Terkini...




0

Mari Berhenti Di Stesen Besar Iman

Assalamualaikum wbt.,

Air tidak pernah melawan kekuasaan yang Allah ciptakan untuknya.

Ia mencari dataran rendah dan menjadi semakin kuat apabila disekat serta menjadi nyawa kepada kehidupan.

Api pula sentiasa menjulang.

Udara sentiasa mencari daerah rendah dari kawasan yang tinggi sehingga angin pun mampu berhembus.

Sistem orbit yang wujud dalam keluarga galaksi membuatkan manusia mampu :
a. Mencipta alat pengukur waktu.
b. Menulis sejarah.
c. Mencatat musim.

Semuanya bergerak dalam suasana harmoni yang menakjubkan.

Ruh pun dengan karakternya sebagai ciptaan Allah menerobos kesukaran menjelmakan dirinya ketika suasana tarikan graviti ‘jasad di bumi’ memberatkan penjelajahannya menembusi halangan dan badai cakrawala.

Namun di bulan Ramadhan, ruh itu menjadi begitu ringan menjelajahi ‘langit ruhani’.

1. Cubalah cari bulan lain (di luar Ramadhan) ketika seseorang dapat mengkhatamkan tilawah Al Quran satu, dua, tiga hingga empat kali dalam sebulan.
2. Cubalah cari saat lain (di luar Ramadhan) ketika seseorang dapat berdiri lama di malam hari menyelesaikan sebelas atau dua puluh tiga rakaat.
3. Cubalah cari musim kebajikan lain (di luar Ramadhan) ketika seseorang begitu dengan mudahnya melepaskan ‘ular harta’ yang membelitnya.

Inilah saat yang membuka seluas-luasnya kesempatan ruh untuk :
a. Mewujudkan dirinya.
b. Mendakap erat-erat fitrah dan karakteristiknya.

KEDEKATAN DIRI DI TENGAH KETERASINGAN

Manusia di zaman kini mungkin mentertawakan muslim Arab Badui yang bersahaja ketika ia bertanya:

“Ya Rasulullah, dekatkah Tuhan kita sehingga saya cukup hanya dengan berbisik sahaja atau jauhkah Ia sehingga saya mesti berseru kepadaNya?”

Bagaimanakah rupa hati di mana Tuhan tidak lagi bertakhta di sana?

a. Betapa miskinnya anak-anak zaman kini di saat mereka saling benci membenci dan bantai-membantai.
b. Betapa sengsaranya mereka ketika menikmati kebebasan tanpa batas iaitu makan- minum berlebihan, seks luar nikah, riba, rasuah, syahwat dan lain-lain padahal mereka masih berpijak di bumiNya.
c. Betapa sedihnya apabila para pendakwah sendiri pening kepala dalam menghadapi kehidupan dan persoalannya, padahal merekalah yang memberikan arahan serta menuturkan pesanan suciNya.

Semua ayat dari 183-187 surah Al-Baqarah berbicara secara terang tentang puasa. Hanya satu ayat yang tidak menyentuhnya secara terus, namun sukar untuk mengeluarkannya dari inti hikmah puasa.

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (katakanlah): ‘Sesungguhnya Aku ini dekat…” (QS Al-Baqarah : 186)

Apa yang berlaku kepada manusia dengan hati yang kosong dari kedekatan ini?

Mereka menjadi pandai untuk tampil dengan wajah tanpa dosa di depan masyarakat umum.

Namun beberapa minit sesudah penampilan tersebut :
1. Mereka menjadi “Dracula” yang haus darah dan bukan lagi menjadi nyamuk yang zuhud.
2. Mereka menjadi lalat yang terjun terus ke bangkai-bangkai dengan rakusnya.

