulullah saw bahwa serigala itu akan memangsa kambing-kambing yang sendirian.

Meminta tolong kepada teman, saudara, keluarga, orang-orang soleh, boleh dalam bermacam bentuknya seperti :

1. Meminta nasihat dari mereka.

2. Menimba pengalaman.

3. Saling berkongsi.

Intipatinya, bagaimana agar amal-amal yang kita kumpulkan boleh terus berjalan, meskipun sedikit demi sedikit.

Akhirnya, kita memang perlu menyedari, bahwa jalan kebajikan itu memang tidak terkira jumlahnya dan tidak menjadi masaalah yang mana kita pilih.

Ini memberi kesempatan bagi semua orang untuk beramal termasuk diri kita. Tinggal lagi bagaimana amal-amal itu perlu dijaga denyutan-denyutannya agar ia tidak berhenti kecuali bersamaan dengan berhentinya nafas-nafas kita.

Ya Allah, jadikanlah diri kami istiqamah dan berterusan dalam melaksanakan amal-amal kebajikan. Tetapkanlah kaki-kaki kami di atas jalan kebaikan walaupun ianya kecil kerana sesungguhnya nilai amal dan ganjaran yang dijanjikan olehMu di akhirat nanti sungguh besar.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top