Bagaimana mereka menyelesaikan masalah antara mereka?
1. Tebang pokok berhektar-hektar, hancurkan hutan demi kepentingan peribadi dan keluarga.
2. Berjuta pil pembunuh mengisi kekosongan hati ini.
3. Berapa lagi bayi yang akan lahir tanpa status bapa yang syar’ie?
4. Berapa lagi rakyat yang menjadi keldai tunggangan ahli politik yang rakus?
5. Berapa banyak lagi ayat-ayat dan pesanan yang dibacakan sementara hati tetap keras membatu?
6. Berapa banyak mangsa yang berjatuhan sementara sesama saudara Muslim saling tidak peduli?


NUZUL QUR’AN DI HIRA’ DAN DI HATI

Ketika pertama kali Al Qur’an diturunkan, ia telah :
a. Menjadi petunjuk untuk seluruh manusia.
b. Menjadi petunjuk bagi mereka yang menjalankan perintahNya dan meninggalkan laranganNya.
c. Menjadi suatu yang benar-benar berguna bagi kaum yang beriman dan menjadi kerugian bagi kaum yang zalim.

Kelak akan tiba masanya apabila seseorang menyalahkan panduan-panduan Al Qur’an, padahal tanpa panduan-panduan tersebut, kehidupan akan menjadi kacau.

Ada juga orang yang berfikir bahwa malam Al Qadr itu telah selesai kerana Allah menyatakannya dengan “Anzalnahu” (kami telah menurunkannya) tanpa melihat secara mendalam kepada perkataan “tanazzalul Malaikatu wal Ruhu” (pada malam itu turun menurunlah Malaikat dan Ruh) dengan kata kerja yang bersifat tetap.

Apabila malam menjelang ketika matahari terbenam, siapakah mereka yang tidak dapat menemui malam samada ia :
1. Kafir atau mukmin?
2. Fasik atau soleh?
3. Munafik atau shiddiq?
4. Yahudi atau Nasrani?

Jadi apakah malam itu malam fizikal yang meliputi semua orang di sesebuah kawasan?

Jadi ketika Ramadhan di gua Hira’ itu, malamnya disebut malam Al Qadr, ketika turun sebuah pedoman hidup yang terbaca dan terjaga.

Maka betapa bahagianya setiap mukmin yang sedar dengan turunnya Al Qur’an di hati mereka pada malam qadarnya masing-masing, ketika jiwa menemui jati dirinya yang sentiasa merindui dan mencari Yang Maha Pencipta.

Yang tetap terbelenggu selama hayat di kandung badan ialah badan itu sendiri di mana ia tidak dapat melampiaskan kesenangannya kerana sentiasa ada keterbatasan bagi setiap kesenangan.

1. Batas makanan dan minuman yang lazat adalah keterbatasan perut dan segala yang lahir dari proses tersebut.
2. Batas kenikmatan bersama isteri ialah apabila menghilangnya kenikmatan di puncak kegembiraan.
3. Batas nikmatnya dunia ialah ketika ajal tiba-tiba menemui tempat berhentinya iaitu kematian.


BACA AL QUR’AN DAHULU, KEMUDIAN YANG LAIN

a. Bacalah Al Qur’an iaitu ruh yang menghidupkan.
b. Sinarilah kefahaman dengan sunnah.
c. Perkayakan wawasan dengan sirah.

Niscaya Islam itu terasa :
1. Nikmat.
2. Harmoni.
3. Mudah.
4. Lapang.
5. Serasi.

Al Qur’an membentuk bingkai berfikir.

1. Ia adalah garis perjuangan yang utama.
2. Nilai-nilainya menjadi kayu pengukur keadilan, kewajaran dan kesesuaian dengan karakter, fitrah dan watak manusia.
3. Penguasaan tema-temanya menghindarkan kita dari pandangan yang juzi’yah.

Seruannya dengan kelengkapan sunnah yang sederhana begitu menyentuh dan tidak dapat disangkal lagi bahwa ianya akan memudahkan orang :
a. Memahami Islam.
b. Menjauhkan dari perselisihan.
c. Menjana tenaga ummah.

Betapa dakwah Al Qur’an dengan madrasah “tahsin”, “tahfiz”dan “tafhim”nya telah membangkitkan kembali semangat keislaman lebih-lebih lagi di jantung tempat kelahirannya sendiri di mana ahlinya sentiasa menjadi pelopor jihad di garisan hadapan jauh sejak awal sejarah ummat ini bermula.

1. Apabila Rasulullah saw meminta orang menurunkan jenazah, dimintanya yang paling banyak penguasaan Qur’annya.
2. Bila menyusun komposisi pasukan, diletakkannya pasukan mereka yang lebih banyak
hafalannya.
3. Bahkan di permulaan dakwah, apabila di Tanya : ‘Siapakah yang berani membacakan surah Ar Rahman di Ka’bah?’. Lalu tampil Ibnu Mas’ud dengan berani dan tidak menyesal atau takut walaupun pingsan dipukul oleh musyrikin kota Makkah.


PUASA ADALAH DAKWAH, TARBIYAH, JIHAD DAN DISIPLIN

a. Orang yang ditempa dengan makan sahur di saat enaknya manusia lain yang tertidur lelap.
b. Orang yang berdiri lama di malam hari dalam qiyam Ramadhan setelah siangnya berlapar dahaga.
c. Orang yang menahan segala pembatal puasa zahir dan batin.

Sudah semestinya golongan di atas mampu mengatasi masalah-masalah dakwah dan kehidupannya tanpa :
a. Keluhan.
b. Keputusasaan.
c. Kepanikan.

Musuh-musuh ummat ini semestinya belajar untuk mengerti bahwa :
1. Bayi yang dilahirkan di tengah badai tidak akan gentar menghadapi deruan angin.
2. Yang biasa menggenggam api jangan diancam dengan percikan air.

Mereka adalah ummat yang biasa :
1. Menentang kedinginan air di akhir malam.
2. Lapar dan dahaga di bawah panas terik matahari siang.
3. Memburu dan menunggu sasaran perjuangan, jauh sehingga sampai ke akhirat negeri keabadian dengan kekuatan keyakinan yang melebihi kepastian fajar menyingsing.

Namun bagaimana mungkin kita boleh mengajar orang lain sedangkan kita tidak mampu memahami ajaran kita sendiri?

Yang tidak punya apa-apa tidak akan mampu untuk memberi apa-apa.

1. Wahyu pertama turun di bulan Ramadhan.
2. Pertempuran dan inisiatif awal di Badar juga di bulan Ramadhan.
3. Kemenangan dan pembukaan wilayah juga berlaku di bulan Ramadhan.

Ini menjadi inspirasi betapa madrasah Ramadhan telah menghasilkan produk yang begitu banyak di samping alumni-alumninya yang unggul di mana kemuliaan membentang dari Timur ke Barat zaman.

Bila mulut mereka bergetar dengan ayat-ayat suci dan hadits-hadits, mulutmu juga menggetarkan kalimat yang sama.

Adapun HATI dan BUKTI, itulah soalan besar yang menunggu jawaban serius.

Ya Allah, kami memahami bahwa Ramadhan adalah sebuah stesen besar dalam perjalanan iman kami. Kami perlu berhenti di sini untuk mengambil bekalan-bekalan yang cukup sebelum kami boleh meneruskan perjalanan menuju kehidupan abadi di sisiMu. Mudahkanlah kami mengutip bahan-bahan yang cukup bernilai dan berharga di dalamnya sehingga kami dapat menghasilkan produk yang benar-benar berkualiti dan diterima di sisiMu.

Ameen Ya Rabbal Alameen
WAS

0 comments:

Post a Comment

Alamat Perhubungan

Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) Daerah Kuala Langat
No. A-2-08, Blok A, Tingkat 2,
Jalan Bunga Pekan 9,
Pusat Perniagaan Banting Uptown,
42700 Banting, Selangor.

GPS: 2.811313,101.503486


Back to Top